Kelegaan Setelah Selesai Kerja

Teks: Hifzaila Hafni

Syukur dapat siapkan dua tugasan hari ini walaupun dengan pelbagai kekangan dan juga air mata.

Satu tugasan menulis soalan ramalan ujian PT3 dan satu lagi tugasan penyuntingan e-book.

Tugasan menulis soalan tu saya tawarkan diri secara spontan saja tanpa berfikir panjang. Salah seorang alumni kelas e-book yang aktif menghasilkan modul peperiksaan yang menawarkan tugasan ini. Siap juga akhirnya walaupun saya jangkakan mampu siap 2 hari lepas.

Tugasan menyunting e-book diberikan oleh salah seorang alumni kelas e-book juga. Asas Bisnes Tudung oleh Puan Fadzilah Sulaiman.

Manuskrip yang kemas dan teratur tidak memerlukan terlalu banyak pembetulan dan saya dapat siapkan dengan agak laju. Konten yang sangat bermanfaat bagi peniaga tudung yang baru bermula. Pemilik bisnes kecil juga boleh dapatkan kerana penulis berkongsi maklumat berbisnes online secara umum.

Suatu kelegaan yang amat bila tugasan selesai. Lagi beberapa tugasan menanti esok.

Penyuntingan e-book Diari Ibu Sambung Belajar, penulis Puan Yusmazida, pelajar kelas e-book Mac 2019. Seterusnya e-book Nota Buat Emak oleh Puan Noorulazwaliza yang masih diusahakan proses penyuntingannya.

Dalam masa yang sama, perlu juga siapkan tugasan penterjemahan Sains Tahun 5. Syukur alhamdulillah dengan tugasan yang bertalu-talu ini. Penuh jadual saya hingga Mei.

Ujian juga ni. Harap-harap dapat tempuhi ujian ini dengan sabar dan tenang.

Mendalami Dunia Penerbitan dalam Romance Is A Bonus Book

Teks: Hifzaila Hafni

Beberapa kali melintas ulasan yang sangat mencengkam hati untuk tonton drama terbaharu Netflix, Romance Is A Bonus Book.

Pada mulanya hanya memandang sepi sahaja iklan di Netflix, khuatir sangat bila mula tonton langsung terjebak. Tapi nampaknya tak boleh ditahan.

Masakan seorang editor tak mahu menonton kisah seputar bidangnya.

Bermula episod 1, 2 dan kini di episod 3.

Ya, sangat menikam hati. Rupanya bukan sekadar tentang dunia penerbitan tetapi perjuangan seorang suri rumah untuk kembali bekerja.

2 dalam 1.

Saya umpamakan situasi ini hampir sama dengan saya. Rasa dekat sangat dengan drama ini.

Heronya handsome pula. Aduh.

Pentingnya Wujudkan Me Time

Teks: Hifzaila Hafni

Anak-anak dah beradu, alhamdulillah. Akhir-akhir ni memang lepas isyak dah tumbang, jadi paginya bangun awal juga. Memang itulah jadual yang saya inginkan untuk anak.

Kami jarang tonton tv waktu malam, selesai makan malam sebelum maghrib, bantu anak dengan kerja sekolah kemudian tidur.

Apabila rumah dah tenang, sunyi begini, banyak ilham dan kerja yang ingin diselesaikan. Maklumlah kurang gangguan. Namun saya pun sebenarnya sudah lelah dengan urusan rumah tangga pada siangnya, serasa mahu rehat dan tidur juga bersama anak bertiga.

Kadang-kadang teringin sangat luangkan masa untuk diri sendiri, sendirian. Sangat perlukan me time untuk recaj tenaga. Cuma begitulah, jika tidak dicari, memang takkan ada. Yang seharusnya dibuat adalah berusaha 'mengadakan' masa itu.

Sambil membasuh pinggan terdengar perkongsian Dr Muhaya di radio, setiap orang perlu 1 jam me time setiap hari.

1 jam itu dipecahkan kepada 3 bahagian setiap satunya 20 minit. Saya akan kongsikan nanti.