Cara Menulis E-book

Teks: Hifzaila Hafni

Mahu menghasilkan e-book sendiri ada beberapa cara, terpulang kita hasilkan e-book tersebut bagi tujuan apa.

Ada yang menulis e-book nipis sekitar 10 ke 20 muka surat sebagai sampel kepada e-book atau buku penuh.

Ada yang menulis e-book percuma untuk prospek bisnes.

Ada juga yang menulis e-book sehingga hampir 50 muka surat, sebagai langkah awal untuk mencetak buku fizikal.
/
Mahu menulis, mahu ada e-book sendiri, namun harus menulis tentang apa?

Jawab 8 soalan analisa, tetapkan tajuk e-book pertama, bentukkan 5 tajuk bab, tulislah selama 30 hari sehingga e-book siap.

Semuanya boleh dipelajari dalam Kelas Tulis dan Terbit E-book.

Sesi April sudah bermula. Sesi Mei sedang dibuka pendaftaran.

Sebarang pertanyaan tentang kelas e-book ini, boleh ajukan dalam CONTACT FORM di bahagian ATAS KANAN BLOG.






Belajar Asas Blog

Teks: Hifzaila Hafni

Kelas Asas Blog yang telah ditamatkan tahun lepas, kini kembali setelah menerima permintaan yang banyak daripada mereka yang ingin ada blog sendiri tapi tak tahu cara nak mula.



Nama pun kelas asas, jadi usah risau jika tak tahu menahu tentang blog kerana pengajar akan bimbing dari mula hingga siap 10 entri.

Kelas ini dijalankan secara online buat masa ini, di bawah bimbingan Puan Anys Idayu Zakaria. 

Apa yang akan dipelajari dalam kelas ini?

1. Bina e-mel
2. Bina akaun Google+ 
3. Bina blog di Blogger (blogspot.com)
4. Memasukkan gajet penting dalam blog (contohnya label kategori dan entri popular)
5. Bina Page blog
6. Siapkan Borang Tempahan
7. Menulis 'About Me'
8. Menetapkan terma & syarat
9. Cara menulis entri
10. Buat pautan FB ke blog
11. Cara menggunakan blog dengan telefon

Kelas dijalankan melalui grup WhatsApp, selama seminggu sahaja.

Berminat untuk sertai, boleh terus mesej saya di WhatsApp 019-4603094.

Kecil Memang Comel Tapi...

Teks: Hifzaila Hafni

Anak-anak buah hati pengarang jantung, memanglah kecil comel menawan hati.

Senyum manisnya, keletahnya memang membuatkan hidup tak sunyi.

Namun, ada masanya ketika bergelut dengan tugasan yang diberi, di samping tuntutan keluarga, mahu menyeimbang dan memenuhi kedua-duanya memang melelahkan.

Bukanlah bermakna tidak bersyukur, namun begitulah cabarannya setiap hari.

Semakin anak membesar, semakin bertambah cabarannya, semakin banyak yang perlu dipelajari, semakin tinggi kesabaran yang perlu.

Mainan bersepah, makan berterabur, bergaduh menjerit memang lumrah. Kadang-kadang serasa emak di rumah banyak habis masa memikirkan keadaan rumah. Lagikan dalam kepala terbayang segala deadline tugasan. Aduhai!

Ya, memang perlu guna kuasa pejam mata. Abaikan seketika. Uruskan semuanya bila ribut sudah reda.

Sesekali mahu bersendirian. Setakat ini nampaknya belum berjaya sepenuhnya. Ruang yang ada hanyalah malam yang ditemani dengkuran insan-insan tersayang. Itupun jika mata sendiri belum lelap menghabiskan kerja. Jika tidak, hanyut jua dek kepenatan dan kelelahan. Berikan masa untuk tubuh pulih semula, esoknya kembali berjuang.

Hai anak penyejuk mata, penawar hati yang duka lara. (Petikan lirik Hai Anak, Halim Ahmad)