17 January, 2022

Ulasan Buku: Kumpulan Cerpen Pendoa yang Ikhlas oleh Azizi Hj Abdullah

Buku 1/24

Karya Azizi Hj Abdullah jadi pembuka bacaan tahun 2022. Buku yang dipilih, Kumpulan Cerpen Pendoa yang Ikhlas.

Seperti karya Azizi yang pernah saya baca sebelum ini, watak yang sering diketengahkan ialah Ayah.

Ayah yang keras kepala, ayah yang memendam rasa hingga menimbulkan salah faham anak-anak. Kebanyakan ayah zaman dulu begitu karakternya. 

Sebahagian cerpen yang berlatarbelakangkan kawasan pedalaman dan kisah ayah tua, membawa kita ke kampung yang masih dekat dengan hutan rimba dan laut/sungai. Hubungan antara ayah dengan anak-anak, pendirian ayah yang kadangkala sukar ditelah dan menimbulkan salah faham anak-anak.

Sebahagian cerpen lagi mengisahkan hubungan guru dengan anak murid. Cabaran menjadi guru atau pendidik kepada murid yang sukar menerima pelajaran. Guru hilang sabar namun di sebaliknya ada kisah yang menyebabkan perkara itu berlaku. Boleh baca kisah Mohd Dhuha. Kenapa diberi nama sebegitu, apa sebab gurunya naik angin padanya. Mula-mula rasa geram baca cerpen ini tapi sayu di penghujungnya.

Keseluruhannya, memang seronok baca karya ini. Mungkin juga sebab saya memang peminat karya Azizi Abdullah. Bacaan yang bagus sebagai pemula tahun. Saya pinjam dari PNM E-Lib.


Judul: Kumpulan Cerpen Pendoa yang Ikhlas
Penulis: Azizi Hj Abdullah
Penerbit: DBP

#zailareads #zailareads2022 #ebook #pnm #elibrary #perpustakaanegaramalaysia #ereader #pendoayangikhlas #dbp #bukudbp #ebookdbp

02 January, 2022

Tahun Baharu 2022

Tahun baharu dimulai dengan memenuhi jemputan majlis perkahwinan anak sepupu.

Pasangan pengantin yang bernikah pada musim PKP 1.0, selepas dua tahun baru berpeluang meraikan keluarga sebelah lelaki.

Istimewa dapat bersanding dengan anak masing-masing.

Begitulah bagaimana pandemik mengubah perancangan dan hidup kita. Begitulah apabila Allah membenarkan atau tidak sesuatu yang kita rancangkan berlaku.

Pandemik ini banyak mengajar kita reda dan menerima segala yang kita inginkan boleh berubah sekelip mata atas izin Allah. Mungkin dari satu segi Allah mahu didik kita supaya menyerahkan segala urusan kepada-Nya walaupun kita merasakan kita sudah lakukan yang terbaik.

Berbalik kepada undangan perkahwinan, syukur kelonggaran telah diberi untuk penganjuran majlis. Walau dengan SOP yang ketat, masih dapat meraikan pengantin. Yang penting bukanlah lauk kenduri semata-mata, tapi dapat berjumpa sanak saudara biarpun sekejap sahaja.

Walaupun dunia masih dilanda pandemik yang belum pasti kesudahannya, kita tetap perlu teruskan hidup yang masih tersisa. 

Menghargai nikmat depan mata, manfaatkan masa yang ada, jalani hidup secara minimalis.

Hidup sebagai ibu yang bekerja di rumah diteruskan, tugasan tahun baharu tetap perlu diselesaikan. 

Pembacaan pruf Biologi Tingkatan 5 masih berbaki satu bab. Kelas asas blog dan penulisan akan menyusul. Mahu mengasah bakat menulis atau berhasrat mahu terbitkan e-buku, insya Allah boleh mula dengan blog dahulu.

02 December, 2021

Editor Zaman Teknologi

Jika dulu, bertimbun lembaran pruf di atas meja, di bawah meja. Bayangkan kalau buku tebal, dicetak pula sebelah halaman sahaja, berapa banyak kertas yang digunakan. 

Kini, semuanya boleh dilakukan tanpa pruf dicetak, hanya menggunakan pdf.

Saya yang sudah terbiasa dengan penyuntingan manual, terpaksa beradaptasi dengan teknologi yang lebih mesra alam sekitar serta menjimatkan banyak masa, tenaga dan wang.

Kini, lembaran pruf hanya disemak melalui pdf dan disunting terus pada skrin tablet. Fail pruf yang bersaiz besar tak mampu dihantar melalui e-mel, maka perkongsian fail melalui cloud sangat memudahkan.

Terkial-kial juga pada mulanya, kekok menggunakan stylus, yang menggantikan pen merah. Nampak sama tapi lain, menulis di kertas tak sama seperti menulis di skrin. 

Namun syukur dapat juga belajar teknik baru. Cabaran baru yang perlu diharungi mengikut perkembangan teknologi.

Tak ikut, tak dapat beradaptasi, ketinggalanlah jawabnya. 

Mudah-mudahan pengalaman ini menjadi titik perubahan untuk menjadi editor/penulis yang lebih efisien.


02 April, 2021

Belajar Tulis E-book Langkah Demi Langkah

Banyak orang mahu menulis. Sebahagian sudah bermula namun hanya sebilangan yang mampu selesaikan.

Memang sukar tapi boleh dicapai.

Dalam masa 30 hari, ada penulis yang berjaya siapkan 2 e-book. 

Ada penulis yang dapat semula modal yuran kelas selepas berjaya menjual e-book pada penghujung kelas. 

Ada yang sudah berjaya menghasilkan buku fizikal dengan menggunakan e-book sebagai proposal.

Semuanya bergantung kepada komitmen dan ketekalan dalam kelas dan selepas kelas, dengan berkat pembimbing yang tak jemu menyokong.

Kelas Tulis Terbit E-book Sesi 2021 sudah bermula. Peserta sedang berlari dalam fasa pertama - fasa menulis. 10 hari pertama yang kritikal, penentu kejayaan fasa seterusnya.





Sertai Channel Telegram Tulis E-book Pertama & Asas Suntingan DI SINI.


04 January, 2021

Kepentingan Penulisan Terapi

Saya memulakan tahun baru ini dengan menghadirkan diri dalam sesi Coaching Penulisan Terapi oleh Puan Suzanariah Suliman (Kak Su).

Sesi ini dijalankan secara percuma melalui aplikasi Zoom.

Alhamdulillah selesai sesi permulaan pada 2 Januari 2021. 

Kenapa perlu buat penulisan terapi?

Kita ni, sebenarnya sedar atau tak, menghadap turun naik emosi setiap hari. Kalau emosi positif lebih banyak, syukur. Yang kita bimbang apabila emosi negatif tu berlebihan atau terbawa-bawa membuatkan tugasan seharian terganggu. 

Kualiti hidup pun boleh terjejas.

Kita perlu syukur juga dengan emosi sedih, marah, takut di samping emosi positif. Syukur Allah hadirkan emosi-emosi negatif untuk kita berusaha membaiki diri.

Allah hadirkan sesuatu dalam hidup kita mesti ada sebabnya.

Ubah emosi negatif tadi supaya kita jadi lebih tenang dan berlapang dada.

Kak Su berkongsi 9 langkah menulis jurnal terapi, yang 3 langkah awal adalah penting untuk menentukan langkah seterusnya.

Yang penting, perlu mencari input untuk masalah yang kita hadapi (sumber buku, kuliah dan sebagainya) dan catat info yang perlu.

Lebih penting, proses input tadi dan rancang tindakan yang selari supaya kita dapat membaiki emosi negatif dan meningkatkan emosi positif.

Akhir sekali, output yang kita mahu capai adalah rasa reda dan menerima takdir yang telah Allah tentukan dalam hidup kita, setelah kita berusaha.

Kenal pasti pernyataan masalah.
Fahami emosi yang dialami.
Berlapang dada dan reda.
Rancang tindakan.



02 January, 2021

Selamat Datang 2021

2020 yang penuh drama dan segala yang tak dijangka akhirnya melabuhkan tirai.
2020 yang penuh pengalaman dan cabaran baru, mengajar kita makna reda.

2020 akhirnya berlalu pergi, menjadi tahun yang penuh kenangan untuk semua penduduk dunia.

1 Januari 2021.




Kita masih belum menang. Bahkan kes positif makin banyak. Mahu tak mahu, kita perlu menjalani hidup dengan norma baru. Jaga diri sendiri dan keluarga. 

Kami luangkan masa cuti tahun baru ini di rumah adik. Makan dan masak sama-sama. Sembang-sembang panjang.

Dapat juga ambil angin luar, tidaklah terperuk kemurungan saja dalam rumah. Anak-anak paling seronok, Pak Su Li bawa ke taman. Layankan ke kedai. 

Sekali-sekala bagi anak menakan gembira.

Istimewa lagi kali ini, adik menyambut kedatangan kami dengan nasi kukus, ayam goreng garing, gulai ikan jenahak, pulut dengan pekasam telur sotong dan tauge goreng.


Esoknya, sarapan roti jala dengan kuah gulai. Makan tengah hari, nasi kukus, sambal udang petai, sup daging, telur dadar daun merunggai, dan ayam goreng lada hitam.


Alhamdulillah.

23 September, 2020

Buat Duit dengan Rumah Sewa

"Proses memilih penyewa boleh diandaikan sama seperti proses mengahwinkan anak perempuan. Kita perlu kenali siapa bakal suami si anak. Elakkan percaya bulat-bulat pada rekomendasi kawan dan saudara."

Benar, bisnes rumah sewa mungkin bukan seindah yang kita bayangkan. Mudahnya ada banyak rumah sewa, bulan-bulan kutip hasil sahaja. Lagi banyak rumah, lagi lumayan.

Hakikat di sebaliknya, tak ramai yang cakna. 

Segala persoalan penting yang masyarakat kita perlu cakna tentang rumah sewa, ada dimuatkan dalam ebook Buat Duit dengan Rumah Sewa ini.

Bermula dengan perkongsian tip paling mahal, 1 Anak 1 Rumah, penulis Normah Saleh memberi panduan untuk memanfaatkan rumah sewa sebagai pelaburan pendidikan tinggi anak-anak.

Bagaimana menggunakan rumah sewa untuk membiayai pendidikan anak? Kalau ada ramai anak, bagaimana pula?

Boleh baca penerangannya dalam Bab 1.

Seterusnya cara memiliki rumah tanpa perlu bayar bulanan. Dengar macam pelik tapi apakah caranya? Boleh ke?

Baca selanjutnya dalam Bab 2.

Selain itu, Normah berkongsi fasa-fasa dalam pengurusan rumah sewa, iaitu daripada peringkat mencari penyewa, menandatangani perjanjian sewa, menguruskan penyewa dan penyewa keluar rumah.

Juga cara memulakan bisnes rumah sewa serta tip membuat pinjaman bank rumah kedua dan seterusnya.

Turut dimuatkan panduan mengurus rumah sewa, sama ada urus sendiri atau mengupah orang. Kedua-duanya ada pro dan kontra yang perlu diambil perhatian sebelum membuat keputusan.

Pernah dengar tentang 'penyewa dari neraka'?

Ini juga ada disentuh dan cara menangani masalah ini buat panduan tuan rumah sewa.

Satu lagi topik yang menarik, berkenaan kesedaran wanita dalam pemilikan rumah.

"Kecekalan wanita menjadikan wanita juga sesuai menguruskan rumah sewa. Memandangkan rumah sewa tersebut untuk masa depan anak-anak, masalah yang datang boleh dihadapinya dengan baik."

Ebook Buat Duit dengan Rumah Sewa
Normah Saleh
Kelas Tulis Terbit Ebook
Sesi September 2020

Ulasan Buku: Kumpulan Cerpen Pendoa yang Ikhlas oleh Azizi Hj Abdullah

Buku 1/24 Karya Azizi Hj Abdullah jadi pembuka bacaan tahun 2022. Buku yang dipilih, Kumpulan Cerpen Pendoa yang Ikhlas. Seperti karya Azizi...