Kenangan Air Tangan Emak

Teks: Hifzaila Hafni

Gulai ikan, laksa menggamit kenangan.

Berpeluang balik kampung di Pulau Pinang raya tahun ini sesungguhnya antara nikmat terbesar yang Allah rezekikan pada kami sekeluarga.

Tahun-tahun sebelum ini, ada beberapa kekangan maka kami beraya di sini sahaja. Meriah, namun seolah ada kerinduan dan kehilangan.

Raya kali ini juga Allah rezekikan pertemuan dengan ramai saudara mara. Bertemunya pula di rumah saudara yang lain jadi kami jimat masa untuk beraya di setiap rumah yang telah disenaraikan.

Hampir setiap rumah saudara yang diziarahi, menghidangkan nasi dan lauk pauk. Paling istimewa gulai ikan yang merupakan makanan kegemaran yang amat dirindui. Bukan bermakna tak makan gulai di sini bahkan selalu juga masak sendiri tetapi gulai ikan yang disediakan cara kampung saya, yang saya biasa makan nyata berbeza.

Puasnya rasa hati dapat makan gulai ikan Mak Lang Hanim dengan air asam, gulai ikan restoran Che Abang, gulai ikan Cik Pah dengan sambal belacan kuinin. Anak pun makan bertambah. Sesekali bertukar selera agaknya.

Alhamdulillah.

Walaupun tak merasa ketupat rendang, tapi tetap beraura raya dengan lauk-pauk kenangan, mengimbau kembali masakan arwah emak.

Sejak balik dari kampung, saya cuba masak sesedap mungkin untuk keluarga. Biar anak terkenang juga masakan saya bila sudah tiada.

Kepentingan Penyuntingan Manuskrip

Teks: Hifzaila Hafni

Manuskrip yang tidak disunting ibarat rumah yang tidak siap dan dilihat 'tergesa-gesa'.

Apakah perasaan kita bila membaca sesuatu karya yang banyak kesilapan yang nyata seperti ejaan dan struktur ayat yang tidak difahami?

Pastinya mesej yang ingin disampaikan oleh penulis sukar sampai kepada pembaca, malah meninggalkan kesan yang tidak senang pula.

Maka boleh disimpulkan penyuntingan naskhah amat penting untuk mengelakkan perkara berikut:

● kesilapan nyata seperti ejaan, kata nama khas, nama seseorang atau organisasi
● salah faham antara penulis dengan pembaca akibat struktur ayat yang sukar difahami, terlalu panjang atau berulang-ulang
● ketakselesaan pembaca akibat susun atur yang kurang kemas atau tersekat-sekat
● reputasi atau kredibiliti seseorang penulis tercalar akibat manuskrip yang banyak kesalahan ketara

Bagi penulis yang sudah berkali-kali membaca atau melihat manuskripnya mungkin akan terlepas pandang beberapa perkara, atas sebab itulah pentingnya manuskrip itu disunting oleh pihak lain untuk memastikan kualiti yang lebih baik.

---

Menyunting manuskrip secara sendiri atau diberi kepada editor sangat digalakkan untuk memastikan manuskrip tersebut bebas kesalahan yang ketara.

Rakan atau pembaca beta juga boleh bertindak sebagai 'second pair of eyes' untuk menyemak dan meminimumkan kesalahan yang ada dalam manuskrip.

Baca selanjutnya dalam e-book Kuasai Asas Suntingan. KLIK SINI.

Tip Hantar Manuskrip ke Penerbit

Teks: Hifzaila Hafni

Manuskrip yang kemas dan bersih meningkatkan kredibiliti penulis.

Manuskrip dah siap, teringin sangat nak dibukukan. Apa langkah seterusnya ya?

Paling mudah untuk mula edar dan sebar 'manuskrip' itu, buat dalam bentuk e-book. Murnikan, gabung dan susun, sudah boleh terus jual.

Untuk dijadikan buku bercetak, jika ada modal, boleh saja terbit sendiri.

Jika ingin dicetak melalui penerbit, terdapat beberapa perkara yang perlu diambil perhatian.

Bukan asal siap, terus hantar sahaja.

Tip Hantar Manuskrip ke Penerbit

1. Semak dan sunting dahulu beberapa kali. Betulkan ejaan, tatabahasa asas.

2. Beri orang lain baca dan komen penambahbaikan.

3. Kaji latar belakang penerbit yang mahu dihantar manuskrip. Kenal pasti genre dan hala tuju penerbitan mereka. Manuskrip yang tidak sealiran dengan genre berpotensi untuk ditolak.

4. Manuskrip disediakan mengikut spesifikasi yang ditetapkan jika ada. Saiz font, jenis font, langkau baris.

5. Elak hantar manuskrip yang sama ke beberapa penerbit serentak. Jika ditolak baru dihantar ke penerbit lain.

Baca lagi tip seumpama ini dalam e-book Kuasai Asas Suntingan.