Suri Rumah Profesional: Jutawan Di Rumah

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Sebak, termotivasi, bersemangat.

Itu antara yang saya rasa sewaktu dan setelah selesai membaca naskhah ini.

Ya, tajuknya sahaja sudah memberi inspirasi. Tambahan pula bagi saya yang sememangnya menyandang gelaran suri rumah kala ini. Namun, satu yang saya perasan, walaupun tajuknya adalah Suri Rumah tetapi perkongsian dalam buku ini sesuai dibaca oleh Suri Bekerja juga. Bahkan suri bekerjalah yang amat disarankan untuk baca.

Isi kandungannya bukanlah meminta semua ibu berhenti kerja, tidak sekali-kali begitu. Dan kalau ibu yang bekerja baca buku ni sekalipun bukan juga bermakna dia akan terus berhenti kerja juga. Keperluan berhenti atau bekerja bergantung kepada kerjaya dan keluarga masing-masing. Penulis hanya memberi pandangan dan berkongsi pengalaman dirinya sendiri.

Melahirkan 5 anak cemerlang akademik dan hafazan Al Quran dah tentu bukan mudah. Tapi ia boleh dilakukan dengan cara yang tertentu. Disertakan panduan ringkas melahirkan generasi PROFAZZ (Professional Huffaz) dalam buku ini.

Namun apa yang lebih menarik hati dan sebak saya membacanya bila mana peranan suri rumah atau ibu bekerja di rumah ini sangatlah besar daripada apa yang saya bayangkan, begitu juga impak kepada perkembangan keluarga dan anak-anak yang sangat signifikan.

Berdasarkan pendapat dan pengalaman penulis sendiri, sangat berbeza cara didikan ibu bekerja dengan ibu suri rumah. Boleh baca lanjut dalam buku ini.

Mungkin ada yang berpandangan tak patut bahawa semua ibu perlu jadi suri rumah. Ya, memang tak patut dan penulis juga tidak mengatakan begitu. Dalam kerjaya dan dalam keadaan yang tertentu, seorang ibu atau wanita masih perlu bekerja atau menyumbang kepakarannya. Begitu juga jika ibu perlu melengkapkan keperluan diri dan anak-anak, bagi kes ibu tunggal atau kehilangan suami.

Agak melegakan hati juga membaca buku ini hingga helaian terakhir. Idea baru tercetus, motivasi meningkat dan inspirasi mendatang. Sesungguhnya ibu suri rumah ada sisi lain yang adakalanya dipinggirkan atau terlepas pandang namun besar peranannya.

Walau apa pun, tetaplah juga saya sokong apa juga gelaran kawan-kawan sekarang. Sama ada bekerja atau suri rumah, atau suri rumah bekerja, setiap kita ada alasan tersendiri.

Jangan hanya terikut orang atau trend.

Naskhah yang segar dan sejuk hati bila dibaca. Ke arah melahirkan generasi  soleh dan solehah. Generasi PROFAZZ. Insya Allah.

Tajuk: Suri Rumah Profesional: Jutawan Di Rumah
Penulis: Puan Hjh Siti Nadzrah Sheh Omar
Penerbit: Profazz Media
Harga: RM37

Ebook untuk Memperkasa Suri Rumah dan Suri Bekerjaya

Teks: Hifzaila Hafni

Agak lama juga saya tidak giat mempromosikan ebook ABDR, tetapi dalam masa yang sama saya juga tidak hairan kalau tiba-tiba mendapat pesanan atau pertanyaan tentang ebook ini. 

Biasanya bakal pembaca menjumpai maklumat tentang ebook di blog.

Entri dan ulasan ebook yang dimuat naik sejak 2014 masih boleh diakses hingga kini. Begitu kuasa blog, update sekali tapi boleh dicapai berkali-kali tanpa di-repost.

Semalam, ada seorang pelanggan bertanyakan ebook Yeay! Mama Sudah Resign. 

Baca ulasan ebook YMSR di SINI.

Dia terus berminat membeli, dan apa yang lebih mengujakan saya, dia berminat untuk tahu apa lagi ebook yang ada. Lantas saya pun kongsikan koleksi ebook terbaik yang ada di ABDR untuk dia pilih.



Saya sarankan dia pilih lagi 2 ebook untuk dapatkan harga promo RM50 untuk 3 ebook. Saya cadangkan Super WAHM Super Mom dan 101 Idea Home Based Bisnes. 

Alhamdulillah berjaya close deal dan sebenarnya hampir beberapa jam juga saya melayan segala pertanyaan pelanggan ini. Mencabar sungguh dengan anak yang memanjat belakang dan yang kecil meraung nak tidur! 

Tapi begitulah cabaran berbisnes online. Alah bisa tegal biasa.

Semoga pelanggan tadi enjoy membaca dan bermanfaat ilmunya.


Mencari Idea Menulis

Teks: Hifzaila Hafni

Nak menulis tapi tiada idea.

Idea sebenarnya boleh datang dalam pelbagai bentuk dan cara. Ada penulis yang galakkan seseorang keluar mengembara atau sekurang-kurangnya keluar bergaul dengan masyarakat untuk mendapat stori.

Itu dari segi skop yang besar.

Untuk skop yang lebih kecil, khusus bagi mereka yang baru nak mencuba menulis, konsisten setiap hari, cikgu blog saya sarankan supaya mula berkongsi catatan harian dan catatan pengalaman. Pasti dalam satu hari ada kisah dan ibrah yang boleh dikongsi jika diamati.

Masih juga blur nak menulis, skrol gambar dalam galeri telefon. Pilih satu gambar dan tulis satu stori mengenainya. Apa saja. Entah-entah berjela stori padahal berdasarkan satu gambar sahaja.

Pun masih tak boleh nak reka satu stori?

Cari kata hikmah atau quote di internet. Pilih satu yang kita suka atau berkenan dan buat ulasan mengikut pandangan kita sendiri. Atau mungkin yang berkaitan dengan pengalaman kita sendiri yang boleh dijadikan panduan atau ingatan untuk orang lain.

Namun, hakikatnya cara paling mudah untuk dapat idea menulis adalah dengan MEMBACA.

Baca apa saja bahan. Pasti akan bertambah ilmu, perspektif atau mengubah hala tuju. Bila membaca sesuatu pasti kita juga punya pendapat sendiri sama ada menyokong atau membantah dengan apa yang dibaca. Kan dah ada idea bahan penulisan di situ? Buat ulasan, siap satu stori.

Jadi, tulislah!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...