Pesta Buku yang Dirindukan

Teks: Hifzaila Hafni

Terus terang, saya sangat rindukan zaman saya boleh ke Pesta Buku setiap tahun tanpa gagal dan ada ketika saya boleh pergi lebih dari sekali.

Betapa seronok dan teruja menunggu tibanya Pesta Buku, biarpun dompet tidak setebal mana namun tetap akan ada hasil yang diangkut pulang. Waktu itu gigih ke PWTC dengan tren.

Masa bekerja dulu, tak sabar tunggu hari giliran ke Pesta Buku. Pergi bersama rakan-rakan sekerja, menjelajah seluruh dewan. Sambil menerjah reruai pesaing, reruai yang wajib saya singgah pastinya Karangkraf dan PTS.

Perasaan membelek buku satu persatu, biar lama atau baharu; adalah satu perasaan yang tidak dapat saya gambarkan.

Saya tak kisah menjelajah dari satu rak ke satu rak mencari buku yang saya suka, walaupun mengambil masa yang lama. Saya juga sanggup menguis satu per satu buku yang berkategori 'stock clearance'. Jika bernasib baik, saya tetap akan terjumpa buku yang bagus dengan harga lelong. Tak mengapa walaupun bukan buku edisi terbaru.

Pernah sekali saya terjumpa buku tentang pemakanan anak hasil tulisan pakar pemakanan kanak-kanak yang saya ikuti - Annabel Karmel, di rak buku terlajak murah. Tak sia-sia saya kuis semua buku di rak itu!

Majalah yang back dated juga sering jadi pilihan saya. Tak mengapa walaupun isu lama atau tidak trending, yang penting info dan ilmunya. Atau penghias muka depannya.

Majalah pilihan?

Tahun 2011, kumpul Pesona Pengantin. Terlepas isu Januari, ke serata kedai buku tak berjumpa. Rupanya laku keras dek penghias muka depannya Angkasawan Negara dan isteri. Maka salah satu target ke Pesta Buku tahun tersebut adalah untuk cari isu yang terlepas tu. Alhamdulillah jumpa.

Seterusnya, majalah Rapi. Kemudian Pa & Ma. Begitulah.

Bila beranak satu, masih pergi. Pagi-pagi, siap sempat parking di basement PWTC. Beranak dua dan kini tiga, hanya mampu pandang dari jauh dan baca lintas langsung rakan-rakan sahaja.

Bersesak di tempat awam, berlama-lama di luar bukanlah satu keadaan yang saya dan suami gemar. Anak jadi kurang selesa dan kita pun terkejar-kejar masa.



Tidak mengapalah.

Saya masih boleh menjamu mata dengan belian online (pujuk hati sendiri).

Jika Allah panjangkan umur, adalah rezeki ke sana. Tahun depan, tahun satu lagi atau tahun seterusnya. Insya Allah.

Oh ya, kalau sesiapa yang senasib dengan saya yang tak dapat ke Pesta Buku tahun ini, tak perlulah kita layan sedih sangat ye tak. Boleh berkunjung ke bukulelong.com untuk jamu mata. Diskaun best juga. Kalau ada buku yang berkenan, boleh Whatsapp terus 019 460 3094.

Pesta Buku Online pun tak kalah nak shopping!

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur Bermula

Teks: Hifzaila Hafni

Wah, Pesta Buku (PBAKL) dah mula hari ini.



Seronok baca status update penulis, book seller, peminat buku semua pasal nak pergi sana dan senarai buku yang nak dibeli. Lagi teruja tengok tajuk-tajuk buku yang akan mula dilancarkan dan dijual secara rasmi bermula hari ini.

Saya?

Hmm. Tak pergi kot. 

Dah setahun dua tak pergi. Dengan anak kecil ni, saya dan suami tak berapa gemar nak ke tempat-tempat sesak dan ramai orang. Selalu tengok sahajalah dari jauh. Tumpang kegembiraan dan keterujaan orang yang pergi pun tak mengapa.

Dan, Pesta Buku Online pun ada sekali jalan dengan PBAKL. Jadi, terubatlah sikit kan. Hehe.

Yang pasti, meriah ni. Ada Himpunan Penulis, Thukul Bersekutu release 50 tajuk baru (eh!), buku sambungan memoir STAR dah terbit, sesi penulis jumpa pengunjung -- aaahh. Kita diam-diam baca update sudahlah ya.

Insya Allah ada rezeki lebih, bolehlah kirim kat personal shopper PBAKL atau beli online saja. Kalau tak pun, kita tumpang seronok dan mendoakan pesta kali ini berjaya dan lagi best sebab dah kembali ke PWTC!

Yang free tu, pergilah.

PBAKL 2017 mula hari ini, 28 April hingga 7 Mei.

Selamat berhari raya buku!

PESTA BUKU ANTARABANGSA KUALA LUMPUR 2017

28 April - 7 Mei 2017

PWTC

Masuk Percuma




5 Sebab Anda Perlu ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur

Teks: Hifzaila Hafni

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 (PBAKL 2017) bakal diadakan di PutraWorld Trade Centre (PWTC) bermula 28 April hingga 7 Mei 2017.


Kalau anda belum pernah menjejakkan kaki ke PBAKL selama ini, mulakannya tahun ini dan ini 5 sebab anda tak patut lepaskan peluang ini.

1. Berlangsung sekali sahaja setahun
PBAKL berlangsung setiap tahun sekitar bulan April dan Mei. Biasanya beberapa bulan sebelumnya sudah diuar-uarkan tarikh sebagai persediaan kepada penerbit dan penulis khususnya. Bagi peminat buku dan bakal pengunjung, boleh bersedia dengan pelaburan (belanja) yang bakal dibuat di sana nanti. Maklumlah sekali sahaja setahun!


2. Buku dijual lebih murah
Buku-buku di PBAKL selalunya akan diberi diskaun hebat dan dijual pada harga yang jauh lebih murah. Buku untuk dihabiskan stok, buku lelong, buku edisi lama lazimnya dijual pada harga yang lebih rendah. Jadi inilah masanya untuk pengunjung memborong sakan.

3. Pelancaran buku baru
Ada penulis atau penerbit akan melancarkan buku-buku terbaru semasa PBAKL. Jika berpeluang ke sana, pastikan anda kunjungi reruai mereka untuk dapatkan buku terbaru dan menjadi antara pembaca terawal buku tersebut. Untung-untung boleh bertemu penulis dan dapatkan buku yang ditandatangan.

4. Beli buku yang 'rare' atau majalah keluaran lepas
Kadangkala ada reruai yang menjual buku-buku yang sukar didapati di pasaran. Atau buku-buku yang sudah tidak diulang cetak, kalau anda bernasib baik. Majalah keluaran lepas juga boleh didapati, jika masih ada stok lebihan. Saya paling suka ke dewan pameran Karangkraf untuk memborong majalah lama pada harga murah.

5. Banyak pilihan buku pada satu tempat
Inilah masa dan tempat yang mana anda hanya perlu berada pada satu tempat sahaja untuk mencari atau membeli buku dengan pelbagai jenis dan genre. Buku akademik, ilmiah, komik, novel, keagamaan, bisnes, pendidikan semuanya ada. Kiranya bahan bacaan seisi keluarga ada di sini.

Walaubagaimanapun, ada juga orang yang tak berpeluang mengunjungi PBAKL ini atas halangan tertentu. Jangan risau, anda masih boleh turut sama memeriahkannya melalui CYBER BOOK FAIR.



Cyber Book Fair
Hari akhir 25 April 2017.
Jangan ketinggalan!

Klik SINI untuk lihat senarai buku dengan diskaun 15%, 20% dan 60%.

Semua buku, selagi ada stok, boleh didapati dengan Whatsapp ke 019 460 3094.




Memulakan Bisnes Sendiri

Teks: Hifzaila Hafni

Buku Memulakan Bisnes Sendiri Edisi Kemas Kini 2016, yang ditulis oleh Puan Ainon Mohd, merupakan buku pertama yang saya jual selepas menjadi ejen sah PTS.

hifzaila.blogspot.my
Sumber: Koleksi peribadi Hifzaila


Tahun lepas, buku ini baru sahaja diterbitkan semula selepas hampir 10 tahun.

Sambutannya? Amat menggalakkan.

Saya boleh katakan bahawa buku MBS merupakan antara tajuk yang terlaris di Hif Bookstore sepanjang bulan-bulan terawal di tahun 2016.

Dan sehingga kini, ada lagi yang masih mencari. Namun perlu tunggu Edisi Kemas Kini terbaru yang dijangka keluar awal Mei 2017 ini.






Berdasarkan komen pembeli pertama saya yang membeli 3 buah buku MBS ini untuk digunakan dalam bengkel anjurannya, dia merupakan antara pengikut Puan Ainon dan pernah membaca MBS versi ebook sekitar tahun 2007 ke 2009 (saya kurang pasti).

Bila dia nampak saya up status berkenaan buku MBS versi cetak di Facebook, dia terus pm saya.

Waktu itu, saya sendiri pun belum dapatkan buku MBS tu. Cetakan pertama, saya terlepas juga. Seingat saya, saya sempat beli waktu cetakan kedua mungkin ketiga. Tapi yang pasti, jualannya sangat memberangsangkan dan diulang cetak beberapa kali. Permintaan memang sangat tinggi.

Tahun ini, akhirnya terbit juga buku MBS Edisi Kemas Kini 2017.

Dengan persembahan yang lebih segar dan menarik, berbeza jauh berbanding buku MBS Edisi 2016.

Edisi terkini ini mempersembahkan kandungan secara infografik dan berwarna-warni. Ia juga didatangkan dengan saiz yang lebih besar. Di kaver buku, ada gambar Puan Ainon juga!

Isi kandungannya masih kekal, namun disertakan sedikit penambahbaikan.

Apa bezanya buku MBS ini dengan buku bisnes yang lain? 

Secara peribadi, saya berpendapat buku MBS lebih realistik kandungan dan pendekatannya bagi mereka yang berminat menceburi bidang bisnes. Ia bukan buku teori semata, tapi lebih kepada perkongsian pengalaman dan pemerhatian penulis sepanjang beliau berkecimpung dalam bisnes.

Siapakah yang perlukan naskhah ini?

Mereka yang merancang untuk menceburi bisnes atau yang sudah pun berada dalam bidang ini atau yang masih samar-samar tentang bisnes yang dijalankan - semuanya boleh baca buku ini sebagai panduan.

Bahasa yang mudah dan santai sahaja digunakan. Pembaca mudah faham mesej yang ingin disampaikan dan seakan-akan bercerita. Jadi, amat kurang kebarangkalian untuk merasa bosan bila membaca buku ini.

Apatah lagi dengan edisi terkini yang telah di'upgrade' ini.

Pastikan anda salah seorang yang memiliki naskhah Bestseller PTS tahun 2006 ini!

Untuk lihat isi kandungan buku ini dengan lebih detail, boleh klik di SINI .

Kalau berminat untuk milikinya, boleh juga klik SINI untuk buat tempahan ya.