Suri Rumah Profesional: Jutawan Di Rumah

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Sebak, termotivasi, bersemangat.

Itu antara yang saya rasa sewaktu dan setelah selesai membaca naskhah ini.

Ya, tajuknya sahaja sudah memberi inspirasi. Tambahan pula bagi saya yang sememangnya menyandang gelaran suri rumah kala ini. Namun, satu yang saya perasan, walaupun tajuknya adalah Suri Rumah tetapi perkongsian dalam buku ini sesuai dibaca oleh Suri Bekerja juga. Bahkan suri bekerjalah yang amat disarankan untuk baca.

Isi kandungannya bukanlah meminta semua ibu berhenti kerja, tidak sekali-kali begitu. Dan kalau ibu yang bekerja baca buku ni sekalipun bukan juga bermakna dia akan terus berhenti kerja juga. Keperluan berhenti atau bekerja bergantung kepada kerjaya dan keluarga masing-masing. Penulis hanya memberi pandangan dan berkongsi pengalaman dirinya sendiri.

Melahirkan 5 anak cemerlang akademik dan hafazan Al Quran dah tentu bukan mudah. Tapi ia boleh dilakukan dengan cara yang tertentu. Disertakan panduan ringkas melahirkan generasi PROFAZZ (Professional Huffaz) dalam buku ini.

Namun apa yang lebih menarik hati dan sebak saya membacanya bila mana peranan suri rumah atau ibu bekerja di rumah ini sangatlah besar daripada apa yang saya bayangkan, begitu juga impak kepada perkembangan keluarga dan anak-anak yang sangat signifikan.

Berdasarkan pendapat dan pengalaman penulis sendiri, sangat berbeza cara didikan ibu bekerja dengan ibu suri rumah. Boleh baca lanjut dalam buku ini.

Mungkin ada yang berpandangan tak patut bahawa semua ibu perlu jadi suri rumah. Ya, memang tak patut dan penulis juga tidak mengatakan begitu. Dalam kerjaya dan dalam keadaan yang tertentu, seorang ibu atau wanita masih perlu bekerja atau menyumbang kepakarannya. Begitu juga jika ibu perlu melengkapkan keperluan diri dan anak-anak, bagi kes ibu tunggal atau kehilangan suami.

Agak melegakan hati juga membaca buku ini hingga helaian terakhir. Idea baru tercetus, motivasi meningkat dan inspirasi mendatang. Sesungguhnya ibu suri rumah ada sisi lain yang adakalanya dipinggirkan atau terlepas pandang namun besar peranannya.

Walau apa pun, tetaplah juga saya sokong apa juga gelaran kawan-kawan sekarang. Sama ada bekerja atau suri rumah, atau suri rumah bekerja, setiap kita ada alasan tersendiri.

Jangan hanya terikut orang atau trend.

Naskhah yang segar dan sejuk hati bila dibaca. Ke arah melahirkan generasi  soleh dan solehah. Generasi PROFAZZ. Insya Allah.

Tajuk: Suri Rumah Profesional: Jutawan Di Rumah
Penulis: Puan Hjh Siti Nadzrah Sheh Omar
Penerbit: Profazz Media
Harga: RM37

Ebook untuk Memperkasa Suri Rumah dan Suri Bekerjaya

Teks: Hifzaila Hafni

Agak lama juga saya tidak giat mempromosikan ebook ABDR, tetapi dalam masa yang sama saya juga tidak hairan kalau tiba-tiba mendapat pesanan atau pertanyaan tentang ebook ini. 

Biasanya bakal pembaca menjumpai maklumat tentang ebook di blog.

Entri dan ulasan ebook yang dimuat naik sejak 2014 masih boleh diakses hingga kini. Begitu kuasa blog, update sekali tapi boleh dicapai berkali-kali tanpa di-repost.

Semalam, ada seorang pelanggan bertanyakan ebook Yeay! Mama Sudah Resign. 

Baca ulasan ebook YMSR di SINI.

Dia terus berminat membeli, dan apa yang lebih mengujakan saya, dia berminat untuk tahu apa lagi ebook yang ada. Lantas saya pun kongsikan koleksi ebook terbaik yang ada di ABDR untuk dia pilih.



Saya sarankan dia pilih lagi 2 ebook untuk dapatkan harga promo RM50 untuk 3 ebook. Saya cadangkan Super WAHM Super Mom dan 101 Idea Home Based Bisnes. 

Alhamdulillah berjaya close deal dan sebenarnya hampir beberapa jam juga saya melayan segala pertanyaan pelanggan ini. Mencabar sungguh dengan anak yang memanjat belakang dan yang kecil meraung nak tidur! 

Tapi begitulah cabaran berbisnes online. Alah bisa tegal biasa.

Semoga pelanggan tadi enjoy membaca dan bermanfaat ilmunya.


Mencari Idea Menulis

Teks: Hifzaila Hafni

Nak menulis tapi tiada idea.

Idea sebenarnya boleh datang dalam pelbagai bentuk dan cara. Ada penulis yang galakkan seseorang keluar mengembara atau sekurang-kurangnya keluar bergaul dengan masyarakat untuk mendapat stori.

Itu dari segi skop yang besar.

Untuk skop yang lebih kecil, khusus bagi mereka yang baru nak mencuba menulis, konsisten setiap hari, cikgu blog saya sarankan supaya mula berkongsi catatan harian dan catatan pengalaman. Pasti dalam satu hari ada kisah dan ibrah yang boleh dikongsi jika diamati.

Masih juga blur nak menulis, skrol gambar dalam galeri telefon. Pilih satu gambar dan tulis satu stori mengenainya. Apa saja. Entah-entah berjela stori padahal berdasarkan satu gambar sahaja.

Pun masih tak boleh nak reka satu stori?

Cari kata hikmah atau quote di internet. Pilih satu yang kita suka atau berkenan dan buat ulasan mengikut pandangan kita sendiri. Atau mungkin yang berkaitan dengan pengalaman kita sendiri yang boleh dijadikan panduan atau ingatan untuk orang lain.

Namun, hakikatnya cara paling mudah untuk dapat idea menulis adalah dengan MEMBACA.

Baca apa saja bahan. Pasti akan bertambah ilmu, perspektif atau mengubah hala tuju. Bila membaca sesuatu pasti kita juga punya pendapat sendiri sama ada menyokong atau membantah dengan apa yang dibaca. Kan dah ada idea bahan penulisan di situ? Buat ulasan, siap satu stori.

Jadi, tulislah!

Latih Menulis dengan Blog

Teks: Hifzaila Hafni

Jika kita ahli atau berpengetahuan luas dalam sesuatu bidang, rugi jika ilmu tersebut tidak dikongsi atau disebarkan untuk kebaikan masyarakat.

Atau jika kita mempunyai pengalaman luar biasa dan menarik yang boleh dijadikan panduan untuk orang lain, apa salahnya berkongsi.

Kadangkala menghimpunkan semua ini tidak memerlukan kepakaran menulis pun, sebagai permulaan, latih diri menulis sahaja dahulu. Kemahiran dan penguasaan kosa kata akan datang bersama semasa proses menulis. Konsisten menulis akan meluncurkan idea. Jadi jangan risau kalau kita tiada asas menulis atau merasakan diri tak pandai menulis, yang penting tulis sahaja dahulu apa yang kita tahu dan mahu kongsi.

Platform terbaik untuk kumpulkan hasil tulisan, boleh cuba blog. Mudah dan percuma. Dari blog boleh dikembangkan menjadi bahan ebook atau buku pula. Di blog juga boleh bertukar pendapat dan mendapatkan respon daripada pembaca.

Mahu mula menulis, pertimbangkan membina blog. Tak mahir menulis blog, tulis di buku nota. Tapi jika mahu belajar menulis di blog dengan bimbingan langkah demi langkah dan berfokus, melaburlah untuk kelas.

Kelas Asas Blog dan Penulisan sesi November 2017 kini dibuka. Kelas secara online sahaja, tidak perlu hadir ke kelas. Dibimbing oleh bekas wartawan majalah Karangkraf.

Sebarang pertanyaan tentang kelas blog ini, majukan ke hifzaila@hotmail.com.



Top 5 Buku Parenting

Teks: Hifzaila Hafni

Selain didikan turun temurun dari generasi terdahulu, saya fikir generasi sekarang banyak membaca juga tentang skil parenting untuk membesarkan anak-anak.

Ada skil yang bagus diikuti, ada juga yang sebenarnya kurang sesuai. Apapun, ikutlah mana yang serasi dengan keluarga kita, apa yang kita mahu anak-anak kita jadi. Yang penting jangan jauh dari ajaran agama.

Berikut top 5 buku parenting yang saya sarankan untuk ibu bapa yang ingin tambah ilmu parenting terutamanya ibu bapa muda. Semua ini juga adalah buku bestseller yang mengetengahkan skil dan ilmu yang praktikal untuk diamalkan.

1. Screaming Free Parenting
2. Creative Parenting Today
3. How To Talk So Kids Will Listen and Listen So Kids Will Talk
4. 365 Tips Didik Anak Gaya Nabi
5. Tarbiyatul Aulad (Jilid 1 & 2)

Tulis dan Terbit Ebook Pertama

Teks: Hifzaila Hafni

Berada dalam tim terbit ebook pertama, suatu pengalaman berharga buat saya. Memang ada niat juga mahu turut serta menjadi penulis yang punya ebook sendiri, jadi inilah masanya cuba praktik dan realisasikan.

Doakan. Insya Allah.

Biarpun masih banyak dan masih terlalu jauh untuk layak bergelar penulis dalam erti kata sebenar, tapi dengan pengalaman, pengetahuan yang sedia ada yang saya fikir bermanfaat untuk dikongsikan atau disebarkan, membuatkan saya ingin terus menulis.

Berbekal semangat guru blog penulisan dan ebook, ditambah dengan semangat membara rakan-rakan seangkatan, semoga ia berjangkit kepada saya sekaligus meningkatkan keyakinan saya untuk hasilkan dan terbitkan ebook pertama.

Doakan ya kawan-kawan.

Menulis merupakan salah satu cabang menjana pendapatan bagi suri rumah. Belajar menulis blog, menyusun konten dan menjual ebook melalui kelas online. Mahu daftar Kelas Asas Blog dan Penulisan sesi Oktober 2017, boleh emel terus ke hifzaila@hotmail.com.

Meredakan Marah Pada Anak

Teks: Hifzaila Hafni

Sejak bergelumang dengan 3 anak yang sedang membesar ni, sesungguhnya sangat mencabar dan menguji kesabaran saya.

Saya cepat naik angin.

Saya mudah marah.

Paling sedih, mudah benar piat telinga atau cubit anak.

Suara meninggi, lantang 'sekolahkan' anak bila tersilap.

Saya bukan lagi saya yang dulu, yang sanggup mengepal-ngepal tangan, menggigil menahan marah seorang diri daripada menghambur amarah pada anak.

Saya tak pasti apa yang menyebabkan perubahan saya tapi saya memang tak suka keadaan macam ni tapi ada masanya kesabaran saya benar-benar diuji.

Alhamdulillah selalu juga muncul nasihat-nasihat keibubapaan yang positif di wall FB saya. Semacam faham saja input yang saya perlukan. Sedikit sebanyak mengubat emosi saya yang tercalar.

Tak ada mak ayah yang suka nak marah anak selalu. Tapi malangnya pada waktu tertentu apatah lagi masa anak buat perangai, mak ayah rasa itu cara yang paling baik (padahal menyesal lepas tu).

Memang tak mudah nak kawal emosi dan amarah. Dan syaitan memang suka sangat lah tambah minyak dalam api. Biar lagi marak.

Pernah terbaca, semasa rasa nak marah pada anak, diam sekejap dan cuba tahan atau tangguhkan. Istighfar banyak-banyak dan ucapkan a'uzubillahiminaisyaitonirrojim. Jangan biar syaitan ambil kesempatan atas kita. Atau bergerak ke tempat lain. Kalau masa nak marah di ruang tamu, ubah lokasi ke dapur. Biar reda sikit marah.

Ya, anak perlu dimarah juga kalau memang bersalah. Tapi cara marah tu yang kadang-kadang kita tersilap. Saya juga selalu begitu.

Semoga Allah ampunkan saya dan kita semua dan sentiasa berikan ruang untuk kita ubah cara didikan pada anak-anak.

Menjadi Suri Rumah yang Ikhlas

Teks: Hifzaila Hafni

Saya pernah mengalami fasa menjadi ibu bekerjaya dan juga ibu suri rumah. Memang bagi pengalaman berbeza dan saya rasa dah cukup banyak kaum ibu dok bahas pasal isu ibu bekerja versus ibu suri rumah ni. Jadi, I rest my case.

Kalau dah nama ibu, dengan segala kepenatan mengurus kerjaya dan rumah tangga, dengan kerenah anak-anak memang mudah bagi naik angin. Kadang tu sikit hal pun nak marah, benda kecil pun nak sentap. Anak-anak atau suami mungkin tak perasan apa yang ibu rasa atau terasa, tapi bila mulut muncung sedepa, muka merengus, sesiapa buat silap sikit kena marah dengan suara tinggi terus sambung dengan bebelan pula. Tak termasuk lagi kalau si ibu dok melampiaskan rasa marah atau tak puas hati dengan berhempas-hempas periuk belanga, pinggan mangkuk di dapur.

Ibu yang bekerjaya, separuh harinya sudah penat di pejabat, bila balik rumah kadang mahu berehat saja tapi faham sajalah, selalunya terus meluru ke dapur atau melayan anak-anak yang seharian merindu ibu. Ibu suri rumah pula, biarpun berada depan anak sepanjang masa, letih juga dan mahu juga masa untuk diri sendiri biarpun sekejap namun lazimnya payah juga mahu dapat.

Disebabkan kepenatan dan keletihan inilah, bila ibu merasakan ahli keluarga yang lain bersenang-senang berehat tak membantu sedikit habuk pun, sedangkan dia juga mahu berehat - maka berlakulah kerja-kerja yang kurang ikhlas di situ.

Masak, cuci pinggan atau cuci baju semuanya menghempas-hempas. Ada yang diam tapi sound effectnya masya Allah. Ada yang sudahlah dengan dentuman periuk belanga, mulut pun sama naik membebel dan tak puas hati dengan semua orang.

Saya juga alami benda yang sama. Waktu itu kita memang tengah marah, tengah tak puas hati dan macam-macam perasaan bercampur-baur. Terpaksa buat kerja rumah atau rutin harian dalam masa yang sama menjaga juga perasaan sendiri dan mengorbankan penat badan sendiri.

Ibu akan rasa puas hati sekejap saja dengan bertindak macam ni. Hakikatnya, dia juga kecewa bersikap begitu. Bayangkan juga suami dan anak-anak yang melihat, masing-masing rasa serba salah namun tak tahu nak bereaksi bagaimana.

Apa yang ibu boleh buat bila rasa terbeban sangat dengan urusan rumah tangga?

Tarik nafas dalam-dalam. Bawa diri sekejap, jauh dari orang lain. Duduk dalam bilik ke, balkoni ke atau mana-mana ruang yang kita rasa selesa nak bertenang. Kalau nak menangis, menangis sajalah biar rasa lega. Menangis bukannya salah. Kalau segan dengan ahli keluarga, masuk menangis dalam bilik air, terus ambil wuduk. Insya Allah boleh reda sikit marah.

Anggap ini ujian untuk kita. Memang susah nak terima juga bila tengah marah, tapi ujian Allah begitulah. Sesuai dengan keupayaan hambaNya. Allah nak latih kita sabar.

Saya pun selalu saja hilang sabar. Selalu juga rasa ringan tangan pada anak. Kadang-kadang terlepas juga suara petir halilintar. Masih cuba baiki. Masih cuba. Dan terus cuba baiki nada suara.

Satu yang saya fikir, anak akan jadi seperti mana kita tunjukkan. Kita selalu marah, tak mustahil anak membesar jadi pemarah perengus juga. Mahu anak jadi soft spoken? Hmm kita sendiri tahu jawapannya.

Kena balik batang hidung sendiri. Sama-sama kita baiki skil mendidik anak setiap hari dan jadi ibu yang disenangi ahli keluarga.

Dah takmau dok hempas-hempas periuk belanga. Tak selesai masalah pun. Bising pulak tu!


Reviu Buku: Mayang Sari, Kisah Benar yang Tahyul

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Nak kata buku ini seram dan bercerita tentang hantu? Tidaklah.

Ok tipu sikit kalau kata tak seram langsung tapi memang bukan cerita hantu. Saya hanya seram, bila dengan detailnya adik penulis, Jon, bercerita tentang 3 ekor makhluk yang dia humbankan ke dalam buyung. Juga bab bagaimana rupanya hantu raya, pelesit dan lintah bayan.

Meremang juga bulu roma. Kebetulan pula bab tu saya baca waktu malam lepas anak-anak dah lena. Memang feeling sungguh lah.

Hal-hal ghaib dan tahyul ni kadang-kadang kita hanya percaya bila berlaku sendiri pada kita atau orang terdekat kita biasanya. Walau sebanyak mana kita tak mahu percaya, hakikatnya benda-benda halus ni memang wujud dan memang ada orang yang ada macam-macam niat atau tujuan dia buat sihir ni.

Membaca naskhah ni buatkan saya teringat pada arwah mak saya dan pengalaman saya sendiri. Dan bila saya telusuri halaman demi halaman, ada juga beberapa insiden yang saya boleh kaitkan dengan apa yang kami juga pernah alami.

Dulu-dulu punya cerita. Bukannya faham sangat, kecil lagi pun. Dan agak naif kot nak cuba hadam.

Namun perkongsian penulis membuatkan beberapa kegusaran dan kekelabuan saya tentang perkara yang berlaku dahulu makin hilang. Ada satu dua perkara yang penulis rungkaikan saya dapat relate dengan apa yang pernah berlaku.

Dan usai di halaman terakhir, makin cerah pemahaman saya tentang hal sihir menyihir.

Tapi satu yang menyentuh hati saya selain kisah sihir, kisah bagaimana ibu bapa penulis berusaha sungguh-sungguh mencari rezeki dengan menjual kuih. Dalam dihimpit pelbagai insiden yang kalau diikutkan memang bagi patah semangat lah, tapi mereka tetap redah dan harungi. Jalan terus orang kata walaupun sihir tu mengganggu hidup. Gigih!

Apapun, saya sangat berterima kasih pada penulis yang sanggup membukukan pengalaman berharga dan sangat personal ini. Sememangnya bukan mudah dan saya amat hargai kesudian beliau untuk berkongsi.

Bukan senang nak cerita bab-bab ni pada orang luar. Rasa untung pulak jadi antara pembaca terawal.

"Sapa kena sapa tau".

Terima kasih Puan Anie Alja.

Musafir Cinta 4 Musim karya Prof Faridah Awang

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: musafircinta4musim.com

Saya pernah menulis tentang Prof Faridah Awang - kecekalan dan cabaran beliau semasa menuntut di Amerika Syarikat di entri INI.

Jemput baca ringkasan perkongsian beliau di IKIM.fm dalam entri di atas ya.



Kini, Prof Ida telah menghasilkan sebuah buku bertajuk Musafir Cinta 4 Musim yang diterbitkan oleh Uni Ring Sdn Bhd. Buku tersebut dah pun terbit dan boleh dapatkan di sini.

Saya belum berkesempatan mendapatkan naskhah saya sendiri, nanti bila dah ada saya kongsikan reviunya ya.

Cuma sedikit sinopsis tentang buku ini,

Bermusafir di bumi Amerika, memburu Cinta Agung Penciptanya bertemankan ranjau & duri buat pengajaran & sumber inspirasi segenap lapisan masyarakat. Genggam erti sebenar kehidupan, kesusahan, pengorbanan, kesedihan, ketaqwaan, istiqamah, dedikasi, disiplin diri dan kejayaan insan kerdil di bumi asing.

Semoga Prof Ida terus sukses dan maju, dan memberi inspirasi kepada lebih ramai anak Melayu untuk berjaya seperti beliau.




Membaca Untuk Apa?

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Facebook


Kenapa kita membaca?

Banyak sebab, seperti yang disampaikan oleh gambar di atas --

Membaca untuk belajar benda baharu. Membaca untuk keseronokan dan kegembiraan. Membaca untuk idea dan inspirasi. Membaca untuk 'escape'.

Saya tertarik dengan sebab yang terakhir. Betapa sangat kena dengan diri saya.

Membaca sebagai salah satu 'escape' atau lari dari dunia sebenar, sekejap. Kadang ada waktu rasa tepu dengan rutin seharian. Jemu. Bosan. Grab mana-mana buku dan dapatlah ke alam lain sekejap.

Membaca sebagai satu terapi. Membaca untuk tambah ilmu pengetahuan. Membaca menjadikan kita lebih bijak.

Sangat membantu untuk menulis juga!

Kalau anda, membaca sebab apa?

Tambah Ilmu Wahm

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: ABDR

Trend working at home mother (wahm) saya fikir dah makin popular sekarang di Malaysia. Kalau dulu mungkin kurang ibu yang nak resign dan duduk di rumah jaga anak sendiri tapi sekarang, ibu yang belajar tinggi atau bekerjaya besar juga ada yang melepaskan jawatan dan karier lalu meneruskan kerja dari rumah sahaja.

Apapun pilihan ibu, bekerja di pejabat atau di rumah, itulah yang terbaik untuk keluarga masing-masing.

Jika ada niat jadi wahm, atau baru sahaja bergelar wahm, kadang-kadang buntu juga sebab banyak sangat benda yang nak dibuat dan dicapai.

Nak masak sendiri. Masak apa saja yang anak request. Nak rumah berkemas. Nak baju siap lipat susun. Dapur bersih teratur. Ajar anak mengaji, membaca. Main dengan anak. Layan suami.

Kiranya semua kita mahu buat, segala yang kita fikir kita boleh buat setelah resign.

Tapi lama-lama kita akan perasan banyak benar benda yang mahu dibuat tapi tak berkemampuan. Ada yang meletak harapan yang terlalu tinggi pada diri sendiri hingga akhirnya stres dan menyesal membuat keputusan bekerja di rumah. Ada juga yang tak tahan dengan kerenah anak-anak maklum sahaja bila ibu ada depan mata 24 jam, perangai mereka boleh jadi macam-macam.

Memang kena sabar banyak.

Sebab itulah penting kalau ibu ada sokongan terutamanya dari suami. Kemudian ahli keluarga yang lain, kawan-kawan dan lebih baik lagi kalau melibatkan diri dalam grup sokongan ibu yang bekerja di rumah.

Ibu-ibu dapat berkongsi masalah, dilema, luahan atau apa sahaja dengan mereka yang mungkin bermasalah yang sama. Lagipun, dengan adanya sokongan begini ibu akan lebih yakin untuk teruskan apa yang telah dimulakan serta mencari solusi bila perlu.

Kadang-kadang kita rasa masalah kita paling besar atau luar biasa hebatnya tapi sebenarnya ada orang lain yang diuji lebih hebat dari kita.

Berikutan itulah, sekumpulan ibu-ibu berkongsi cerita, pengalaman dan kisah mereka bekerja di rumah sebagai inspirasi kepada segolongan ibu-ibu lain yang ingin memulakan bekerja di rumah juga. Ada masa kita belajar daripada pengalaman orang lain, untuk diambil iktibar dan sebagai panduan.

Jadi 3 ebook ini berkisarkan perkara tersebut. Bagaimana memperkasa ibu yang bekerja di rumah dan dalam masa yang sama dapat mendidik dan menjaga anak sendiri di rumah.

Memang tak mudah namun tak pula mustahil.

Bina kerjaya di rumah, inspirasi dari mereka yang telah berjaya sebagai panduan untuk sama-sama berjaya.

Ebook panduan untuk wahm, promosi 3 ebook RM50 (harga asal RM90).

Terus Whatsapp 019 460 3094 untuk beli.

Cabaran Editor Di Rumah

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Teruja kembali menjadi editor buku sekolah, kembali mengadap pruf, kembali bergelumang dengan sukatan pelajaran, buku teks dan PRPM. Hehe

Terpaksa juga kembali tarik buku-buku rujukan sekolah dari rak untuk check fakta, istilah dan lain-lain. Namun begitulah, zaman dah berubah. Silibus pun berubah, malahan saya hampir keliru nak guna dokumen mana satu sebab kerap sangat diubah!

Buku-buku rujukan zaman saya bekerja dulu pun dah out dated. Cuma mahu check fakta, masih ok dan relevan.

Cabaran jadi editor buku sekolah.

Kena alert dengan perubahan silibus. Bukan cikgu sahaja yang kena tahu, kami juga sama. Apa lagi untuk subjek Sains dan Matematik, dwibahasa. Perlu mahir kedua-dua bahasa. Kena mahir konten Sains dan Matematik juga.

Setelah beberapa bulan berehat dan fokus kepada aktiviti jual buku dan menulis artikel, kini bertambah satu lagi - oh sebenarnya itulah kerja saya di rumah selama ni, freelance editor dan translator untuk subjek Sains.

Memang tough, dengan anak-anak kecil yang asyik nak berpaut je tapi syukur Allah lorongkan rezeki ini.

Doakan saya dapat siapkan kerja-kerja editing dan translating mengikut deadline yang ditetapkan ya.

Cara Beli Buku Online

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Cara nak beli buku online, mudah saja. Tak payah ke kedai buku dan kurang kebarangkalian terlebih belanja (ye ke?). Yang pasti, beli online lebih jimat masa dan tenaga. Kadang-kadang tu lagi berbaloi bila ada promosi free shipping atau buku yang dijual lebih murah harganya berbanding di kedai buku.

Ada juga yang memang eksklusif dijual online sahaja. Dan, kadang-kadang buku baru terbit lebih cepat dibeli online kerana mahu tunggu buku masuk ke kedai akan mengambil masa.

Nak beli secara online, ada orang tak ada masa. Ada pula tak yakin dengan sistem pembayaran. Ada juga yang talian internet tak stabil untuk buat pembankan online. Dan ada juga orang rasa leceh nak order melalui website e-dagang.

Maka atas dasar itulah, antara sebab saya mula jadi ejen buku. Sebagai pemudah cara untuk para peminat buku membeli buku dengan lebih mudah.

Kalau macam saya yang kebanyakan masa di rumah ni, memang selesa sangat beli secara online saja. Janji ada duit dalam akaun. Hehe

Macamana nak beli buku online?

1. Mula-mula kenal pasti dulu buku yang nak dibeli. Apa tajuknya. Ada customer tak tahu tajuk tapi bagitahu tema buku contohnya parenting, resipi kek dan biskut, panduan hamil. Jadi saya akan cadangkan tajuk-tajuk buku yang sesuai dan bestseller untuk dipilih.

2. Dah confirm tajuk, biasanya saya akan check stok dulu. Yang bestseller selalunya laju jualannya, sedar-sedar out of stock. Sebab tu selalu saya minta beri masa kejap untuk saya check stok. Macam buku 21 Hari Cabaran untuk Kurus dengan Menu Eat Clean, memang cepat habis stok. Buku yang macam ni, bila dah restok saya akan maklumkan customer semula.

3. Bila buku yang dipesan ada stok, saya akan bagi harga buku dan kos pos. Kadang-kadang ada hari supplier bagi Daily Deals, boleh dapat Free Shipping. Untunglah.

4. Dah setuju dengan harga, saya akan bagi butiran untuk buat bayaran.

5. Selesai customer bayar, saya submit order. Biasa kalau order pagi, keesokan paginya juga buku boleh sampai pada customer. Semua buku dipos dengan Poslaju.

Senang saja kan?

Setakat ni, alhamdulillah saya berurusan dengan customer yang baik-baik. Ada tu mudah dan cepat saja urusannya. Tapi kebanyakannya memang tak sabar tunggu buku sampai. Hehe

Haa jangan lupa like Hif Bookstore di Facebook (http://facebook.com/kedaibukuhif) dan Instagram (http://instagram.com/hifbookstore) ye!


Panduan Berpantang Melayu

Teks & Imej: Hifzaila Hafni

Sehari dua ini, kerap pula terima order pakej ebook pantang. Alhamdulillah, walaupun belum lagi diterbitkan dalam bentuk fizikal tapi tetap ada yang berminat. Semoga dipercepat dan dipermudahkan urusan ebook ini bertukar kepada buku fizikal pula. Aminnn untuk penulis ebook pantang, Puan Masayu Ahmad.

Ebook pantang ni, secara peribadi, banyak bantu saya masa berpantang anak kedua dan ketiga. Bezanya, masa pantang anak kedua, saya hanya sempat baca ebook 44 Resipi Pantang tapi masa pantang anak ketiga, saya sempat habiskan satu lagi ebook, Panduan Pantang Tradisional dan Moden. Masa anak pertama, belum beli lagi ebook-ebook ni. Hehe

Apa yang ibu berpantang dapat daripada pakej ebook pantang ni?

1. Sebanyak 44 resipi pantang, merangkumi pelbagai resipi nasi, lauk, sayur, buah, jus. Bantu hilang buntu idea nak masak.

2. Dalam ebook resipi pantang, ada juga info tentang pemakanan sihat sepanjang pantang dan tip kembali langsing lepas bersalin.

3. Menu pantang yang simple dan sedap. Nak buat pun senang. Panduan berguna bagi penjaga ibu berpantang untuk siapkan makanan.

4. Ebook pantang tradisional dan moden, tebal tapi sangat berbaloi dibaca dan dihadamkan. Panduan lengkap dan terperinci cara berpantang orang dulu dan kepentingan setiap proses utama berpantang seperti berbengkung dan bertungku.

5. Menerangkan proses pantang Melayu dari mula hingga akhir, juga maklumat tambahan tentang penjagaan diri dan kesihatan setelah habis berpantang. Sangat sesuai bagi mereka yang pertama kali melalui proses berpantang, para perawat ibu dalam pantang, penjaga ibu berpantang dan para suami untuk dapat gambaran kasar tentang proses pantang.

---

Ebook ini boleh di'view' melalui PDF reader, atau boleh dicetak mengikut saiz yang diinginkan.

Harga satu ebook adalah RM30, tetapi bagi pakej promo, kami tawarkan 3 ebook hanya pada RM50. Setakat ini promosi ini masih berjalan sehingga diberitahu kelak.



Pakej ni ada 1) Ebook 44 Resipi Pantang Tradisi Melayu 2) Ebook Panduan Pantang Tradisional dan Moden 3) Ebook Super Wahm Super Mom .

Amat berbaloi dengan harga RM50 sebab harga asalnya RM90.

Ibu yang akan berpantang, atau suami yang akan menjaga isteri berpantang mahupun sesiapa sahaja yang mahu tambah ilmu berkaitan berpantang Melayu, boleh dapatkan ebook ini dengan emel kepada hifzaila@hotmail.com.

Selamat berpantang!


Mak Dalam Kenangan

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: The Walton Centre

Mak saya itu, anak tunggal. Yatim piatu, tok dan tok wan saya Allah jemput agak awal juga yang saya tak pasti sewaktu umur mak berapa. Yang saya tahu, mak dijaga saudara-mara dan disebabkan itu mak dan saya serta abang dan adik amat rapat dengan tok-tok saudara dan hampir semua sepupu mak. Saling menjaga dan ambil tahu.

Mak saya, cikgu. Cikgu Bahasa Inggeris. Buku atau bahan bacaan dalam BI adalah biasa di rumah. Saya kira pendedahan awal menjadikan kami tidak kekok dengan buku. Jadi tak hairanlah kan kalau saya pun jual buku. Hehe



Allah pinjamkan mak kepada saya selama 12 tahun sahaja. Syukur diberi peluang menjaga mak hingga akhir hayat. Banyak pengalaman yang tak dapat dipadam sepanjang menjaga mak dari satu hospital ke satu hospital.

Mak memang fighter.

Walaupun dengan rambut yang kian menipis, tubuh yang makin susut -- mak tetap positif.

Jika orang lain masuk hospital sebab sakit dan keluar dengan sihat, mak pula sebaliknya, akibat rawatan kemoterapi. Jauh dalam hati saya, tak mau mak pi hospital. Sebab setiap kali nak balik, mak lemah dan nampak lebih sakit daripada mula datang. Tak macam orang lain.

Tapi begitulah. Apalah sangat yang budak 12 tahun faham dengan non-Hodgkin lymphoma dan rawatan kemo yang perlu diulang-ulang mengikut jadualnya.

Yang dia tahu, maknya sakit kuat. Perlu makan ubat tahan sakit yang paling mahal waktu itu, perlu dirujuk kepada beberapa orang pakar. Pelbagai hospital.

Berulang-alik ke hospital perkara biasa. Tidur di wad juga biasa.

Bancuh susu mak, suapkan minum, lap badan, memapah tubuh kurus mak ke bilik air dan bantu mak urus diri, sudah jadi rutin sejak umur 11.

Sesekali, kalau terima surat atau telegram dari kakak yang belajar jauh di luar negara, mak akan menulis balas dengan panjang lebar jika mak kuat sikit. Kakak dan mak memang rajin menulis dan bercerita.

Jadi, bukan pelik juga kalau kerajinan itu menurun kepada saya. Rajin menulis.

Kan.

Biarpun mak hanya sempat lihat keputusan UPSR saya sahaja. Walaupun mak tak sempat lihat saya menerima ijazah, mendapat pekerjaan pertama, berkahwin -- tapi saya tahu mak lebih bahagia di sana.

Tenanglah mak bersama ayah, kakak dan abang saya di syurga. Kami anaknya bertiga ini juga akan menyusul entahkan bila.

HAPPY BIRTHDAY, MAK.

Kalau mak ada, tahun ni mak genap 70 tahun.

Semoga Allahyarhamah Muzainah Zakaria ditempatkan dalam kalangan orang beriman dan diampunkan semua dosa-dosanya.

Anak mak yang rindu mak sesungguhnya,
13.7.2017
2249
Sepang

Entri Blog di Mingguan Wanita Online

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Entri berkenaan rutin harian ibu mentua saya yang ditulis semalam rupanya mendapat perhatian wartawan senior majalah Mingguan Wanita, Puan Netty Ah Hiyer.

Setelah mendapat keizinan saya, entri tu dikongsikan di website MW siap ada gambar lagi. Hehe. Di entri blog saya tak letak pun. Segan sebenarnya hehe. Tapi dah Kak Netty minta, saya bagi je.


Niat saya menulis dan mencatat rutin ibu mentua saya tu adalah untuk rujukan saya sendiri dan kepada pembaca yang memerlukan panduan atau sedikit gambaran bagaimana nak susun jadual dan aktiviti di rumah.

Mencabar kan, sebab banyak sangat kerja rumah dan confuse nak mula mana dulu.

Memang rutin ini untuk mereka yang bergelar suri rumah sepenuh masa tapi suri bekerjaya pun boleh apply pada hari cuti atau hujung minggu. Jadual yang saya kongsikan hanyalah gambaran kasar sahaja. Kadang-kadang berubah juga ikut tahap kesihatan mak, aktiviti lain ke.

Pada awal-awal bulan saya menjadi suri rumah, saya blur juga nak atur jadual. Memang huru hara. Disiplin habis ke laut. Ada juga ikut beberapa jadual contoh suri rumah dalam ebook Super Wahm Super Mom tapi adakalanya tetap jua ke laut dek tak serasi atau terlalu rigid bagi saya.

Biasalah banyak benda nak dibuat di rumah hari-hari, sampaikan tak tahu nak mula yang mana dulu. Hinggalah akhirnya saya terbiasa tengok cara ibu mentua saya uruskan rumah, baik saya ikut cara beliau sahaja.

Tapi itulah macam saya kata, saya ikut mana yang mampu sebab saya ada anak kecil dan bekerja dari rumah. Cuma saya jadikan panduan untuk atur jadual saya pula.

Tiada satu jadual pun yang sempurna atau sesuai untuk semua orang. Dan rutin harian ibu mentua saya ini pun saya pasti kebanyakan ibu-ibu suri rumah senior di luar sana pun praktikkan juga.

Saya hanya kongsikan apa yang saya perhati secara kasar tentang rutin ibu mentua saya. Memang nampak padat, begitulah cara orang dulu. Kami sekeluarga juga turut bantu, bukanlah membiarkan mak buat semua kerja seorang diri, tambah lagi dengan keadaan kesihatan mak yang tidaklah sekuat dulu.

Semua mak di dunia ini hebat, setiap mak juga #superhebat di mata anak masing-masing.

Saya harap perkongsian ini bermanfaat bagi setiap orang yang membaca. Kalau nak baca artikel tu, boleh klik website MW di sini ya.


Rutin Harian Suri Rumah Senior

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: The Organised Housewife

Beraya di rumah mak tahun ni agak lama juga sebab suami cuti panjang. Walaupun dah terbiasa dengan rutin harian mak, tapi sesekali duduk lama tu terikut-ikut juga bila saya dah balik rumah sendiri.



Yang baik, apa salahnya kita ikut, kan?

Saya perhatikan rutin mak memang sama setiap hari. Sejak dulu. Kira konsisten begitu dan dah jadi kebiasaan atau tabiat dah. Saya pernah terbaca satu artikel, membincangkan kenapa perlu kita develop satu tabiat atau rutin; supaya kita boleh buat kerja dengan pantas dan tak terlalu berfikir (maksudnya kita tak ambil masa yang lama untuk fikir sebelum buat sesuatu kerja). Bila dah lama-lama, dah ada rutin biasa, kerja yang kita buat pun makin cekap dan cepat siap.

Saya kira sebab inilah kerja rumah mak selalu siap awal. Kadang-kadang pukul 9.30 pagi mak dah boleh berehat dah sekejap.

Sini saya kongsikan secara kasar rutin harian mak mentua saya, suri rumah sepenuh masa, berdasarkan pemerhatian saya sendiri.

5.30 - 6.30 pagi: Bangun, mandi, solat Subuh
6.30 pagi: Masuk baju dalam mesin basuh, masak air, kemas dapur, siapkan minum pagi (selalunya oat)
7.00 pagi: Siram pokok, sapu laman rumah dan dalam rumah
7.30 pagi: Jemur kain, kemas porch, susun kasut
8.00 pagi: Kemas dalam rumah, rehat kejap tengok tv
8.30 - 9.00 pagi: Sarapan, kadang-kadang keluar pergi pasar

Kalau tak ke pasar, mak sarapan ringan-ringan makan roti ke biskut ke cicah air panas sambil tengok tv rancangan kegemaran mak. Selalu anak-anak dah tolong rekodkan.

Kalau mak penat, mak baring kejap. Sebab mak memang buat kerja non stop kalau dah mula. Kaki mak pun tak berapa kuat, mudah bengkak kalau berdiri lama atau banyak berjalan. Kalau tak keluar pergi pasar tu memang mak rilek-rilek la kejap sebelum mula masak lauk tengah hari.

11.00 pagi - 1. 30 petang: Masak atau berurusan dapur
1.30 petang: Angkat kain jemuran kalau ada yang dah kering. Kadang mak balik-balikkan baju bagi cepat kering atau alih ke tempat yang kena banyak cahaya matahari
2.00 - 4.30 petang: Lipat kain, makan, rehat

Kadang bila dah petang, mak rehat-rehat saja sebab kerja semua dah selesai. Tengok tv ke, telefon anak-anak ke, layan Whatsapp ke (mak boleh baca cuma tak pandai nak taip). Kadang tu saya perhati mak kemas porch atau rearrange barang-barang kat dapur.

Menjelang maghrib, mandi dan solat. Kalau mak tak makan tengah hari, lepas maghrib baru mak makan. Ada masa mak dah letih masak jadi mak kurang selera nak makan tengah hari. Mak tak makan nasi, makan yang ringan-ringan saja.

9.30 - 10.00 malam: Tidur

Begitulah gambaran kasar rutin harian mak mentua saya. Ada hari keluar ke pasar lambat sikit. Ada hari ikut abah keluar ke mana-mana (kalau abah cuti). Ada hari cucu temankan, ada 2 orang anak buah sekolah dekat rumah mak, lepas sekolah balik ke rumah Uwan. Ada hari anak-anak bawa keluar ke mana-mana atau mak berjalan ke rumah anak-anak.

Saya cuba juga ikut rutin mak, mana yang terdaya dan sesuai dengan saya. Saya ambil sebagai panduan, selebihnya saya cuba adapt dengan rutin saya untuk jaga baby, kerja menulis, membuat editing, ajar anak membaca dan berbisnes online.





Reviu Buku: Menu Campak-campak Ayam oleh Chef Fendi

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Alkisahnya masa bulan puasa lepas, saya 'ter'tengok live video di Facebook PTS yang menampilkan Chef Fendi untuk demo memasak.



Saya memang dah jangka Chef Fendi akan kongsikan menu dari buku masaknya yang baru saja terbit iaitu Menu Campak-campak Ayam dan Masakan Barat. Betul jangkaan saya, dia berkongsi resipi Chicken Boxing yang diambil daripada buku MCC Ayam.

Gigih ni saya tengok dari mula sampai habis dan lebih gigih lagi siap jawab soalan yang ditanya sebab nak menang hadiah buku MCC tu. Haha!

Alah, soalan pun mudah-mudah saja.

Apa nama resipi yang ditunjukkan, di kampung mana chef akan balik beraya, apakah bahagian ayam yang digunakan untuk membuat chicken boxing dan apakah nama buku resipi dia.

Saingan tak banyak, senanglah saya menang :-D

Alhamdulillah, pantas betul PTS poskan buku dan tiba sejurus sebelum hari raya.



Bukunya memang kecil molek saja tapi resipi-resipinya tak kurang hebat. Ada 30 resipi ayam yang mudah dan ringkas untuk dicuba. Bila tengok bahan-bahan yang digunakan, memang senang saja dan tak banyak sangat. Kalau remaja atau anak dara atau mak dara sekalipun yang baru nak belajar masak, memang saya rekomen. Mak-mak yang nak ajar anak memasak pun boleh hadiahkan buku ni. 




Kalau sebelum ni kita rasa leceh dan remeh nak buat menu ayam percik atau sate ayam, Chef Fendi kongsi cara mudah saja. Saya memang syok la tengok menu yang saya rasa susah tapi sebenarnya ada cara yang senang nak buat. Sesuai la konsep buku ni yang mengetengahkan menu bujang, menu bajet dan menu sihat. 



Dalam buku yang mempunyai 64 muka surat ni, disertakan juga cara memasak langkah demi langkah. Memang senang la nak rujuk.

Harga buku pun mampu milik hanya RM6.50 saja. Boleh beli kat mana-mana kedai buku. Atau nak beli online, pun boleh saja melalui Hif Bookstore.

Ada tawaran harga pakej, boleh klik kat SINI untuk info lanjut.

Raya Kampung Ummi

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Hari Raya Ketujuh.

Syukur Allah bagi peluang berada di kampung halaman tahun ini.

Pengalaman pertama kami raya berlima atau sebenarnya bertujuh (balik dengan paksu dan maksu anak-anak) ke kampung kami di Utara.

Berada di tempat membesar, bersekolah - sudah tentu tak sedikit kenangan yang menggamit. Lalu depan sekolah, kedai makan kegemaran, kedai majalah favourite semuanya kalau boleh nak dikongsi dengan anak.

Ni sekolah ummi. Kat sini dulu ummi selalu beli nasi lemak. Kedai tepi jalan ni nasi goreng dia sedap dan murah. Kat pekan ada cendol sedap. Kat tepi masjid ni 'ada' Tokwan, Tok dan Maklong.

Begitulah.



Anak-anak bandar seronok main pasir depan rumah Wan Tehnya. Teruja tengok langit terang, nampak bintang bertabur dengan bulan sabit. Berlari-lari dengan lidi buah manggar. Mengusik sepupu yang dok merangkak bertatih jalan.

Ummi tak boleh nak cerita semua memori zaman kecil ummi. Cuma boleh bagi sedikit rasa dan pengalaman, semoga satu hari esok, ummi dah tak ada, anak-anak teringat kat ummi... balik la mai kampung ummi ni.

Salam Aidil Fitri

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Whatsapp

Alhamdulillah, selesai Ramadan tahun ini dan hari ini Syawal pula menjengah.




Seperti kebiasaan tahun-tahun lepas, saya merai raya di rumah mentua. Kemudiannya baru pulang ke kampung halaman di Utara. Menjadi anak yatim piatu, menumpang kasih sayang keluarga suami sahajalah :)

Kalau pun balik ke Utara, menziarah saudara mara yang masih ada. Dapat juga mengubat rindu pada mak dan ayah. Sambung silaturrahim.

---

Rendang ayam pencen.
Daging masak masam manis.
Nasi impit.
Kuah kacang.
Kuah lodeh.

Raya pertama kami.

Selamat Hari Raya, maaf zahir dan batin.


Mood Beraya

Teks & Foto:  Hifzaila Hafni

Waktu-waktu begini masa bekerja dulu, dah tak lalu nak menghadap timbunan kerja lagi dah.

Mood nak balik raya mengatasi mood nak siapkan kerja, yang entahlah selalu tiba-tiba jadi banyak menjelang cuti raya. Aduh, nak cuti pun selalu tak senang.

Tapi, letak tepi sekejaplah kerja semua. Bagi peluang diri beraya sekejap.

Masa bujang, selalu balik kampung 2 ke 3 hari awal. Sebab tak berani nak tempuh trafik sesak melampau sehari sebelum raya. Maklumlah memandu seorang diri, 5 ke 6 jam. Biasanya cuti awal sikit. Dan mula memandu pulang sesudah solat Subuh. Jika perjalanan lancar, sebelum tengah hari dah tiba destinasi.

Dah berkahwin, selalunya beraya di rumah mentua dahulu. Rumah mentua hanya setengah jam perjalanan sahaja. Dan di kampung pun mak ayah dah tiada, kalau balik pun selalunya kemudian sikit untuk berziarah saudara-mara.

2 tahun ini, tak perlu fikir pasal cuti raya. Walaupun begitu, kerja masih ada yang perlu disiapkan. Angkut semua bawa balik ke rumah mak. Ada waktu lapang, boleh buat mana yang sempat.

Tahun ni raya sederhana saja. Cuma seronok tahun ni tahun pertama raya berlima 😁

Selamat balik kampung semua! Hati-hati di jalan raya.

Nota: Kuih raya orang order

Deadline VS Raya

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: TargeAd

Masih berjaga pada waktu ini, alhamdulillah selesai terjemah satu bahagian.

Jam menunjukkan angka 01:16, 26 Ramadan.

Sedang anak-anak diulit mimpi, kita rempit semampu boleh, sebanyak yang mampu.

Rezeki bulan puasa. Alhamdulillah.

Perlu sambung menulis lagi. Dan satu editing job menunggu. Juga diminta sepupu untuk bantu terjemahkan kertas kerjanya.



Semoga Allah mudahkan urusan kerja-kerja freelance ini. Semoga Allah berikan kesihatan yang baik untuk selesaikan tugasan serta diberi kerja sama yang baik oleh anak-anak :-)

Tak berapa nampak 'raya', dok nampak 'deadline' sahaja. Aduhhhh!

Doa untuk Ayah

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Facebook

Kalau ayah masih ada, sudah 71 umurnya. Termasuk tahun ini, maknanya sudah 11 tahun dia meninggalkan kami adik beradik.

Ayah meninggal akibat komplikasi diabetes yang dihidapinya selama berpuluh tahun. Berada di ICU hampir 2 minggu, akhirnya ayah pulang ke rahmatullah setelah sistem tubuhnya menolak sebarang ubatan dan hanya bergantung nafas pada oksigen yang dibekalkan.

Perginya ayah sejurus selesai azan Maghrib, 31 Mei 2006. Maka sejak itu, tiada lagi doa daripadanya, hilanglah tempat berkongsi segala cerita dan rahsia.

Perginya dia, menghadirkan kesunyian. Insan yang tempatnya tidak bisa diganti sesiapa.

Selamat Hari Bapa, ayah.



Semoga Allah mencucuri rahmat dan menempatkan ayahanda saya dalam kalangan orang beriman.





Penterjemah Sains dan Biologi

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Pinterest

Saya bukan seorang penterjemah profesional. Sijil penterjemahan pun tiada. Kursus penterjemahan pun belum berkesempatan hadir namun, alhamdulillah setakat ini kerja penterjemahan jadi salah satu sumber pendapatan saya.

Setakat ini, berdasarkan pengalaman, saya hanya mampu menterjemah teks pendidikan bagi subjek Sains dan Biologi. Tajuk umum juga boleh namun terhad kepada yang berkaitan dengan Sains.

Menjadi editor Sains dan Biologi sebelum ini banyak membantu saya berkembang menjadi penterjemah, disebabkan penggunaan dwibahasa dalam subjek tersebut di sekolah.



Sebenarnya, menjadi penterjemah merupakan salah satu cita-cita terpendam saya. Pernah nak kerja di ITBM. Pernah terpilih untuk ikuti ujian saringan penterjemah di situ sekitar tahun 2013. Malangnya tidak berjaya. Ujiannya susah!

Tapi, kisah saya dan ITBM tidak terhenti di situ sahaja.

Saya cuba mohon jawatan penterjemah sekali lagi semasa ada iklan kekosongan sekitar tahun 2014. Ditawarkan temuduga dan kerja, malangnya tak dapat terima kerana lokasi rumah-ITBM agak jauh untuk ulang-alik setiap hari. Saya hanya boleh kerja secara sambilan. Alhamdulillah ditawarkan beberapa job editing dan proofreading dan bertindak sebagai freelancer.

Tak cukup dengan itu, ditawarkan pula Kursus Penterjemahan Intensif yang ditanggung ITBM sepenuhnya. Namun terpaksa menolak kerana tak dapat cuti, waktu itu saya bekerja. Sedih sangat. Hadir kursus sebegini memang peluang keemasan kerana saya memang nak sangat pergi tapi belum cukup simpanan untuk yuran. Dah dapat tawaran kursus free tapi tak dapat hadir pula. Ralat juga namun begitulah. Tak semua kita nak tu kita dapat.

Tapi niat mahu hadir kursus penterjemahan masih ada. Mudah-mudahan ada rezeki saya untuk dapat sijil terjemahan. Minat sungguh nak belajar secara profesional dan jadikan sebagai kerjaya. Semoga Allah perkenan dan tunjukkan jalan.

Buat masa ini, fokus siapkan terjemahan Sains sekolah rendah ini dahulu ya!

Salam 23 Ramadan.



10 Malam Terakhir

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Backdated post 15 Jun 2017

Akhirnya tiba jua kita ke fasa 10 malam terakhir Ramadan tahun ini. Alhamdulillah diberi peluang untuk merebut lebih banyak pahala dan bertemu Lailatul Qadar.

Tadi suami ada berkongsi isi ceramah Ramadan di tempat kerjanya. Kata ustaz, malam ini (malam 21 Ramadan 1438H), berkemungkinan juga malam Al-Qadr asbab malam Jumaat dan malam ganjil.

Tapi, rahsia itu tetap Allah jua yang tahu, di luar akal kita. Yang penting, manfaatkan malam-malam terakhir ini sebaik mungkin.

Satu lagi info menarik yang seorang rakan FB kongsikan, katanya, malam yang kita paling sedap tidur itulah malam istimewa itu. Aduh macam bertalu-talu kena penampar di muka!

Satu lagi yang saya pernah terbaca, kesan malam Al Qadr itu bukan hanya pada suasana pagi yang redup, nyaman dan tenang sahaja tetapi ianya lebih kepada pembentukan diri seseorang itu. Adakah ia menjadi lebih baik atau sebaliknya. Jika kita melihat seseorang itu berubah kepada dirinya yang baharu, dengan amal baik yang makin bertambah, berkemungkinan dia telah mendapat berkat malam Al Qadr. Beruntungnya jika menjadi salah seorang daripada yang dikurniakan nikmat begini.




Sibuk Juga Rezeki

Teks: Hifzaila Hafni

Kerja rumah.
Kerja yang menjadi punca pendapatan.
Kerja bisnes.
Tugas isteri dan ibu.

Betapa 24 jam berlalu setiap hari adakalanya masih rasa tak cukup dek banyaknya komitmen. Namun begitulah, setiap orang juga sama sahaja masa yang Allah beri, tinggal lagi apa dan bagaimana diisi.

Jika beranggapan mudah, banyaknya masa sebab berada di rumah sepanjang hari -- ketahuilah realitinya masa untuk diri mereka sendiri pun hampir tiada.

Kerenah anak-anak, tugasan yang perlukan tumpuan, adakalanya lebih sukar dibuat di rumah. Namun, siapalah kita untuk banyak merungut sedangkan ramai lagi yang ingin berada dalam kasut yang sama cuma mungkin belum bersedia atau tiba masanya berbanding kita.

Mencabar juga mahu selesaikan tugasan. Satu demi satu datang yang setiapnya perlu disiap pantas. Sebanyak-banyaknya doa supaya urusan dipermudahkan.

Allah dah bagi peluang, bersyukurlah!

Melekat ayat ini dalam minda:

"Syukur banyak kerja, itu tanda khidmat masih diperlukan dan ada wang yang datang".

Berpegang dengan itu, bertabahlah semula mengadap kerja di waktu dini hari, di waktu sunyi.

Alhamdulillah. Alhamdulillah.





Free Shipping

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Karangkraf

Menjadi seller online, memberi tawaran free shipping kepada customer macam satu keterujaan yang harus dikongsi.

Dengan kos pos yang makin meningkat ditambah pula kos GST, tawaran begini memang sangat ditunggu baik oleh seller ataupun customer.

Di pihak seller, seronok nak promosi. Di pihak customer, berganda seronok nikmati servis free!

Hari ni sahaja, alhamdulillah bertalu-talu order yang masuk untuk rebut promo free shipping 3 buku masak terbitan Karangkraf.

Buat Sendiri Kek & Biskut.
Kek Mentega Dulu dan Sekarang.
Brownies Paling Agung.

Yang lagi menawan hati tu, ada diskaun 10%! Aduhaiii memang rugi betul kalau terlepas.

Itu yang masing-masing berusaha bank in secepat mungkin, ada yang sejurus confirm terus transfer duit, ada yang booking dahulu, bayar lepas kerja. Ada yang minta tambah buku masak lain juga.

Yang menariknya, salah seorang customer katanya masih baru dalam bidang baking. Harapannya dengan buku-buku ini dapat bantu dia majukan bisnes. Semoga dia berjaya!

Rasa berbunga hati bila ramai yang tak berkira nak beli buku. Kadang terfikir juga boleh ke saya buat duit dengan jual buku secara online ni, alhamdulillah ya memang boleh.

Selagi ada buku yang bagus diterbitkan, selagi itu pasarannya ada. Dan saya akan terus berkongsi buku yang bermanfaat dan berbaloi untuk dimiliki, mudah-mudahan tertempias juga saham akhirat saya bila mana dapat bantu sebarkan ilmu yang baik.

Nota: Tawaran free shipping boleh ada bila-bila masa. Dan selalunya untuk 1 hari sahaja. Seterusnya? Tak tahulah. Tunggu hebahan oleh pembekal, saya akan uar-uarkan.

Hadiah Buku

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Buku-buku ini dihadiahkan oleh Puan Fara Jeff. Nak let go koleksi buku, katanya. Jadi saya ambil peluang pilih buku-buku ini dan hanya bayar kos pos sahaja.

Alhamdulillah.

Buku lama dan 'usang' begini memang kesukaan saya. Entahlah kenapa, lain macam perasaannya bila memiliki atau membaca buku berbentuk ini.

Jika di Perpustakaan Hamzah Sendut, USM, sewaktu menuntut di sana, saya banyak membelek buku yang mempunyai kaver begini -- yang dibuat semula dengan kertas keras.

Buku-buku ini saya terima 2 bulan lalu, dan masih belum berkesempatan membacanya lagi. Selesai baca nanti, saya kongsikan reviunya.

Kompilasi fragmen novel Reader's Digest dan Surat-surat Perempuan Johor.

Inilah rezeki.

Mod Editor Kembali

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: wonderworder

Alhamdulillah bulan Ramadan tahun ni memang berbeza sikit. Agak lama jugak tak on mode editor, sekali dapat kerja, bertimpa-timpa.

Syukur. Syukur.

Ya, saya masih lagi terima kerja mengedit, membaca pruf dan menterjemah. Anak dah besar sikit, dah lebih 6 bulan ni boleh lah saya buat kerja lebih sikit untuk tampung ekonomi keluarga. Yakin sikit nak terima.



Kerja menulis masih terus. Kerja jual buku juga masih berjalan seperti biasa. Bulan puasa, ekstra kerja jual kuih raya juga. Alhamdulillah. Dapat la duit poket sikit.

Memang gaji tak besar, duit tak mewah. Orang tengok pun agaknya apalah dia ni, belajar tinggi tapi tak 'kerja'.

Cukup ke kerja dari rumah? Kerja apa daripada rumah ni? Boleh survive ke?

Tak apalah. Biarpun kadang tu rasa nak sangat kerja macam biasa, gaji tetap bulan-bulan, tapi entahlah. Rasa berat sungguh. Dan bila dihitung balik, macam tak berbaloi pun ada.

Lain orang, lain takdir, lain situasi.

Kita boleh bercakap tapi takkan pernah faham mereka yang mengadap. Beza. Sangat beza.

Saya tahu saya tak mampu nak dapat gaji setara macam saya bekerja dulu (belum mampu lagi sekarang) tapi saya percaya saya akan dapat juga satu hari nanti.

Sekarang, syukur dengan yang ada. Teruskan usaha lagi.

Insya Allah.



Cuti Raya

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Bubblynotes

Waktu bekerja dulu, bila dah sampai pertengahan Ramadan begini, mesti berdebar menunggu kelulusan cuti hari raya. Bukan apa, banyak perkara yang perlu diatur.



Perjalanan balik kampung, kerja yang harus diselesaikan sebelum bercuti, persiapan raya antaranya.

Ikut hati, mesti mahu cuti seminggu paling kurang. Tapi apakan daya, bekerja dengan majikan, kena lah ikut keadaan. Dan bilangan hari cuti yang tinggal juga.

Minggu lepas, adik-beradik dok bersembang tentang cuti raya. Saya tidaklah join sembang sangat sebab tak berkaitan. Hinggalah salah seorang berkata, senang saya tak payah fikir cuti, raya je tak pening-pening kepala.

Saya senyum sajalah.

Ya, dari satu segi alhamdulillah. Betul sangat saya tak payah terfikir-fikir tentang cuti. Ikut cuti suami sahaja. Itulah salah satu kelebihan bekerja di rumah. Cuti raya lulus sendiri!

Walau bagaimana pun, saya masih perlu selesaikan kerja-kerja yang diberi sebelum 'cuti raya'. Kerja menterjemah dan mengedit perlu disiapkan dalam minggu ini juga. Semoga saya mampu selesaikan sebelum hari raya ni.


365 Resipi oleh Chef Hanieliza

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Saya memang suka masak. Saya juga suka nak cuba resipi baru. Tapi saya tak suka resipi yang guna banyak sangat bahan atau cara membuatnya yang remeh, konsep saya memasak lebih kepada guna apa yang ada di dapur. Haaa gitu.

Jadi resipi yang selalu jadi pilihan, adalah resipi yang guna tak banyak bahan. Atau guna bahan asas atau rempah biasa saja. Tapi sedap.

Maka salah seorang chef yang sering berkongsi resipi yang ringkas tapi sedap ni, Chef Hanieliza. Selain mudah, resipinya juga banyak berunsur hidangan warisan atau tradisi, yang mana memang kena dengan tekak saya sekeluarga.

Salah satu rujukan resipi yang saya suka, buku 1 Hari 1 Resipi. Buku ni memang buku resipi popular, laku keras!




Buku ni terbitan PTS, tapi lepas tu agaknya ada kolaborasi dengan Kedai Buku Popular, buku ni eksklusif dijual di Popular saja.

Dulu ada seorang customer dari Sabah mahu buku ni, saya kata buku ni hanya ada di Popular. Tak ada dijual online.

Dah hampir lunyai juga buku ni saya kerjakan. Mana taknya, segala resipi ada. Ayam, daging, nasi, kuih-muih. Boleh dikatakan cukup lah ada buku ni sebagai permulaan bagi mereka yang mahu belajar masak atau yang baru bergelar isteri.

Masakannya mudah saja, kebanyakannya menu yang kita biasa makan tapi mungkin tak tahu cara masaknya.

Memang berbaloi kalau ada buku ni. Ada 365 resipi, cukup untuk setahun! Haha

Oklah. Ini saya belanja sikit resipi yang ada dalam buku ni. Boleh la ambil idea untuk berbuka atau bersahur.





Selamat berpuasa untuk hari ini!


Buat Duit dengan Facebook dan Instagram

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Sebenarnya, saya tak rancang pun nak beli buku ni. Tapi dah ditakdirkan agaknya, saya 'terpaksa' juga beli dan alhamdulillah, suka saya baca.

Buku Buat Duit dengan Facebook dan Instagram ni ditulis oleh Miliza Ghazali. Buku terbitan PTS dalam Siri Buat Duit.




Dalam buku ni, dikongsikan panduan untuk menjana pendapatan melalui kedua-dua platform yang dinyatakan di atas.

Buku ni memfokuskan kepada golongan yang baru nak mula berbisnes online, yang tiada idea langsung bagaimana Facebook dan Instagram boleh digunakan sebagai medium pemasaran. Boleh dikatakan ia menyediakan panduan asas untuk mula buat duit.

Antara kandungannya:

- mengenali sasaran pasaran
- mendaftar akaun Facebook dan Instagram
- mendaftar perniagaan
- proses penghantaran produk
- maklum balas selepas jualan (follow up)

Naskhah yang mempunyai 84 muka surat ini sangat sesuai bagi newbie bisnes. Panduannya mudah, ringkas dan mudah difahami.

Pada harga hanya RM9.90 sebuah, saya kira ia mampu milik dan berbaloi untuk dijadikan bahan bacaan mereka yang mahu mula bisnes online dengan cara yang betul.

Untuk lihat tajuk lain dalam Siri Buat Duit, KLIK SINI .

I Want To Be A Writer

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Buku ni pinjam adik saya punya. Tertarik dengan tajuknya, almaklum tu salah satu cita-cita.

Buku ni, pinjam sampai sekarang, ibarat sendiri punya harta. Hehe

hifzaila.blogspot.my

Oh ya, buku ni dalam Bahasa Melayu, cuma tajuknya saja dalam Bahasa Inggeris.

Saya boleh kata buku ni antara yang saya paling enjoy membacanya. Saya susah nak berhenti. Tulisan dan cerita Ummu Hani memang sedap dibaca. Buku ni merupakan kisah hidupnya sejak kecil dan perjalanannya hingga menjadi penulis.

Mungkin disebabkan latar belakang kampung yang hampir sama (di kampung di Utara), beza umur saya dengan penulis juga hanya setahun - membuatkan saya rasa amat dekat dengan buku ini. Selain cara didikan dan asuhan dari ibu bapa dan neneknya yang saya kira patut dicontohi.

Cara orang kampung. Cara orang lama.

Menjadi anak kepada penulis sudah tentu suatu bonus bagi Ummu Hani. Bapanya Abu Hassan Morad, seorang penulis novel. Membesar dengan tulisan bapanya, Ummu mula menulis sejak di bangku sekolah.

Banyak lagi cerita yang lucu dan mencuit hati tentang zaman kanak-kanak Ummu, namun setiap satunya membawa mesej yang tersendiri. Ummu juga berkongsi tip penulisan, contoh cerpen dan skrip drama di bab terakhir dalam buku ini.

hifzaila.blogspot.my


Buku terbitan Galeri Ilmu ini sebenarnya terbit tahun 2012. Memang dah 5 tahun namun ia tetap menjadi naskhah yang baik bagi mereka yang ingin berjinak-jinak menjadi penulis.




Kongsi Kisah Hidup Sebelum Mati

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: writing.com

Sebenarnya, setiap kita mesti ada cerita atau pengalaman yang menarik untuk dikongsi. Cuma yang masalahnya bagaimana mahu menyampaikan cerita kita tu.



Ada orang banyak pengalaman atau kisah hidupnya yang bagus dibuat panduan untuk orang lain, tetapi tak sedar atau tak tahu bagaimana nak berkongsi dengan orang lain.

Ada yang mahu sangat menulis tapi tak tahu bagaimana nak bermula.

Ada pula yang idea banyak, pengalaman juga tak kurang tapi kesuntukan masa nak menulis.

Tapi percayalah setiap orang sebenarnya ada cerita sendiri. Dan sebenarnya juga mampu menulis.

Tak kurang juga, yang menulis untuk merawat hati #writetoheal

Saya?

Menulis sebab suka. Selepas menulis, saya lega. Dengan menulis juga, salah satu punca rezeki saya.

Salam 3 Ramadan 1438H.

Makluman mesra:
Pendaftaran Kelas Online Asas Blog Penulisan Sesi Jun 2017 telah dibuka.

Emel ke hifzaila@hotmail.com untuk mendaftar.



Mengenalkan Al Quran Pada Anak

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Selain pelajaran ABC dan nombor, saya kira pelajaran yang terpenting untuk anak adalah mengenal Al Quran. Bukanlah target saya mahu anak hafaz Quran seawal usia, atau memaksanya menjadi hafiz, cukuplah pada usia ini dia kenal dan tahu tentang Al Quran terlebih dahulu.

Kalau ada ibu yang berbeza pendapat dengan saya, saya raikan perbezaan itu. Setiap ibu bapa ada cara tersendiri untuk mencorakkan anak masing-masing kan.

Kami suami isteri hanya akan hantar Fuaad ke tadika bila dia berusia 6 tahun, iaitu tahun hadapan. Segala pelajaran tak formal belajar di rumah buat masa ini. Tapi sebelum berpindah, sempat juga Fuaad ke kelas Iqra' selama 2 bulan. Alhamdulillah dapat juga dia kenal huruf-huruf. Bila dah pindah ni, kami teruskan baca di rumah sahaja.

Biasalah budak, buku Iqra' tu memang buat dia cepat bosan. Kalau boleh baca 5 minit dengan duduk baik-baik tu memang bonus. Mahu tak mahu bab ni kami paksa juga. Tapi untuk tambah minat dia pada Al Quran, atau mudah kata nak bagi pendedahan awal, saya dapatkannya beberapa buah buku berkaitan Al Quran yang dihasilkan untuk kanak-kanak.

Antara bahan bacaan yang saya suka mahu kongsi dan cadangkan ialah buku Juzuk Amma, Al Quran Pertamaku oleh Ustaz Arsil Ibrahim. Saya ada kongsikan dalam entri INI.

Anak berusia 4 ke 6 tahun mungkin tidaklah begitu teruja untuk membaca lagi sebab banyak teks berbanding ilustrasi tetapi bagi anak yang besar sikit, insya Allah seronok. Pendekatan bercerita dalam bahasa yang mudah difahami dan ringkas membuatkan ibu bapa juga mudah mahu bercerita atau terangkan lebih lanjut pada anak.

Buku ni memang mendapat sambutan menggalakkan dan cepat habis stok. Saya pun mujur sempat dapatkan sebelum kehabisan. Ada rezeki anak saya.

Satu lagi buku, Kenali 10 Haiwan Daripada Al Quran  & Hadis oleh Nurul Suhada. Buku ni, anak-anak saya suka. Maklumlah kisah haiwan. Menarik juga. Anak dapat belajar sejarah, info tentang haiwan, apa kisah haiwan tersebut dalam Al Quran dan mengenali haiwan dengan lebih lanjut. Buku ni juga penuh warna-warni, dengan ilustrasi yang comel.



Baca lanjut tentang buku ini serta cara untuk dapatkannya di SINI .

Semoga anak-anak kita menjadi generasi yang cintakan Al Quran, insya Allah.





Ramadan Kareem 2017

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Whatsapp & Dubai Prayer Times

Alhamdulillah. Esok tiba 1 Ramadan. Hari pertama berpuasa.



Malam ini solat tarawih sudah bermula.

Rutin harian puasa saya tahun ini pastinya berbeza. Berpuasa di rumah baru, kejiranan baru, dengan anak yang sudah bertambah :)

Alhamdulillah.

Rezeki, masjid dekat sahaja. Dan aktif pula. Esok giliran lorong kami menyumbangkan hidangan moreh. Nanti saya kongsikan apa yang kami sumbangkan ya.

Amat menantikan suasana Ramadan di sini. Pengalaman baru buat kami.

Semoga Allah beri kekuatan dan kesihatan yang baik untuk beribadat di bulan puasa ini.



Saya, seperti tahun sebelumnya, tarawih di rumah sahaja. Semoga Allah terima.

Selamat berpuasa ya mak-mak semua. Dan bertabahlah kita semua selama sebulan ini dengan pelbagai ujian atau dugaan. Kita semua kuat!

Membaca untuk Memasak

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Masuk ke pertengahan tahun ini, saya terpaksa mengaku progress membaca agak perlahan. Dengan tugasan menulis dan mengedit, proses pembacaan saya banyak tertumpu kepada tajuk yang tertentu sahaja. Itupun banyak buat rujukan di internet.

Benar, untuk menulis kena banyak membaca dan saya masih lagi mencuba untuk tingkatkan bacaan. Niatnya mahu tambah bilangan buku yang dibaca berbanding tahun lepas. Insya Allah, tengoklah nanti rekod kat Goodreads kan macamana.

Hampir dengan Ramadan ini, selain belek buku agama, kawan baik saya buku resipi dan majalah masakan lah. Seronok tengok gambar makanan. Hehe.

Menyelak helaian buku atau majalah resipi memang boleh menenangkan saya. Banyak bagi idea memasak. Jamu mata dengan gambar makanan yang cantik dan nampak menyelerakan. Kalau cukup bahan di rumah, memang selalunya akan cuba.

Salah satu rujukan utama saya untuk persiapan menu puasa dan raya adalah buku 300 Menu Ramadan dan Syawal terbitan Karangkraf.



Suami belikan di tahun pertama perkahwinan. Memang teruja sebab menunya ringkas sahaja. Sesuai untuk mereka yang nak belajar masak atau asah bakat memasak yang terpendam. Bahan-bahan yang diguna tak banyak. Jadi mudah dan eloklah bagi mereka yang baru nak cuba nak masak. Banyak resipi tradisi juga dan menu yang kita biasa makan cuma mungkin kita tak tahu buat.

Buku ni sebenarnya bagus juga untuk mereka yang baru kahwin. Banyak menu asas je tapi ada banyak pilihan. Kalau sambal tu, macam-macam jenis sambal ada. Aneka nasi untuk hidangan raya. Pelbagai jenis nasi goreng dan menu mi, kerabu, air minuman berbuka, lauk pauk dan sayuran. Aduh, nak senaraikan pun, ada 300 menu ni!

Insya Allah nanti saya kongsikan menu yang ada dalam buku ni ya. Boleh la sama-sama cuba. Atau kalau nak dapatkan naskhah sendiri, boleh emel ke hifzaila@hotmail.com.

Selamat menjalani ibadah puasa!

Menjadi Kaya

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Dapat pesanan begini di grup Whatsapp keluarga. Terubat hati sebab rumah kami memang tidak ber-tv. Dah lama pun, hampir 2 tahun lebih dah. Bila difikir balik, terus tak ada tv pun tak apa.



Walaupun koleksi buku di rumah kami tidaklah sehebat mana tapi saya sentiasa senang melihat buku-buku yang tersusun di rak. Boleh capai apa saja buku atau majalah yang mahu dibaca, bila-bila masa. Rasa seronok melihat tajuk buku yang ada.

Buku yang terkumpul banyak ni, bukan sebab apa. Saya dan suami memang sama-sama minat beli buku. Bezanya, saya baca sampai habis (insya Allah), suami saya baca separuh jalan kadang-kadang saya yang tolong habiskan. Hehe

Tapi yang penting, suami tak kedekut bab beli buku. Itu yang kalau pindah rumah, buku kami yang penuh lori berbanding perabot.

Selain buku, majalah pun banyak juga. Suami paling suka, beli majalah resipi. Memang sukalah saya!

Kini dengan buku anak-anak lagi, sikit hari lagi mesti kena tambah rak buku. Bila anak dah mula sekolah lagilah bertambah buku. Lepas ni agaknya kena siapkan satu bilik untuk dibuat home library.

Begitulah. Besar sungguh hikmah tv rosak. Nampak buku yang banyak ni depan mata hari-hari. Cukuplah kami kaya begitu, buat masa ini. Mudah-mudahan bertambah kaya lagi di masa akan datang, insya Allah.

Tokoh Guru Kebangsaan 2017, Cikgu Khuzaimah Sulaiman

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: PTS

Hari Guru tempoh hari, PTS ada buat promosi diskaun buku-buku yang berkaitan tajuk guru.

Salah satunya, buku Cikgu Khuzaimah Sulaiman yang bertajuk Guru Pemimpin 360. Buku ni memang menangkap mata saya pada pandangan pertama sebab di kaver, di bawah nama penulis tu ada sebut Guru Cemerlang JUSA C. Wah mesti buku ni bagus sebab ditulis oleh GC.




Tak lama lepas tu, melintas pula di Facebook, status Cikpuan Azzah AR, pengajar penulisan dan backpacker tegar (blog Nota Perempuan Backpacker), yang menulis ucapan tahniah untuk ibunya, yang dianugerahkan Tokoh Guru Kebangsaan 2017. 


Rupa-rupanya Cikgu Khuzaimah itu ibunya! Ibu dan anak sama-sama hebat.

Petikan dari Berita Harian:
'Bekas Pengetua Sekolah Menengah Agama (SMA) Persekutuan Labu di Seremban, Negeri Sembilan, Khuzaimah Sulaiman, diumumkan Tokoh Guru Kebangsaan pada sambutan perayaan Hari Guru Peringkat Kebangsaan Ke-46, di Kompleks Sukan Educity, dekat sini hari ini (Johor Bahru).'

Berita penuh boleh dibaca di SINI .

Maka dengan penuh rasa ingin tahu, saya cari maklumat tentang Cikgu yang hebat ni. Barulah tahu, sebelum ini, Cikgu Khuzaimah ada menulis sebuah lagi buku, Serlahkan Aura Guru Super tapi malangnya sekarang buku tu out of stock. Buku Guru Pemimpin 360 sahaja yang ada, pun dah tak banyak stok yang tinggal. 

Buku ni ada 99 kisah benar tentang kerjaya guru.

Lihat sinopsis buku di SINI

---

Tahniah untuk beliau. Walaupun saya tak kenal, hanya jadi follower anaknya sahaja tapi sebagai seorang anak bekas guru, saya tumpang bangga juga bila ibu kita diiktiraf kerja dan penat lelahnya. Jadi cikgu memang tak mudah.

CIKGU INSAN HEBAT!

Kenalah dengan tema Guru Pembina Negara Bangsa. Semoga semua cikgu terus komited bekerja dan mendidik anak-anak kita. Kita doakan semua cikgu diberi kekuatan dan kesihatan yang baik untuk terus berkhidmat dengan dedikasinya.

Ok lah, kalau berminat untuk dapatkan buku Cikgu Khuzaimah ni, boleh klik ke SINI

Ada diskaun 10% untuk pembelian sebelum 31 Mei 2017 ya!

Moving Out, Kisah Hijrah Australia

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Buku Moving Out yang ditulis oleh Puan Anie Alja ini mengisahkan pengalaman beliau sekeluarga berhijrah dan menetap di Australia. Selain Australia, Puan Anie juga pernah menetap di Switzerland kerana mengikut suami yang bekerja di sana.

Saya beli MO ini melalui penulisnya sewaktu dia balik bercuti di Malaysia dan kebetulan bukunya baru siap dicetak. Jadi, saya berpeluang mendapat naskhah yang bertandatangan penulis beserta satu penanda buku.

Saya sebenarnya jarang beli buku yang baru terbit, tetapi kaver buku ini sangat menarik perhatian saya.



Kudos kepada pereka kaver buku ini!

Pada saya, kavernya memang cantik.

Selain terpengaruh dengan kaver, saya memang tertarik untuk tahu tentang Australia. Kalau kebanyakan travelog cerita pasal UK, Turki, Mekah, Jepun, Korea tu saya tak berminat sangat (buat masa ini).

Saya habiskan buku ini dalam 2 hari sahaja. Seronok baca. Paling suka baca bab persekolahan anak-anak. Betapa berbeza pendekatan pendidikan Malaysia dengan Australia, lebih spesifik Perth. Rasa macam nak bawa anak sekolah kat sana juga. Hehe.

Lagi bab yang menarik, tentang proses penulis nak dapat lesen memandu. Sukar juga nak dapat, dan penulis mencuba berkali-kali baru berjaya.

Bab jiran dan pokok lemon berbuah lebat. Bab kos membetulkan kerosakan di rumah yang berkali ganda mahal berbanding kita di Malaysia. Bab menjadi pembantu pengajar di sekolah.

Seronok baca pengalaman orang yang berhijrah ke negara orang. Memang berbeza dengan buku travelog yang cerita pengalaman melancong.

Buku: Moving Out
Penulis: Anie Alja
Penerbit: Must Read Publication
Harga: RM25


Buku untuk Cikgu

Teks: Hifzaila Hafni

16 Mei 2017, Hari Guru Malaysia.

Dulu-dulu saya ingat lagi, selalu tunggu waktu ni untuk dengar cikgu menyanyi. Yang lagu 'kami guru Malaysia, berikrar dan berjanji...' itulah tu. Maklumlah, bukan senang nak dengar cikgu menyanyi dulu.

Hari Guru masa zaman saya dulu, biasa saja ada persembahan guru dan murid. Seingat saya tak ada nak bagi hadiah-hadiah.  Zaman sekarang, sampai boleh jadi isu kan. Zaman dah berubah.

Sempena hari istimewa untuk guru ni, meh saya kongsikan sinopsis buku-buku inspirasi yang berkaitan guru.

1. Seteguh Tekad, Prof Dr Sidek Baba, Alaf 21


' Kembara hidup penuh liku seorang ilmuan berjiwa besar '

Sinopsis buku:

Seteguh Tekad menyelami kehidupan anak kelahiran Melaka ini mendaki tangga-tangga kejayaan. Sebuah rentetan pengalaman hidup yang menekankan aspek motivasi dan berupaya merangsang jiwa agar sentiasa bersemangat kental.

Profesor Dr. Sidek Baba, tokoh pendidikan yang berjiwa besar ini mengajak anda menilai erti sebuah kehidupan yang amat perlu diisi dengan ilmu. Yang pasti, setelah menutup helaian akhir autobiografi ini, anda akan terdorong untuk membuat perubahan dalam diri. Selamat membaca, mudah-mudahan anda akan dapat mengambil iktibar daripada perjalanan hidup ikon umat Islam.

Prakata oleh SN A. Samad Said. 

Prof menjadi tetamu slot Inspirasiku di Ikim.fm pagi tadi. Kalau terlepas, boleh dengar ulangan hari Ahad, pukul 10.15 pagi.

Boleh dapatkan di Hif Bookstore.


2. Bukan Salah Cikgu, Azmira Amran, Kopi Press



"Wacana tentang sistem pendidikan yang dikupas dengan baik untuk bacaan masyarakat, ibu bapa dan sangat bagus dibaca oleh guru-guru dan pihak yang terlibat dalam polisi pendidikan.

Dan menariknya, sistem pra sekolah di Malaysia yg menepati fitrah anak-anak kecil, sebelum usia 7 tahun,seakan-akan mengikut cara di Finland, seperti yang diterangkan dengan jelas dalam bab sistem pendidikan Finland.

Apa yang penting, seperti saranan penulis, kita semua mesti benar-benar bersedia untuk menerima perubahan, dan berubah. Tapi, untuk mengubah persepsi, mindset, budaya masyarakat bukanlah suatu yang mudah malah mengambil masa yang lama. Ya, untuk sistem pendidikan di Malaysia agak mustahil menjelang 2020 pun akan berubah. Cuma kesedaran masyarakat sudah ada. 

Sistem di Finland ternyata tidaklah kompleks, seperti di negara lain termasuklah negara kita. Dan mengenai PISA & TIMSS turut diulas dalam buku ini. Pendedahan dalam buku ini boleh disifatkan membuka mata saya sebagai pembaca."

- Maisarah Mohd Pauzi, review dari Goodreads.

Boleh dapatkan terus di Kopi Press.


3. Cikgu Kelas Sebelah, Fadli Salleh, Komrad Buku



Sinopsis buku:

Orang kata, jadi cikgu zaman sekarang tidak seronok seperti dulu lagi. Terlalu banyak beban, terlampau banyak tekanan. Kalau kau cikgu, pandai-pandailah mencari keseronokan sendiri. Agar semangat tidak hilang, agar cinta terhadap profesion terus membara.

Aku mahu mengajar dengan gembira dan mahu murid belajar dengan seronok. Jadi ini yang sering aku lakukan. Aku suka bermain watak seorang kawan kepada murid. Watak guru di luar daripada kebiasaan. Watak yang paling kurang, menyeronokkan aku dan memberi semangat untuk terus bertahan di arena yang makin mencabar.

Saat kau bersama murid, sebenarnya masih sama seperti dulu-dulu. Kau dan murid. Di dalam kelas, kaulah Raja. Kalau kau raja yang bijak, kau tadbirlah negeri kecil kau dengan bijaksana. Persetankan segala bebanan yang menunggu. Saat melangkah masuk kelas, ingatlah. Kau Raja!

Jom join aku jadi guru di luar daripada kebiasaan. Jom jadi 'Raja' di dalam 'Negeri Kecil' yang penuh dengan kegembiraan.
 

Boleh dapatkan di Komrad Buku

===

Selamat Hari Guru untuk semua pendidik. 

Guru Pembina Negara Bangsa!






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...