Tip Konsisten Menulis

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: theodysseyonline

Selalu kita dengar orang mahu menulis tapi tiada idea, atau tak tahu mahu menulis apa. Ada sesetengahnya ada idea tapi seolah tersekat untuk alirkan idea tersebut.

Menulis, walaupun di blog, tetap perlu idea, inspirasi dan motivasi untuk terus konsisten. Di sini saya kongsikan beberapa tip yang boleh dijadikan motivasi untuk menulis.

1. TETAPKAN TUJUAN ATAU NIAT MENULIS

Kita menulis untuk apa? Jika di blog, menulis untuk sebarkan kebaikan, ilmu atau semata-mata untuk naikkan trafik? Cuba fikir kembali niat menulis sama ada untuk berkongsi pengetahuan dan pengalaman, atau sebab seronok lihat orang lain ada blog atau untuk promosi bisnes anda. Jika menulis buku, adakah untuk berkongsi kebaikan atau semata-mata untuk royalti?

Setelah kita kenal pasti tujuan dan niat menulis, barulah jelas dan kita tak hilang arah dan minat.

2. CARI SATU KATA HIKMAH ATAU MUTIARA KATA DAN TULIS MENGENAINYA

Cuba cari di internet poster kata hikmah/mutiara kata atau apa-apa 'quote' berkaitan satu topik. Kemudian tulislah mengenainya. Kita boleh tulis pendapat mengenai kata hikmah tersebut atau pengalaman kita berdasarkan kata hikmah itu. Pasti ada kisah atau cerita yang boleh ditulis.

3. BANYAK MEMBACA

Ambil satu bahan bacaan. Boleh jadi artikel majalah, buku, artikel di web, sisipan berita atau sebarang jenis bahan bacaan. Boleh tulis komen atau buat ulasan tentang tajuk yang dipilih. Membaca boleh mencetuskan idea menulis. Banyak membaca, makin mudah menulis.

Menurut saudara Khairul Hakimin Muhammad, beliau membaca 4 buah buku seminggu dan berjaya menulis hampir 10 manuskrip untuk diterbitkan sebagai buku dalam setahun.

Baca perkongsian beliau di Apemazing.

4. SERTAI KUMPULAN SOKONGAN MENULIS

Sekarang ini, banyak kumpulan sokongan yang saling membantu dalam bidang penulisan. Tak kiralah sama ada menulis blog atau buku. Boleh cari di Facebook atau di web. Sertai kumpulan ini dan belajar daripada mereka yang berpengalaman. Pasti sedikit sebanyak meningkatkan motivasi menulis bila berkongsi minat dan mengambil semangat orang lain.

Suri rumah atau suri berkerjaya yang minat menulis boleh sertai kumpulan sokongan online seperti Akademi Bekerja Di Rumah yang menawarkan kelas asas penulisan.

5. FOLLOW OTAI PENULISAN

Di Facebook, bukan sahaja kita berkawan-kawan, tetapi juga mampu jadi ruang menambah ilmu. Cuba cari dan follow otai-otai dalam bidang penulisan dan belajar cara menulis melalui status mereka atau hadir ke bengkel yang mereka anjurkan. Otai penulisan boleh jadi daripada mereka yang dalam kalangan jurulatih kursus penulisan, bekas wartawan, editor majalah, penulis buku, novelis atau pensyarah penulisan. Kita boleh aplikasikan ilmu yang mereka kongsi untuk kita terus menulis.

Jadi, tidak kira sama ada kita menulis di blog atau buku, pada asasnya perlu terus berusaha menulis dan konsisten. Insha Allah jika kita sebarkan kebaikan dan ilmu, mudah-mudahan menjadi saham akhirat untuk kita.

Semoga bermanfaat dan bersemangat untuk terus menulis!

Hz
Menulis sebab minat

6 Cara Atasi Masalah Lipat Kain

Teks: Hifzaila Hafni
Gambar: Google

Dalam banyak-banyak kerja rumah, saya kira kerja yang paling merunsingkan kebanyakan suri rumah atau suri bekerja adalah untuk MELIPAT KAIN.

Kerja melipat kain ini agak mengambil masa jika ahli keluarga yang ramai dan jika dibasuh dalam kuantiti yang banyak.

Kain yang lama dikumpul dan tidak dilipat ini masalahnya adalah kesukaran untuk mencari pasangannya (stoking atau baju anak-anak sepasang) dan berkedut seribu. Maka, sedikit sebanyak mengundang stres bagi sesetengah orang. Manakan tidak, nak mencari baju sudah satu hal, nak menggosok satu hal lagi dek terlalu berkedut.

Namun begitu, ada suri yang bijak mengatasi masalah ini sekaligus tidak menjadikan isu melipat kain ini suatu yang serius. Walau bagaimana pun, terpulang kepada keselesaan dan kemampuan masing-masing untuk atasi masalah kain bertimbun tidak berlipat ini.

Saya kongsikan 6 cara untuk atasi masalah untuk lipat kain ini.

Cara 1
Jemur baju menggunakan penyangkut, setelah kering, terus gantung dalam almari atau ampaian dalam bilik.


Pro: Sangat menjimatkan masa, baju tak terkedut.
Kontra: Perlukan banyak penyangkut dan ruang atau almari untuk gantung baju dalam bilik.

Cara 2
Baju yang telah kering dikumpul dan diasingkan dalam bakul berlabel (nama ahli keluarga, kategori lain).



Pro: Mudah untuk cari baju masing-masing, angkat baju dan terus masukkan ke bakul berkenaan.
Kontra: Baju berkedut jika dikumpul terlalu lama, perlu banyak bakul dan ruang yang besar untuk muatkan semua bakul (jika anak ramai).

Cara 3
Hantar ke kedai dobi.


Pro: Baju siap dicuci dan dilipat, jika mahu boleh siap sekali gosok.
Kontra: Memerlukan kos.

Cara 4
Gunakan servis melipat kain, hubungi individu yang tawarkan khidmat melipat kain atau cleaner yang datang kemaskan rumah untuk melipat kain sekali.

Pro: Tak perlu penat melipat, tak perlu fikir masalah baju bertimbun.
Kontra:  Memerlukan kos.

Cara 5
Guna alat melipat kain (pelipat kain ajaib).



Pro: Baju terlipat kemas, anak-anak boleh membantu.
Kontra: Masih perlu peruntukan masa untuk melipat.

Cara 6
Lipat ikut kategori, baju dewasa dengan anak atau baju kerja dengan baju basahan, ikut batch.

Pro: Tak perlu kos, masih lagi baju berlipat dengan cara sendiri, guna masa yang tak terlalu panjang (sebab by batches).
Kontra: Perlu cari sedikit masa, masih perlu melipat. Aduhai.

Biarpun setinggi mana gunung baju, janganlah terlalu stres. Uruskan yang termampu. Semoga berjaya!

Hz
Lipat kain sebelum anak bangun

Kisah Inspirasi SOHO Mum untuk Mereka Yang Ingin Resign


Bukan suatu keputusan yang mudah bagi ibu yang biasa bekerja untuk berhenti dan berada di rumah. Namun, dalam sesetengah keadaan memerlukan ibu terpaksa berbuat demikian.

Perjalanan seterusnya pasti penuh cabaran namun kita tak keseorangan. Yang merangka mahu berhenti, atau sudah pun berhenti, boleh ambil inspirasi daripada kisah mereka yang terlebih dahulu mengambil langkah untuk 'resign'. 

Semoga apa jua perjuangan dan tujuan seseorang ibu selepas berhenti kerja, saya doakan semuanya berjaya.

Ikuti ulasan ebook Yeay! Mama Sudah Resign berikut.



Dipetik dari blog Puan Eko Salina.


"Apabila kita sudah bersedia dan berlapang dada, maksudnya kita tidak ada lagi keluh kesah dalam kehidupan. Keluh kesah akan dugaan dan cabaran. Kerana manusia itu sendiri adalah khalifah, selagi mana masih dapat membuka mata, maka tujuan dan matlamat kehidupan adalah memberi sebaik-baik manfaat"
 - Masayu Ahmad -

Setelah sebulan diperam di dalam inbox email akhirnya berjaya juga khatamkan ebook Yeay! Mama Sudah Resign.


Alhamdulillah, saya bersyukur kerana diberi peluang untuk membaca ebook ini .  Ebook ini sangat sesuai dibaca oleh wanita yang bekerja dan boleh dijadikan panduan buat mereka yang bercita-cita untuk menjadi WAHM.


Melalui ebook ini, kita dibawa bersama dalam perkongsian impian wanita yang bekerjaya untuk menjadi suri rumah. Namun begitu, menjana wang dari rumah adalah pilihan utama mereka.  Perkongsian yang diberikan sedikit sebanyak dapat memberi gambaran sebenar bukannya sesuatu yang mudah untuk menjadi suri rumah sepenuh masa dimana memerlukan kekuatan dari segi mental dan fizikal.  Namun dengan persediaan yang rapi dan dengan izin Allah, mereka dapat menjadi WAHM yang berjaya.



'Allah melapangkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya (Allah) antara hamba-hamba-Nya (Allah), dan Dia (Allah) yang menyempitkan baginya. Sesungguhnya Allah terhadap segala sesuatu adalah al-'Alim (Maha Mengetahui)'. - Surah Al-'Ankabut: Ayat 62


Saya begitu teruja dengan perkongsian cerita dari 10 orang usahawan SOHO (Bisnes dari Rumah).  Mereka adalah dari pelbagai latarbelakang akademik yang berbeza, namun punyai matlamat yang sama iaitu menjadi suri rumah dan menjana pendapatan dari rumah. Pelbagai cabaran dan dugaan yang mereka tempuhi sebelum menjadi usahawan yang berjaya. Berkat kesabaran dan sokongan daripada keluarga membuatkan mereka terus berada di dalam bidang perniagaan. Ini secara tidak langsung dapat memberi kita inspirasi dan motivasi kepada suri yang bekerjaya yang masih mencari-cari jalan untuk menjadi WAHM.



'Jika kita mula berniaga dalam keadaan kita mahu menggantikan pendapatan kita dalam keadaan terdesak, impaknya kita akan mudah berputus asa sekiranya pendapatan dari perniagaan itu tidak setimpal dengan pendapatan sewaktu bekerja. Kita perlu ingat, dalam perniagaan ada masa kita untung besar, dan adakalanya kita untung sedikit. Bersedia dan merancang'. - Nora Afzam


Selain itu, bahagian dua ebook ini yang mempunyai Q&A dapat memberi kefahaman yang lebih jelas ke mana hala tuju kita sekiranya kita memilih untuk menjadi WAHM. Secara keseluruhannya tidak rugi kita memiliki ebook ini.  Tahniah kepada penulis ebook ini Puan Masayu Ahmad kerana telah menghasilkan ebook 'Yeay! Mama Sudah Resign'.  Ebook yang mudah untuk difahami serta santai tetapi padat dengan perkongsian yang menarik.


Kepada wanita bekerja di luar sana yang mempunyai keinginan untuk bergelar bos kepada diri sendiri suatu hari nanti jangan lepaskan peluang untuk memiliki ebook ABDR terlaris ini.

Berhasrat untuk memiliki ebook ini, boleh isi borang pesanan di SINI .

Hifzaila Hafni
Pengurus Online ABDR


Ulasan Kelas Asas Blog ABDR - Puan Nor Mahsuri

 
Di Akademi Bekerja Di Rumah, setiap ahli yang telah menamatkan 44 entri blog perlu membuat ulasan kelas dan dikongsi oleh ahli-ahli yang lain.
 
Kali ini, saya memilih ulasan daripada Puan Nor Mahsuri Mhd Nordin. Jemput baca ulasan beliau tentang kepentingan berblog dengan guru di ABDR.
 
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
 
 
Teks : Nor Mahsuri Mhd Nordin
Blog: Bisnes Online Suri Berkerjaya ( https://normahsurinordin.blogspot.my )
Guru Bimbingan : Anys Idayu Zakaria

Assalamualaikum w.b.t. pengunjung blog BOSB

Hampir 2 tahun rasanya saya sudah tidak menggunakan laptop untuk menaip entri di dalam blog ini. Ini disebabkan broadband yang saya gunakan telah diblock. Salah saya sendiri sebab sudah lama tidak top-up untuk aktifkan semula broadband tersebut. Jadi, terpaksalah saya menggunakan talian internet pada handphone untuk menaip entri pada blog saya. Rasa payah juga menaip teks yang panjang menggunakan handphone. Alhamdulillah, sekarang sudah beli nombor baru untuk digunakan pada broadband. Mudah nak menaip menggunakan laptop semula.

Alhamdulillah kini saya telah dapat menulis sehingga ke entri yang ke 81. Seingat saya, mulanya saya menyertai Akademi Bekerja Di Rumah ni semenjak bulan Julai 2013. Sekarang dah masuk 3 tahun lebih usia Blog Bisnes Online Suri Berkerjaya ni. Walaupun blog ini bukanlah blog yang hebat, tetapi dengan penulisan yang ada kini saya boleh mencapai entri yang ke 81. Terima kasih diucapkan atas tunjuk ajar dan bimbingan dari Puan Anys Idayu Zakaria, guru online saya di Akademi Bekerja Di Rumah ini.

Segala tunjuk ajar serta dorongan yang diberikan oleh Puan Anys Idayu Zakaria membuatkan blog BOSB ini menjadi lebih matang. Mempunyai guru dalam menulis blog, amat berbeza jika kita menulis sendiri. Jika menulis sendiri, kita tidak tahu hala tuju dan menulis berdasarkan keinginan dan naluri sahaja. Dengan berguru blog menjadi lebih terarah berpandukan bimbingan yang disediakan berdasarkan tajuk utama blog. Jadi blog akan lebih bermanfaat untuk dibaca oleh pengunjung. Selepas ini mungkin saya akan membina blog lain yang menumpukan kepada produk-produk saya sahaja.

Sekali lagi saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada Puan Anys Idayu Zakaria dan guru-guru serta rakan-rakan di ABDR, di atas segala sumbangan yang diberikan bagi menjayakan blog BOSB saya ini. Segala jasa kalian akan sentiasa diingati sepanjang hidup saya. Semoga Allah memberkati semua usaha kalian dalam melahirkan usahawan yang berjaya melalui blog.
 
 
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
 
Ingin menjadi sebahagian daripada Akademi Bekerja Di Rumah dan menjana pendapatan melalui blog?
 
Sertai Kelas Asas Blogshop ABDR dengan yuran bermula dari RM200.
 
Hubungi:
 
Hifzaila Hafni
Pengurus Online ABDR
 
SMS/Whatsapp 019-460 3094

Tugas Pengurus Online ABDR

Teks: Hifzaila Hafni

Pengurus Online (PO), macam hebat saja bunyinya kan? Tapi, itulah 'jawatan' ahli dalam Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR) yang aktif dalam mempromosi produk-produk ABDR seperti kelas blog, kelas akaun dan ebook.

Gambar: Google


Tugas PO dalam ABDR ini, antara lain merangkumi:
  • urusan pendaftaran kelas blog online/offline atau kelas asas akaun (daftar dan terima bayaran)
  • urusan tempahan ebook (ambil order, terima bayaran, emel pautan ebook kepada pelanggan)
  • membuat ulasan kelas yang disertai
  • membuat ulasan ebook yang selesai dibaca
  • berkongsi promosi bulanan pakej ebook 
  • menjadi penghubung antara Guru Online (GO) dengan bakal ahli


Setiap PO, layak menerima komisen bagi setiap pendaftaran baru bagi mana-mana kelas, serta setiap pembelian ebook. Jika mencapai sasaran yang ditetapkan oleh Pengasas ABDR, setiap PO berhak menerima imbuhan atau 'reward' yang telah diputuskan untuk bulan berkenaan.
PO juga dikenali sebagai Rakan Niaga dalam jemaah ABDR. 



Melalui ABDR ini, setiap PO berpeluang menjana pendapatan sendiri bermula dengan RM5, RM10 dan seterusnya tanpa had dengan berbekalkan blog dan fanpage, semuanya secara online.

Langkah pertama menjadi PO adalah dengan mendaftarkan diri dalam Kelas Asas Blogshop & Fanpage dengan yuran pendaftaran bermula RM200.

Ahli akan menerima 6 ebook sebagai bonus dan kemudian akan dimasukkan ke dalam Kelas Online yang dijalankan melalui FB group.

Waktu kelas adalah fleksibel, terpulang kepada kesesuaian masa masing-masing. Nota dan modul disediakan dan boleh dirujuk bila-bila masa. Setiap ahli akan dibimbing oleh GO secara langkah demi langkah untuk siapkan blogshop masing-masing.

Latihan menulis blog secara konsisten sebanyak 44 entri akan dipantau oleh GO. Setelah itu, tugasan akan dianggap selesai dan boleh teruskan update blog untuk makluman terkini promosi bisnes yang dijalankan.

Link blog setiap ahli dikumpulkan dan akan dikongsi oleh GO dan rakan yang lain dalam ABDR untuk menaikkan aliran trafik ke blog. Sekaligus dapat menyebarluaskan bisnes atau servis anda kepada klien berpotensi.

Berminat untuk mendaftar kelas?

Rujuk pakej kelas yang ditawarkan di SINI ya.

Penulisan Artikel, Pilih Topik yang Diminati

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Dalam penulisan, saya gemar menulis artikel berfakta atau non-fiksyen. Disebabkan saya lemah sikit bab imaginasi maka saya kurang menulis novel atau cerpen, cuma suka membaca sahaja.

Topik yang saya suka tulis lazimnya berkaitan dengan keluarga dan anak-anak, yang paling saya suka ialah topik pemakanan anak.

Blog saya khusus tentang panduan pemakanan anak boleh dibaca di SINI .

Bab pemakanan sangat dekat di hati saya. Sebenarnya dulu ada juga cita-cita nak menjadi ahli dietetik tapi arwah ayah saya tak izinkan. Tapi minat dalam bidang tersebut tak pernah hilang bahkan sejak ada anak, saya bertambah suka.

Berdasarkan pengalaman dan pembacaan saya tentang pemakanan anak, saya suka sekali kalau dapat berkongsi dengan ibu-ibu lain dan bertukar-tukar pendapat serta menu sihat untuk anak dan keluarga.

Memang tak mudah nak menerapkan amalan pemakanan yang sihat pada mulanya, tetapi dengan sedikit usaha dan kerjasama daripada suami, perlahan-lahan kami cuba jayakan amalan ini untuk kesihatan anak-anak.

Dan saya juga dalam proses belajar menyediakan sebanyak mungkin menu homemade untuk anak bagi menjamin kebersihan dan keselamatan serta kandungan nutrisi yang seimbang.

Disebabkan minat inilah, menjadikan saya seronok menulis dan terus berkongsi.

Salah satu artikel saya yang diterbitkan di web Mamanet.com, berkenaan pemakanan sayur pada anak, boleh baca pautannya di SINI .

Mereka yang berminat dengan penulisan artikel, boleh saja cuba hantarkan artikel ke mana-mana web atau majalah yang berkaitan. Jika sesuai, artikel akan diterbitkan. Ini juga boleh menjadi titik semangat untuk kita terus menulis dan menyebarkan ilmu serta pengetahuan yang berguna.

Saya juga berharap dengan hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini mampu memberi manfaat kepada ibu-ibu lain. Semoga saya dapat menulis dengan lebih baik dan konsisten di masa hadapan.

Hifzaila
Pakar pemakanan keluarga sendiri sahaja

Mengurus Jadual Bekerja Di Rumah

Teks: Hifzaila Hafni

Salah satu cabaran terbesar apabila bekerja di rumah adalah menguruskan masa.

Disebabkan kita punya masa yang fleksibel yang tidak terikat dengan waktu pejabat, kadangkala kita sering terleka dan banyak menghabiskan masa dengan perkara-perkara yang tidak sepatutnya.

Saya juga tidak terlepas daripada masalah ini, dan hampir saban hari, saban minggu, jadual tetap berubah mengikut kesesuaian dan keadaan. Jika di peringkat awal bekerja di rumah dahulu, tekanan menguruskan masa agak besar, tapi kini dengan sedikit pengalaman dan pembacaan serta perkongsian daripada rakan-rakan lain yang turut bekerja di rumah banyak membantu saya menstrukturkan semula jadual harian.

Tiada satu pun jadual yang ideal atau sempurna untuk diikut. Hanya kita yang tahu situasi dan komitmen yang perlu setiap hari. Kita juga yang paling tahu dan faham kekuatan dan keupayaan diri sendiri. Jadi setiap orang berbeza cara pengurusan dan keperluannya. Maka, mengambil contoh atau menjadikan jadual rakan lain sebagai panduan dibolehkan, tetapi kita sesuaikan dengan situasi kita. Barulah kita kurang stres.

Jika orang lain beranggapan menjadi suri rumah atau suri yang bekerja di rumah ini banyak masa senggang, mungkin ya, mungkin tidak. Di mata kita, seseorang itu seakan banyak masa senggang mungkin disebabkan kerja-kerjanya telah siap awal-awal lagi dan waktu yang ada itulah untuknya berehat seketika. Ada juga antara kita yang mungkin ambil masa 'me time' sebentar, sebelum menyambung semula dengan kerja-kerja lain selepas itu. Yang pasti, memang kerja di rumah tak pernah habis. Itu keadaan biasa, jadi tak perlu terlalu stres. Urus masa ikut kemampuan diri sendiri.

Cuma, saya bersetuju dengan mentor saya, Puan Masayu Ahmad tentang menyenaraikan tugasan yang perlu dibuat setiap hari. Ini untuk mengingatkan kita agar tidak tersasar dan leka dengan perkara yang boleh menghabiskan masa. Saya juga ada mengikuti perkongsian Puan Azura Abdullah tentang disiplin bekerja di rumah.

Memang pada hakikatnya tidak mudah tetapi tidak sukar juga.

Semoga berjaya!

Hifzaila
Beribu kali tukar jadual

Menjadi Editor/Penterjemah yang Bekerja Di Rumah

Teks: Hifzaila Hafni

Selain menjadi editor bebas, saya juga ada menerima kerja-kerja penterjemahan.

Tapi, setakat ini kerja terjemahan yang saya lakukan terhad kepada subjek Sains dan Biologi sahaja. Disebabkan sedikit pengalaman menterjemah teks subjek-subjek tersebut semasa bekerja sebagai editor tetap suatu masa dulu, saya teruskan dengan menjadi penterjemah sambilan.

Namun, saya masih bercita-cita untuk menjadi penterjemah bertauliah pada masa akan datang.

Lazimnya, kerja sebagai editor dan penterjemah boleh seiring. Bahkan sangat berkait rapat antara satu sama lain.

Jika selama ini saya menterjemah berdasarkan ilmu hands on sahaja, kini saya ingin lebih serius mendalami ilmu penterjemahan melalui kelas atau kursus penterjemahan.

Terdapat beberapa institusi atau individu yang menawarkan kelas atau kursus penterjemahan, yang mana amat berguna bagi mereka yang berminat atau ingin melakukan kerja sambilan.

Saya akan kongsikan pada entri yang akan datang, ya.

Hifzaila
Editor di rumah

==========================

Promosi 3 ebook pada RM50 sahaja, masih berjalan sepanjang Oktober 2016.

Boleh buat pilihan ebook mula bisnes, ebook persediaan bekerja di rumah atau ebook motivasi ibu.

Untuk buat pesanan, sila klik DI SINI .

Salam Maal Hijrah 1438H

Teks: Hifzaila Hafni

Alhamdulillah, Allah panjangkan lagi umur untuk masuk ke tahun baharu Hijrah, 1438.

Alhamdulillah juga, diberi kesempatan untuk baca doa akhir dan awal tahun dalam keadaan bertenang, di rumah dengan suami dan anak-anak.

Jujurnya saya rasa amat rugi kalau terlepas baca doa-doa ini. Maklumlah, kita doa untuk setahun yang telah berlalu dan juga untuk setahun yang akan datang. Biarpun doanya pendek sahaja tapi bermakna.

Di tahun baharu hijrah ini, tidak banyak yang saya harapkan selain ketenangan dan kebahagiaan bersama keluarga.

Saya percaya bila kita dapat menggembirakan atau membahagiakan keluarga sendiri, rezeki jua akan datang seiring. 

Semoga Allah terus beri saya kekuatan untuk menjadi ibu bekerja di rumah yang kental dan bersemangat, menjadi ibu terbaik untuk anak-anak serta isteri yang melengkapi,  membahagiakan dan menyenangkan suami. 

Salam Maal Hijrah, bersama kita berhijrah kepada hidup dan visi yang lebih baik.

Hifzaila
Hijrah itu perjuangan

==========================

PROMOSI EBOOK BEKERJA DI RUMAH

Beli mana-mana 3 ebook pada RM50 sahaja.

Sah sepanjang Oktober 2016.

Untuk pembelian, klik DI SINI .