Raikan Kegembiraan Walaupun Kecil

Teks: Hifzaila Hafni

Raikan yang kecil untuk peroleh yang lebih besar.

Betul, raikan kejayaan atau kegembiraan yang kecil dahulu, dan syukur. Doakan semoga selepas ini yang kecil-kecil itu berkembang besar.

Sebagai seorang yang berniaga online, walaupun ada yang sekadar bertanya atau minta pm pun saya dah rasa gembira. Apatah lagi kalau berjaya close sale, memanglah itu kegembiraan berganda, walaupun komisen tidaklah sebesar mana.

Kenapa saya rasa begitu?

Rupanya ada juga yang sudi singgah blog saya seterusnya berminat dengan produk yang saya niagakan. Atau mungkin mereka mencari sesuatu produk di Google dan terjumpa blog saya. Mungkin juga kesan beriklan di FB page atau Instagram.

Dari mana sahaja pelanggan yang datang, saya cuba meraikan sebaik yang saya mampu. Mereka sudi menyapa, walaupun pada akhirnya tidak berjaya close sale pun tidak mengapa, mungkin rezeki di masa akan datang. Atau dari kenalan-kenalan mereka. Allah Maha Tahu.

Dan hari ini, saya sangat gembira ada kawan yang ingin memesan dendeng daging dan sambal kentang. Juga pelanggan baru yang tidak dikenali ingin membeli pakej ebook 44 Hari Berpantang Tradisional & Moden serta 44 Resipi Berpantang Tradisi Melayu. Termasuk bekas guru kolej saya yang ingin memesan kuih raya dan juga berhasrat untuk mencuba pes perencah segera jika saya betul-betul serius mahu menjual (saya perlu mengasah bakat dan kemahiran memasak dahulu). Dan kawan pejabat lama yang menambah pesanan kuih raya.

Begitulah kegembiraan orang yang berniaga online macam saya. Biarpun sedikit, syukur dan insha Allah akan ada rezeki lebih banyak.

Hifzaila
Ejen dendeng daging, sambal hitam dan sambal kentang

Follow IG @hifonlinestore

Bidang Kerja yang Sesuai untuk Suri Rumah

Teks: Hifzaila Hafni

Perlukah suri rumah 'bekerja'?

Suri rumah pada zaman sekarang amat berbeza berbanding dengan suri rumah zaman dahulu. Dari segi peluang, pada saya suri rumah zaman sekarang terdedah kepada pelbagai jenis peluang, tinggal sahaja mahu merebut dan mencuba, atau tidak.

Dengan kemudahan online, banyak peluang yang boleh dipertimbangkan jika suri rumah tersebut benar ingin melakukan sebarang kerja yang bersesuaian walaupun hanya daripada rumah.

Antara bidang-bidang kerja yang sesuai untuk suri rumah bermula adalah:

1. Servis makanan
Bidang yang agak popular menawarkan pelbagai jenis peluang. Katering, bakeri, penghantaran, kuih-muih, sarapan, makanan ringan dan sebagainya. Boleh masak sendiri dan mengambil tempahan, boleh juga anjurkan kelas masakan, atau ada juga yang hanya menguruskan order dan promosi tetapi makanan dimasak oleh pihak yang telah dipilih. Bidang kerja ini boleh dilakukan di rumah sahaja.

2. Jahitan
Satu lagi bidang yang popular dalam kalangan suri rumah sejak dahulu. Sama juga seperti bidang makanan, bidang jahitan juga amat luas peluangnya. Jahitan pakaian dewasa dan kanak-kanak, langsir, cadar dan sarung bantal dan sebagainya. Juga boleh beroperasi hanya dari rumah. Kelas-kelas jahitan juga banyak ditawarkan selain menambah ilmu melalui tutorial di internet.

3. Penulisan
Bagi suri rumah yang minat menulis, boleh jadikan minat ini sebagai kerja di rumah. Boleh bermula di blog, dan kumpulkan hasil tulisan hingga menjadi buku. Untuk mengasah bakat menulis atau ingin menambah pengetahuan tentang ilmu penulisan, boleh sertai kelas penulisan dan follow orang-orang yang terlibat dalam industri ini untuk mengintai peluang yang ada. Kini, ramai orang mula menulis, biarpun suri rumah. Tak semestinya kita menjadi pakar sesuatu bidang, perkongsian pengalaman yang menarik juga boleh dijadikan bahan penulisan yang baik.

4. Bisnes online
Antara bidang yang popular dan banyak diceburi oleh suri rumah zaman kini. Peluang akses yang mudah dan pantas, serta menawarkan pulangan yang lumayan jika dilakukan dengan bersungguh-sungguh. Bisnes yang sering dilakukan secara online ada jualan tudung, barangan kesihatan dan kecantikan, pakaian dan gajet. Suri rumah boleh bermula sebagai agen dropship jika ada modal yang minimum. Seterusnya boleh menjadi pengedar dan pemborong setelah bisnes semakin maju.

5. Tuisyen
Suri rumah yang mempunyai latar belakang pendidikan yang tinggi (lepasan ijazah, master), boleh mencuba bidang tuisyen. Boleh tawarkan kelas tuisyen berdasarkan subjek yang anda kuasai. Kelas boleh diadakan di rumah sahaja dalam kumpulan kecil. Yang penting, tahu perkembangan pendidikan semasa dan sentiasa peka dengan keperluan pelajar zaman sekarang.

Ada banyak lagi bidang yang boleh dilakukan oleh suri rumah yang bersifat bisnes home-based. Yang penting, kenal pasti bidang yang anda pakar dan minati, fokus kepada bidang tersebut. Insha Allah, biarpun menjadi suri rumah, dapat juga menjana pendapatan sendiri.

_________________________

Ketahui banyak lagi bidang yang boleh diteroka melalui EBOOK 101 IDEA HOME BASED BISNES.

Ebook hasil tulisan Masayu Ahmad, pengasas Akademi Bekerja Di Rumah dan merupakan bekas wartawan Karangkraf, yang kini menjadi penulis sepenuh masa.

Ebook setebal 200 muka surat ini berharga RM30 sahaja.

Penbelian boleh dilakukan dengan Whatsapp ke 019-460 3094 dan link ebook akan diemel dalam tempoh 24 jam setelah bayaran diterima.

Hargai dan Hormati Tugas Editor

Teks: Hifzaila Hafni

Amukan editor?

Terpana seketika bila membaca satu status Tuan Zamri Mohamad, trainer kursuspenulisan.com tentang editor. Jika sebelum ini, beliau banyak berkongsi tentang penerbitan buku, menjadi penulis dan kursus penulisan tetapi beberapa hari lepas tentang penghubung antara penulis dengan penerbit iaitu editor.

Boleh baca luahan beliau di SINI.

Saya sebagai editor (biarpun saya editor buku sekolah) amat memahami apa yang Tuan Zamri perkatakan. Betul, tugas editor adakalanya 'mungkin' disalah anggap atau disalah guna oleh penulis. Bukan semua ya. Sebilangannya sahaja.

Berdasarkan pengalaman saya sendiri yang tidaklah berapa lama sangat ini, saya hampir bersetuju dengan apa yang beliau utarakan.

Benar, editor tugasnya menyunting dan mencantikkan sesuatu karya. Bukan senang tahu, lebih lagi jika manuskrip yang tiba di tangan tidak mengikut spesifikasi yang diberi. Bukan semua penulis mampu mengikut spesifikasi yang telah ditetapkan. Disebabkan itu, adakalanya proses penyuntingan menjadi sedikit sukar dan mengambil masa lebih panjang.

Semasa bekerja pejabat dahulu, saya pernah terima manuskrip yang pada saya paling sukar saya kendalikan sepanjang karier saya. Penulisnya memang terkenal dan dikenali. Sudah banyak menulis buku tetapi langsung tidak sangka gaya dan hasil kerjanya di luar jangkaan. Bila diselidik, pengalaman editor di syarikat penerbitan lain juga mengalami perkara yang sama semasa bekerjasama dengan beliau.

Allah, betapa tertekan saya dan team saya waktu mengendalikan projek beliau. Mujur ketua unit saya cool orangnya dan dapat tangani dengan baik, jika tidak, editor yang terlibat semuanya boleh jadi hampir gila mahu siapkan projek tersebut.

Penulis yang dihubungi oleh penerbit (adakalanya editor sendiri), lazimnya sudah ada spesifikasi buku yang ingin penulis hasilkan. Penerbit selalunya lebih tahu apa yang audien atau pembaca mahu, jenis buku yang bagaimana yang laris dan laku, dan buku apa yang boleh diketengahkan. Penulis boleh beri idea, tetapi bukan semua idea boleh dibukukan atau diterbitkan. Jika idea penulis ditegur atau ditambah baik oleh editor atau penerbit, ada baiknya penulis terima dengan hati terbuka. Dari situlah penulis akan sentiasa membaiki dan belajar menghasilkan karya yang lebih baik.

Biarpun tugas editor 'hanya' menyunting dan membetulkan manuskrip, tetapi impaknya amat besar terhadap kualiti sesuatu karya dan naskhah/buku yang akan diterbitkan. Editor juga bertanggungjawab dalam setiap proses penerbitan buku. Jadi hargai dan hormatlah editor anda!

Hifzaila
Editor buku sekolah

Nikmat Sihat sebelum Sakit

Teks: Hifzaila Hafni

Kadangkala Allah beri sakit dan ujian untuk kita lebih ingat kepada Dia.

Malam tadi, saya diserang sakit perut yang amat sangat. Memulas-mulas hinggakan baring pun mengerekot menahan sakit. Seksa benar rasanya bila angin dalam badan tak keluar. Bergelora rasa dalam perut.

Masa tu barulah terfikir apa yang dimakan sepanjang siang tadi. Ikan masak pindang (terlebih masam), terung cili (angin dan pedas), buah kedondong 7 biji sederhana. Makan malam pula lewat tadi. Ha! Kombo sangatlah penyebab angin.

Saya sapu sedikit minyak kayu putih di perut. Suami tolong sapu dan urut kaki, tengkuk dan belakang. Alhamdulillah banyak kali juga sendawa. Tapi tak puas rasa macam banyak lagi angin yang belum keluar. Lepas tu cuba minum air suam. Sendawa lagi. Disebabkan terlalu mengantuk, akhirnya tertidur hinggalah sakit perut datang lagi dan memerlukan saya ke tandas. Alhamdulillah lega sedikit setelah berpeluh-peluh nak mengeluarkan segala isi perut. Agaknya sembelit juga tapi saya tak perasan sebab saya jarang kena sembelit.

Apa yang saya nak katakan adalah masa kita sakit mesti kita ingat Allah, zikir dan doa supaya Allah sembuhkan dan jangan biar sakit berpanjangan. Itu baru sedikit ujian sakit yang Allah beri pada saya. Mungkin disebabkan kelalaian dan kecuaian saya yang ada ketikanya saya terlupa adanya Dia - jadi Dia berikan ingatan ini supaya saya sedar. Masa sakit perut datang memulas, saya hanya mampu istighfar. Sesekali terasa lega semasa sakit tersebut reda. Mungkin Allah bagi peringatan begitu, yang mana saya sejak akhir-akhir ini sedikit lalai. Istighfar dan zikir lainnya bukan sekadar selepas solat sahaja bahkan sepanjang masa dalam setiap perbuatan.

Semoga tiada apa yang serius. Nikmat sakit walaupun sedikit tapi hikmahnya besar. Nikmat sihat kadangkala sering lupa disyukuri. Anggaplah ujian sakit sebagai ingatan mesra Allah pada kita untuk lebih dekat kepadaNya selain mengamalkan pemakanan yang baik.

Salam Jumaat!

Hifzaila
Editor di Rumah

Bukan Ibu Sempurna

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Pinterest

Pernahkah kita terfikir, adakah kita boleh jadi seperti mana mak atau mak mentua kita?

Anak sulung saya kurang sihat 2-3 hari ini. Kurang makan, kurang minum, main pun ala-ala saja tapi bercakap tu banyak jugalah kalau ada perkara yang tak diturutkan. Saya pula bila dah berkali-kali pujuk dia untuk makan atau minum, tetap tak jalan, saya jadi putus asa dan penat. Manakan nak melayan adiknya pula. Mujur adiknya tak memilih makan, apa saja saya suapkan, dia terima saja dan makan hingga kenyang alhamdulillah.

Kadang-kadang saya terfikir, adakah ibu yang baik akan melakukan begitu? Mesti akan diusahakan juga memujuk betul tak? Tapi saya tak mampu. Bab makan, macam-macam dah saya usulkan dia tetap tak mahu. Saya xah mati kutu. Yang dia nak makan semuanya yang tak ada di dapur. Dan saya pula tak ada kenderaan nak keluar. Ada ketika dia langsung tak makan. Tunggu sampai abahnya balik kerja lewat petang baru dia makan. Abahnya paksa dia makan, baru dia makan. Saya kalau paksa, dimuntah pula apa yang dimakan. Serba salah jadinya saya. Ada ketika, saya biarkan saja sebab saya sudah buntu hendak buat apa lagi.

Mak atau mak mentua kita mesti tak begitu masa layan kita atau pasangan kita masa kecil, kan? Mesti akan usahakan untuk turutkan apa yang kita mahu, selagi tidak memudaratkan. Anggapan begitulah yang sering membuatkan saya jadi serba salah. Kenapa saya tidak boleh jadi ibu yang pandai memujuk, pandai ambil hati anak, ikut apa yang anak mahu... ya, ada yang saya turutkan. Tapi ada juga yang saya katakan TIDAK BOLEH.

Adakah saya seorang ibu yang kejam? 😣

Saya pastinya tidak dapat jadi sebagaimana ibu atau ibu mentua saya, tapi yang pasti saya tetap akan berusaha menjadi ibu yang terbaik untuk anak-anak saya. Mengikut cara saya dan suami saya sendiri. Insya Allah.

Disebabkan itulah, saya paksa diri untuk baca buku-buku keibubapaan. Supaya saya tidak tersasar lebih jauh, serta dapat mendidik anak-anak mengikut zaman mereka. Serta diberi ketabahan dan kekuatan untuk melaksanakan saranan dan cadangan oleh pakar keibubapaan biarpun sukar...

Salam inspirasi,
Hifzaila
Editor di Rumah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...