Mula Bisnes Modal Rendah Melalui Sistem Dropship

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Antara dilema suri rumah yang ingin jana pendapatan di rumah adalah MODAL. Kita sering dengar untuk memulakan apa jua bisnes memerlukan modal yang besar. Kita perlu ada stok barang dahulu baru boleh berbisnes.

Tapi benarkah begitu?

Sebahagiannya BENAR. Ya, berbisnes perlukan modal. Tapi nasihat sifu-sifu bisnes, jika baru nak bermula, mulakan dengan modal yang RENDAH. Jadi risikonya juga rendah. Apa jua yang berlaku, kita tak kerugian besar. Dan dalam masa yang sama, kita belajar selok-belok berbisnes.

Saya mahu fokus kepada menjadi EJEN DROPSHIP. Yang mana kaedah ini adalah sesuai bagi mereka yang baru nak menceburkan diri dalam bisnes. Selain suri rumah, suri bekerja juga boleh lakukan secara sambilan untuk mendapat pendapatan tambahan.

Bagi saya sendiri, saya juga lebih senang memilih menjadi ejen dropship, selain hanya perlukan modal yang rendah, sistem ini juga tak memerlukan anda untuk MENYIMPAN STOK DAN URUS PENGEPOSAN. Urusan ini akan dilakukan oleh pihak yang menawarkan dropship sahaja. Jadi, tiada masalah lambakan stok atau keperluan ke pejabat pos untuk penghantaran.

Apa yang perlu bagi seorang ejen dropship adalah menjalankan kerja-kerja PROMOSI dan MENGAMBIL ORDER DAN BAYARAN.

Dari mana datang untungnya? Daripada KOMISEN yang dikumpul. Bagi setiap item yang terjual, ejen akan mendapat komisen. Nilai komisen bergantung kepada jenis item. Semakin banyak item dijual, semakin tinggi komisen yang dapat.

Menjadi ejen dropship sebenarnya mudah untuk mereka yang menghadapi banyak kekangan. Kekangan pengangkutan (sukar COD, ke pejabat pos), masa (bekerja full time, suri rumah dengan anak kecil), atau modal (perlu modal minimum bergantung kepada pemberi dropship). Yang penting anda giat dan rajin buat promosi dan ambil order.

Antara sistem dropship yang sering dijalankan sekarang adalah menjual buku, makanan kesihatan, pakaian (baju, tudung, cadar, kain), gajet dan makanan.

Anda boleh pilih yang mana anda suka dan mulalah berniaga!

Dalam entri seterusnya nanti saya akan kongsikan peluang dropship bagi mereka yang ingin mencuba.

Bisnes Nasi Lemak Depan Rumah

Teks: Hifzaila Hafni

Dulu-dulu semasa saya masih bekerja dan menghantar anak ke taska, selalu singgah belikan sarapan di sebuah rumah yang mana di depan pagarnya diletakkan meja nasi lemak bungkus dan kuih-muih.

Disebabkan lokasinya amat strategik untuk saya, iaitu memang menjadi laluan saya setiap hari serta dekat pula dengan taska, memang kakak nasi lemak tersebut sering menjadi pilihan saya. Nak parking pun senang, berhenti depan pagarnya sahaja. Jadi sangat mudah.

Biarpun dia hanya menjual nasi lemak bungkus dan 2-3 jenis kuih, saya tetap singgah dan beli apa yang ada. Kalau bernasib baik ada juga mihun. Ada ketika, kuih langsung dah habis. Maklumlah kuih yang dibuat pun dalam kuantiti sedikit sahaja. Kalau ada pelanggan yang datang sebelum saya dah memborong, bermakna bukan rezeki sayalah hari itu. Kalau saya sampai awal, saya siap bekalkan untuk diri sendiri juga.

Nasi lemaknya ringkas sahaja. Nasi semangkuk kecil, telur dadar nipis secebis, sambal 1 sudu. Timun, ikan bilis, kacang - saya dah ingat ingat lupa sama ada ada atau tidak. Hanya RM1 sebungkus. Itu pun laku bila jiran-jiran singgah membeli seusai pulang dari surau dan budak sekolah singgah beli sarapan untuk ke sekolah. Yang penting, CUKUP RASA dan penjualnya PERAMAH. Baik kakak tersebut mahupun suaminya, kedua-duanya sangat peramah. Kadang-kadang dibagi lebih untuk anak saya. Rezeki alhamdulillah.

Saya sebenarnya teringin sangat berbisnes begitu. Buka meja di depan rumah sahaja. Tak perlu fikir mencari kedai. Selain mudah saya membeli, saya sebenarnya memerhatikan bagaimana kakak tersebut beroperasi dengan hanya dari rumah. Ambil inspirasi kata orang. Mana tahu suatu hari tercapai impian begitu. Jadi kena lah asah bakat memasak dan belajar daripada yang pakar 😊

Berbisnes begitu, walaupun untung tidak sebesar mana tapi duit tunai masuk setiap hari. Dan juga merapatkan ukhuwah dengan jiran dan masyarakat. Saya kira, kakak tersebut bukanlah berjualan untuk bisnes sangat, ia lebih kepada kepuasan atau adanya permintaan.

Apa jua sebab dia tidak teruskan berjualan (selepas hari raya tahun tersebut dia sudah tidak buka meja), saya tidak tahu. Apapun, saya sangat berterima kasih dan bersyukur kepada Allah kerana telah membuka mata dan memberi ilham kepada saya. Mungkin tidak terlaksana sekarang, di masa hadapan tak siapa tahu.

Salam inspirasi suri,
Hifzaila

Realiti Bekerja Di Rumah

Teks: Hifzaila Hafni

Sudah hampir setahun sejak saya serahkan surat berhenti kerja kepada majikan. Ini juga bermakna umur anak saya juga mencecah 1 tahun kerana saya berhenti kerja sebelum melahirkan anak kedua saya.

Sepanjang setahun ini, alhamdulillah hidup sedikit tenang. Walaupun tidak bergaji tetap seperti sebelum ini tapi jiwa saya lebih tenteram. Dulu, saya perlu keluar rumah seawal 6.30 pagi dan pulang hampir 7 malam setiap hari. Perlu menghadap kesesakan lalu lintas yang tak pernah surut walaupun jarak tempat kerja dari rumah tidaklah jauh sesungguhnya amat memenatkan.

Jadi, seronokkah bekerja di rumah? Antara seronok dan tidak.

- Seronok sebab kita punya LEBIH MASA di rumah untuk urus keluarga.
- Seronok juga tak perlu mengadap JEM setiap hari.
- Seronok berpeluang JAGA ANAK sendiri.
- Tak perlu fikir untuk ambil CUTI

Yang tidak?

- Tiada lagi WAKTU MAKAN yang aman
- Kadangkala stuck dengan RUTIN SAMA setiap hari
- Perlu HATI KENTAL untuk hadapi kerenah anak-anak
- Perlu BERKOMPROMI dengan jadual kerja akibat pelbagai gangguan

Yang seronok dan tidak ini bagi kes saya sahaja. Ibu lain mungkin lain cabarannya. Saya tidak mengatakan bahawa bekerja di rumah sentiasa indah, kesemuanya juga adakala disebabkan kelemahan saya sendiri. Namun, jika ditanya adakah saya akan bekerja semula, jawapan pada masa ini adalah TIDAK. Masa hadapan saya tak tahu.

Realitinya, bekerja di rumah amat menuntut DISIPLIN yang tinggi. Sama juga seperti bekerja pejabat, cuma kadangkala kita mudah kalah dengan anak-anak. Hati ibu, kan. Anak membesar hanya sekali.

Walau bagaimana pun, kerja tetap juga kerja. Hati ibu bekerja di rumah harus KUAT DAN CEKAL. Niatkan untuk bantu ekonomi keluarga. Insha Allah dipermudahkan.

Juga tambah ilmu dan isi masa dengan banyak membaca. Contohnya ebook-ebook dalam pakej promosi ini. Isikan CONTACT FORM di sebelah kanan blog ini kalau nak Beli dan Baca ya.