Seronoknya Jadi Suri Rumah!

Teks: Hifzaila Hafni

Bismillah.

Seronok ya, jadi suri rumah?

Definisi seronok atau tidak bergelar suri rumah, terpulang kepada tuan empunya sendiri. Ada yang rasa seronok berada di rumah, dikelilingi anak dan urus rumah tangga. Tapi ada yang merasakan jiwanya sesuai berada di luar rumah. Tak kisah la mana-mana.

Bagi saya, seronok juga. Sebab saya jenis yang suka bekerja pada waktu fleksibel. Saya sebenarnya tak menjiwai kerja pejabat yang mengadap komputer atau rutin yang sama dari pagi sampai petang. Dulu masa muda belia, ok lah. Sekarang ni dah kurang menjiwai dah rutin kerja begitu. Kita bagi laluan orang yang kental dan tabah saja terus bekerja macam tu ya.

Seronok satu lagi sebab saya tak perlu fikir cuti. Suami kata nak ke mana-mana, saya ok saja. Maklumlah kerja saya banyak secara online saja. Kalau tiba hari check up anak pun, tak perlu fikir nak ambil time off atau time slip.

Tapi, dalam seronok tu, ada juga yang taklah seronok sangat. Suri rumah ni mungkin banyak masa sekitar rumah saja. Tak keluar ke mana pun. Tambah lagi saya yang ada anak kecil yang belum sekolah. Tak ada sangat keperluan untuk keluar. Bosan juga tapi kena pandailah hilangkan bosan tu dengan aktiviti dalam rumah atau sibukkan dengan kerja dan bisnes.

Satu lagi, kawan-kawan mungkin tak seramai masa bekerja. Yang ada pun boleh berhubung melalui Facebook dan Whatsapp lah. Kurang bersosial secara lahiriah. Secara maya sajalah. Cukuplah tu sebagai hiburan selain suara anak-anak.

Kesimpulannya, seronok atau tidak, terpulang kepada definisi masing-masing. Bagi saya, saya masih seronok buat masa ini. Biarpun berpeluh dahi dan ketiak seharian mengurus rumah tangga...

Salam suri,
Hifzaila Hafni

Solat Dhuha, Bukan Sekadar Menjemput Rezeki

Teks: Hifzaila Hafni

Bismillah.

"Wahai anak Adam! Tidakkah engkau sanggup bersolat empat rakaat pada awal siang hari, nanti Aku (Allah) akan mencukupkan pada akhir harimu itu." (Riwayat Abu Dawud)

Selama ini, kita memang biasa dengar melazimi solat dhuha untuk memurahkan dan menjemput rezeki. Solat dhuha, boleh dilakukan sebanyak 2, 4 atau 8 rakaat, atau berapa sahaja rakaat yang anda mampu. Waktunya pula sejurus terbit matahari sehingga hampir masuk waktu Zuhur. Jadi, masanya agak panjang untuk kita cuba selitkan dalam rutin harian kita.

Beberapa hari sebelumnya, saya 'ter'tengok satu video yang dimuat turun oleh suami saya. Video slot Fattabiouni yang sering ditayangkan  di TV Al Hijrah. Sementelah kami yang ketiadaan tv di rumah ini, maka video begini lah menjadi peneman sekali sekala. Ada satu video yang bertajuk 'Solat Dhuha - Cara dan Kelebihannya'. Saya agak terpaku menonton episod ini, dan sememangnya amat terkesan. Rupanya solat dhuha bukan sekadar untuk menjemput rezeki - ia lebih daripada itu, jika difahami konteks sebenarnya.

Solat dhuha sebenarnya untuk menzahirkan rasa syukur kita kepada Allah. Jika kita bersyukur, Allah akan tambah nikmatNya. Bukanlah untuk menjemput atau menambah rezeki semata-mata. Jadi, jangan pula rasa down atau kecewa bila kita rasa kita dah cukup banyak tunaikan solat dhuha tapi satu sale pun tak ada. Mungkin sebenarnya Allah bagi rezeki dalam bentuk lain yang kita tak sedar.

Cuba hayati intipati yang disampaikan. Saya rasa lebih jelas untuk kita fahami tentang solat dhuha dan cuba amalkannya. Ustaz ni cakap pun best dan senang faham dan terus masuk ke hati.

Semoga bermanfaat.


Salam inspirasi,
Hifzaila


Ingin Mula Perniagaan Tapi Tiada Idea?

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Bismillah.

Nak jadi orang yang berilmu dan berpengetahuan luas, mahu tak mahu kita kena paksa diri membaca. Dan sudah tentu kena pilih bahan bacaan yang sesuai dan membangunkan minda dan kendiri. Elakkan membaca bahan yang negatif dan tidak berfaedah ya.

Bagi yang berbisnes, salah satu buku yang saya ingin cadangkan adalah Nota Jutawan Nota Perniagaan yang ditulis oleh Saudara Irfan Khairi, terbitan Telaga Biru.



Saya cuma nak kongsi satu topik dalam buku ini berkenaan 'Ingin Memulakan Perniagaan Tapi Tiada Idea'. 

Irfan Khairi (IK) menyarankan 2 tips berikut jika seseorang itu mengalami masalah di atas.

Tips #1: Cari Masalah

Dengan mengenal pasti masalah yang berlaku, kita dapat menawarkan jalan penyelesaian atau solusi kepada masalah tersebut dalam bentuk perniagaan. Perniagaan yang berjaya adalah yang dapat menyelesaikan masalah orang lain.

Contoh masalah:
Nak kurus tapi tak boleh kawal nafsu makan

Penyelesaian:
Anda boleh tawarkan produk / tips perundingan cara untuk kurus yang MAMPU KAWAL NAFSU MAKAN. Pilihan makanan yang lebih sihat atau pengganti hidangan boleh dicadangkan kepada individu yang bermasalah begini.



Tips #2: Cari Peluang

Lihat di sekeliling anda dan perhatikan peluang perniagaan melalui masalah yang timbul. Salah satu caranya adalah dengan membaca akhbar atau berita. Akhbar lazimnya banyak melaporkan masalah. Mungkin anda dapat menjana suatu idea yang baik daripada pembacaan anda.

Contoh peluang:
Memberikan alternatif atau pilihan produk kosmetik / kecantikan yang bebas bahan terlarang dan diiktiraf di peringkat antarabangsa.

Penyelesaian:
Tawarkan produk kosmetik atau kecantikan yang mempunyai latar belakang penyelidikan yang selamat dan semula jadi, dan telah DIUJI SELAMAT dan tiada kesan sampingan pada kebanyakan pengguna. Produk yang mempunyai track record yang bagus dan meyakinkan dan mengandungi bahan-bahan yang mengikut spesifikasi dan terbukti berkesan.


Sebenarnya, idea perniagaan ada di mana-mana. Bila kita pandai meneroka dan mencari peluang atau mengenal pasti masalah yang boleh menjadi perniagaan, insha Allah idea itu boleh berkembang.



Tukarkan masalah kepada idea!

Salam inspirasi,
Hifzaila



Suri Rumah Mesti Pandai Masak?

Teks & Foto: Hifzaila Hafni

Benarkah menjadi suri rumah mesti pandai masak, dan masak mesti sedap?

Tak semua suri rumah pandai masak. Dan kalau masak tak semestinya sentiasa sedap. Yang penting MAHU dan RAJIN memasak. Bukannya perlu masak yang rumit, cukuplah sekadar yang kita mampu dan mudah. Juga yang menjadi kegemaran sekeluarga. Takkan setiap hari nak membeli di luar, sesekali tak mengapalah...tukar-tukar selera. Lagipun suri rumah, pada saya sangat baik kalau mampu masak sendiri. Jimat belanja, kebersihan terjaga. Makan pun lebih puas hati (kalau masakan menjadi hehe).

Saya mengaku saya kurang mahir memasak tapi saya SUKA memasak. Dan saya suka juga cuba resipi baru. Tambahan pula suami seorang yang suka makan dan sangat menyokong saya masak. Banyak buku dan majalah masak yang dibelinya. Dan setiap kali masak, dialah pengkritik utama untuk penambahbaikan. Biasalah memasak ni, ada juga fasa tak menjadi, hangit, terlebih masin, terlalu pedas, tawar... begitulah yang dikatakan pengalaman. Belajar dan terus belajar.

Bila dah jadi ibu, bertambah penting kena masak. Makanan homemade biarpun ringkas lebih baik untuk anak. Dan ibu lebih tahu apa yang ada dalam makanan anak sebab disediakan sendiri. Satu lagi yang baiknya, sambil masak sambil berdoa dan berzikir supaya dicukupkan rezeki dan diberkati.

Masak yang mudah tapi sedap dan tak perlu habis terlalu banyak masa di dapur. Kalau boleh biar setengah jam ke sejam sahaja tempoh memasak sehari. Sebab suri rumah jua ada urusan kerja lain. Apalagi yang berbisnes atau bekerja di rumah.

Memasak harus jadi rutin yang menggembirakan. Barulah masakan pun jadi sedap. Insha Allah.

Suri Rumah Positif, Keluarga Gembira

Teks: Hifzaila Hafni

Menjadi suri rumah lebih10 bulan ini, alhamdulillah sahaja saya mampu ucapkan. Saya tahu peluang begini turut menjadi idaman sebilangan ibu yang bekerja juga, namun percayalah apa yang telah ditakdirkan untuk kita, sama ada berstatus suri rumah atau ibu bekerja - itulah yang terbaik yang Allah dah tetapkan untuk kita.

Selama tempoh ini, saya tak nafikan memang pada awalnya agak sukar saya nak mengawal emosi dan masa antara anak-anak, urusan rumah tangga dan bisnes online. Sememangnya menuntut komitmen yang besar. Namun dengan bantuan suami, alhamdulillah perlahan-lahan saya sudah mula boleh mengawal emosi dan masa dengan lebih teratur, biar pun ada ketikanya terbabas juga. Tapi, terbabas sedikit sahaja lah ya. Bukan apa, suri rumah amat perlu menjaga emosi kerana seluruh keluarga bergantung padanya. Kenapa saya cakap begitu?

Sebab, jika ibu emosinya stabil dan terkawal, dia akan melakukan kerja-kerja rumah dengan gembira dan lebih baik. Dia akan fikir kerja yang dilakukan (atau harus/terpaksa) lakukan ini adalah ibadah dan lebih kepada tanggung jawab dan kepuasan. Bayangkan jika emosi ibu yang tak stabil dan asyik melayan emosi negatif sahaja - akibatnya anak-anak mungkin sering dimarahi, kerja rumah tak selesai dan menambah stres. Suami juga sentiasa susah hati.

Saya tak sempurna. Saya juga pernah melalui situasi begitu.

Tapi, syukur suami tegur dan berbincang. Saya rupanya tak sedar saya dalam keadaan begitu. Alhamdulillah walaupun kini masih dalam fasa berubah, sedikit-sedikit saya cuba dan paksa diri jangan melayan sangat stres atau perkara yang merisaukan.

Betul, rezeki duit memang tidak sebanyak sewaktu bekerja pejabat. Tapi, Allah beri rezeki dalam bentuk lain. Rezeki kita masing-masing juga tak sama. Allah Maha Adil.

Jadi, suri rumah sekalian, jangan stres-stres. Ambil masa refleksi diri. Biasalah ada masa jatuh, tapi jangan lupa bangkit balik ya!

Memperkasa potensi suri.

Salam inspirasi,
Hifzaila Hafni

Ebook Persediaan Mula Bisnes Di Rumah untuk WAHM

Teks & Imej: Hifzaila Hafni

Suri rumah atau suri bekerjaya yang berniat untuk mula bisnes di rumah, amat perlu ada ilmu walaupun sedikit.

Ilmu apa?

Ilmu mula bisnes, ilmu bisnes yang boleh beroperasi di rumah dan ilmu untuk bina kedai online/maya sendiri.

Untuk suri rumah atau suri bekerjaya yang ingin menjana pendapatan sendiri di rumah sama ada full time atau part time, boleh ambil idea daripada ebook 101 IDEA HOME BASED BISNES.

Khas untuk para wahm, jika masih tercari-cari cara menguruskan masa antara kerja/bisnes dengan urusan rumah tangga dan anak-anak, yang jika tidak diurus dengan baik amat mengganggu emosi dan urusan kerja - jemput hadamkan ebook SUPER WAHM SUPER MOM. Ramai suri berkongsi pengalaman masing-masing yang mana setiap kita boleh mengambil contoh dan menggunakannya dalam hidup kita pula.

Mahu mula bisnes online tapi buntu bagaimana caranya, jemput baca ebook 10 LANGKAH MUDAH BINA KEDAI ONLINE. Ikut langkah yang disarankan dan anda mampu memiliki kedai online anda sendiri dan mula berbisnes!

Promosi 3 ebook ini berlangsung sepanjang Januari 2016.

Hanya RM50 untuk pelaburan ilmu yang bermanfaat untuk anda.

SMS/Whatsapp Hifzaila di 019-4603094 untuk membeli pakej ebook ini.

Link ebook akan diemel sejurus pembayaran penuh dibuat.

FAQ Kelas Asas Blog Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR)

Teks: Hifzaila Hafni

Memulakan blog sebenarnya tidaklah sukar. Tapi bagi sebahagian kita yang mungkin kurang mahir atau kurang terdedah kepada blog akan merasa menghasilkan blog adalah sesuatu yang BESAR dan MENCABAR.

Tapi, bagi yang sudah ada blog pula, mungkin nak KONSISTEN menulis itu yang dirasakan mencabar. Ada yang kata dah tak pandai nak karang ayat, takde idea nak menulis atau dah jemu.

Jadi sebenarnya, senang atau sukar berblog bergantung kepada individu. Tapi yang pasti, biarpun ada Facebook, Instagram atau lain-lain media sosial, BLOG tetap relevan untuk menyampaikan konten (terutamanya bagi yang berbisnes).

Kenapa?


1. Konten di blog akan kekal dan boleh dicari sepanjang masa melainkan blog ditutup. Dan kontennya mudah dicari dan dijumpai oleh sesiapa sahaja, bila-bila masa.

2. Bakal pelanggan atau pelanggan mudah akses dan mendapat info tentang produk atau servis yang kita tawarkan dengan lebih terperinci. Nak cerita panjang lebar di blog pun tak ada masalah.

Itu antara kebaikan bagi orang yang berbisnes mempunyai sekurang-kurangnya satu blog. Umpama KEDAI ONLINE atau kedai maya kita lah ibaratnya.


Ok, saya nak buat blog, macamana ye?


1. Kalau di Akademi Bekerja Di Rumah, kami ada tawarkan pakej-pakej KELAS ASAS BLOG. Boleh pilih yang mana cikpuan suka mengikut keperluan atau kesesuaian cikpuan. Boleh lihat contoh pakej yang ditawarkan seperti di bawah. Pendaftaran pakej kelas terbuka sepanjang tahun.





2. Kalau sudah ada blog tetapi terbengkalai, boleh guna semula blog tersebut kalau mahu. Kami akan bagi panduan untuk anda teruskan dan jadikannya blog bisnes anda.

3. Kalau belum ada blog, dalam kelas akan dibimbing langkah demi langkah untuk cikpuan bina blog dengan lengkap. Guru online sedia membantu bila-bila masa.

Alamak, saya tak ada masa nak hadir kelas, macamana tu?


Cikpuan boleh daftar kelas online. Kelas ini akan dijalankan melalui group FB sahaja. Dengan waktu yang fleksibel, mengikut masa cikpuan sendiri. Siap satu  tugasan, cikpuan akan diberi tugasan seterusnya, hingga selesai. Tak perlu hadir secara fizikal atau berjumpa dengan guru online. Semua proses berjalan secara online sahaja. Selain FB, boleh juga melalui WhatsApp.

Tempoh untuk sesuatu tugasan untuk siap?


Terpulang kepada cikpuan. Cepat disiapkan, cepat blog tersedia.

Mesti kena bayar ni kan untuk kelas ni?


Dah tentulah, cikpuan. Akademi akan charge sikit, guru online dan pengurus online yang uruskan kelas-kelas ini pun kerja juga. Mereka juga guna tenaga dan masa mereka untuk pastikan kelas berjalan lancar dan setiap peserta mampu hasilkan blog yang diingini. Ilmu yang dikongsi dan diperturunkan juga bukanlah percuma. Guru dan pengurus online ini juga turut membayar untuk ilmu ini dahulu. Selain ilmu, cikpuan juga dapat berkenalan dengan kawan baru dan menyertai suatu jaringan (networking) yang besar dengan pelbagai latar belakang dalam Akademi.

Mahal la yuran kelas blog ini...


1. Cikpuan boleh pilih pakej yang cikpuan mampu, bermula daripada pakej asas serendah RM150. Percayalah dengan yuran (saya lebih suka panggil pelaburan) yang dikenakan, sebenarnya berbaloi dengan apa yang cikpuan akan dapat. Oh, untuk setiap pakej, cikpuan juga akan dapat bonus ebook-ebook berkaitan bisnes juga keahlian automatik menjadi Rakan Niaga Akademi.

2. Kami juga ada pakej mampu milik, yang mana cikpuan boleh pilih untuk buat bayaran yuran secara ANSURAN (2 kali bayar). Ini adalah kelonggaran dan peluang yang diberikan oleh Akademi untuk cikpuan yang bersungguh-sungguh dan amat berminat untuk sertai tetapi menghadapi sedikit masalah kewangan.

Saya tak sempat la nak pegi kelas tapi nak ada blog ni...


Kalau cikpuan takde masa nak sertai kelas, kami juga ada tawarkan servis buat blog. Cikpuan hanya beri semua butiran berkaitan dan Guru/Pengurus Online akan set-up satu blog untuk cikpuan. Insya Allah dalam tempoh 3-5 hari, cikpuan dah ada blog sendiri (selepas pembayaran penuh). Cikpuan juga akan dapat bonus ebook dan keahlian Akademi Bekerja Di Rumah.





Jadi, jangan risau. Nak buat blog dengan mudah, ada caranya. Jom berblog dengan kami di ABDR!

Sebarang pertanyaan atau kemusykilan tentang kelas blog, boleh hubungi saya ya.

Hifzaila Hafni
Pengurus Online ABDR
SMS/Whatsapp: 019-4603094





Review Al Rayyan Homestay, Bertam, Pulau Pinang




Teks: Hifzaila Hafni
Foto: Homestay Malaysia

Bulan lepas, saya sekeluarga balik ke kampung agak lama untuk meraikan dan menguruskan majlis bertandang adinda saya. Disebabkan mak ayah saya dah tak ada, dan kami adik beradik pun semuanya bekerja dan menetap di Lembah Klang, jadi kami tiada penginapan tetap di kampung melainkan rumah saudara mara. Tapi saya lebih senang memilih homestay, abang saya memilih hotel atau hotel bajet untuk menginap bila balik ke kampung. Tak adalah menyusahkan saudara mara pula.

Masa balik kampung tempoh hari, saya pilih untuk menginap di Al Rayyan Homestay, Bandar Bertam Perdana 3, Kepala Batas, Pulau Pinang.


Walaupun ada banyak pilihan homestay tetapi berdasarkan gambar yang saya dan suami perhatikan di FB page mereka, dekorasi rumah beserta kemudahan yang ada sangat menarik dan lengkap. Jadi kami pilih menginap di sini dengan bayaran RM150 untuk 1 malam.

Tuan punya homestay juga sangat peramah dan mesra. Mudah berurusan dengan mereka.

Kami sekeluarga menginap selama 3 malam, dan homestay tersebut sangat selesa. Hampir lengkap seperti di rumah sendiri. Begitulah konsep homestay yang sebenar, bukan? Pengalaman menginap seperti di rumah.

Jika anda mencari homestay di Kepala Batas, Pulau Pinang, saya memang rekomen homestay Al Rayyan ini.  (Saya tak dapat komisen pun untuk promote ni, cuma kongsi testimonial sebagai pengguna yang berpuas hati sahaja).

Boleh jengah blog homestay ini di SINI dan FB page mereka Al Rayyan Homestay jika ingin menginap ya.

Satu berita baik untuk para pengusaha homestay: Jangan lepaskan peluang beriklan dengan kami di Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR), yang mana kami ada menyediakan satu direktori khas senarai homestay yang terdapat di Malaysia.

http://senaraihomestaymalaysia.blogspot.my

Boleh hubungi saya dengan WHATSAPP 0194603094 untuk dapatkan slot iklan dengan bayaran yang berpatutan.

Nak emel pun boleh ke hifzaila.hafni@gmail.com untuk sebarang pertanyaan atau penempahan slot iklan.

Untuk melihat direktori lebih lanjut, di SINI.

Iklankan homestay anda! Luaskan sasaran pelanggan.


Untuk mengiklankan homestay anda, hubungi:
Hifzaila Hafni
Pengurus Online ABDR
019.460.3094



Jadi Surirumah Sihat dengan Gerua Workout

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Google

Menyahut seruan untuk menyingkirkan lemak-lemak degil tahun ini, selain jaga pemakanan (yang adakalanya sukar), saya masukkan rejim workout supaya badan lebih mudah bakar lemak dan terbentuk cantik (insya Allah).

Buat permulaan, saya mula dengan Gerua Workout, yang dikongsikan oleh Tuan Shai Samsuri, seorang coach fitness. Mudah sahaja dan workout yang dicadangkan saya kira sesuai untuk saya.

Nak baca lanjut cerita saya workout, di SINI ya.

Suri rumah, sebenarnya kalau tak workout dalam erti kata sebenar pun, seharian melakukan kerja rumah dan mengasuh anak juga kita berworkout secara tak langsung. Dukung anak, kemas rumah, menyapu, mengutip mainan dan lain-lain. Jadi suri rumah sepatutnya lebih kurus, ya tidak?

Misi kurus tahun ini masih terus. Kawal pemakanan, bersenam dan add on suplemen.

Kita semua boleh!

Salam inspirasi kurus,
Hifzaila Hafni

Tip Meredakan Marah Pada Anak

Teks: Hifzaila Hafni

Menjadi suri rumah, bersama anak-anak 24 jam sehari, tipulah kalau saya katakan saya tenang sepanjang masa.

Ada ketikanya semacam hilang sabar, maklumlah dengan kerenah anak-anak makin membesar, sukar juga nak mengawal perasaan.

Dengan hadirnya anak-anak syurga ini...

- di mana ummi ada, di situ mereka berkumpul
- di saat ummi buka laptop nak buat kerja, saat itu jua lah mereka nak tengok CD kegemaran
- di saat ummi sibuk di dapur, saat itu jua lah si abang buka tutup peti sejuk, si adik meneroka almari
- di waktu ummi cuba nak khusyuk solat, waktu itulah si adik meluru datang dan menarik-narik telekung
- di waktu ummi nak makan, waktu itu jua lah tiba-tiba si abang juga lapar

Pelbagai lagi ragam anak-anak sebenarnya. Memang memenatkan tetapi mereka membesar hanya sekali.

Saya, jika berasa nak marah sangat, saya tarik nafas je dalam-dalam. Kalau rasa marah sangat pada anak pun, saya simpan dulu dan cuba istighfar. Saya adakala cuba elak bercakap dengan dia sekejap - takut-takut saya terlepas cakap atau marah dengan lebih teruk lagi.

Satu tip yang saya pernah nampak kawan saya kongsikan di Facebook, masa rasa marah sangat pada anak tu, cakap begini "Ya Allah, jadikan anak ini anak soleh, jadikan anak ini anak soleh, jadikan anak ini anak soleh". Cubalah mana tahu dapat kurangkan marah kita.

Saya pernah cuba, alhamdulillah, berkesan juga. Bertenang sekejap. Dan lepas kita dah reda marah, cakap dengan dia baik-baik kenapa kita marah. Kalau anak saya, dia yang akan tanya, kenapa ummi marah...

Anak memang ada masa kena ditegur, perlu dimarah. Tapi berpada, mengikut tempat dan situasi.

Semoga Allah kurniakan kesabaran pada semua ibu bapa dalam mendidik amanah Allah ini. Sesungguhnya mendidik anak memerlukan pengorbanan dan tanggungjawab yang besar.

Wallahua'lam.


2016: Memperkasa Potensi Suri

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: photoportrays.com

Alhamdulillah. Kita sudah pun melepasi seminggu pertama di tahun 2016 ini. Semoga kita semua masih meneruskan azam dan menjadi lebih baik daripada tahun lepas ya.

Berkenaan blog ini, untuk ke sekian kalinya bertukar lagi tajuknya.




Saya pilih tajuk Jurnal Inspirasi Suri; saya kira sesuai dan lebih bertepatan dengan misi saya tahun ini untuk mencatatkan segala pengalaman dan berkongsi cerita saya sebagai ibu, isteri dan suri yang bekerja di rumah dan berbisnes online. Saya juga sangat berbesar hati untuk berkongsi pengalaman dengan ibu semua dalam menguruskan keluarga dengan lebih tenang dan gembira, menjadi suri yang mampu menjana pendapatan sendiri dengan hanya beroperasi di rumah.

Kisah dan entri berkenaan Tips Pemakanan Anak saya kompilasikan dalam satu kategori, akan diupdate dari semasa ke semasa. Mana mungkin saya tinggalkan bab ini, bab pemakanan anak sudah pasti amat dekat dengan seorang ibu, bukan? Saya tidaklah ahli dalam bidang ini cuma suka berkongsi pengalaman dan ilmu yang dapat daripada pembacaan.

Berbalik kepada 'blog' baru - semoga saya istiqomah update blog dengan semangat baru. Saya juga berblog di SINI, SINI dan SINI. Jangan lupa singgah dan komen ya!

Inspirasi datang dalam pelbagai cara. Inspirasi perlu untuk terus mara.

Tahun 2016, tahun memperkasa potensi suri.

Salam inspirasi,
Hifzaila Hafni
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...