Cara Menangani Anak Cemburu dengan Adik Baru

Dulu saya ada kawan sekerja yang katanya dia tak menyusu badan untuk anak yang kedua kerana anak pertama cemburu.

Saya terkedu juga mendengar alasan begitu. Adakah disebabkan kecemburuan anak yang lebih besar menghalang adiknya mendapat susu ibunya sendiri? Saya kurang bersetuju kawan saya membuat keputusan begitu, tapi dia lebih tahu dan kenal anak-anaknya. Siapalah saya untuk membuat anggapan.

Kini, saya faham perihal cemburu adik-beradik tu. Sejak dapat anak kedua ni, memang terserlah kecemburuan anak pertama. Dia masih dalam fasa menyesuaikan diri, menerima ahli keluarga baru dan layanan yang terhad padanya. Memang saya tak dapat nafikan, sudah tentu fokus saya pada yang kecik. Tapi seboleh-bolehnya saya cuba fokus padanya juga supaya dia tak rasa diabaikan tapi ada masanya saya juga tak dapat kawal perasaan bila dia mahukan perhatian dan buat perangai.

Mula-mula saya memang tertekan nak tangani masalah macam ni. Baru anak 2 ni ye. Tapi semakin hari, saya makin mampu kawal perasaan saya dan melayan kedua-duanya sama. Dan sekarang ni, adiknya pun dah pandai cemburu juga! Aduhai anak, anak.

Apa yang saya buat dalam menangani kecemburuan anak pertama terhadap adiknya:

1. Terangkan dengan tegas tapi dengan nada suara yang rendah supaya dia bersabar atau tunggu sekejap.

Saya selalu cakap padanya;
'Tunggu kejap, lepas adik habis menyusu ni, ummi buat nasi goreng tu'. Anak akan berulang kali minta hingga kita buat tapi setiap kali tu lah saya pujuk dan cuba kawal perasaan jangan sampai marahkan dia. Budak-budak memang tak sabar. Tambah pula kita tengah layan adiknya.

2. Biarkan dia bermain-main dengan adik tetapi perhatikan dari jauh.

Awasi supaya dia tak cederakan adik macam hempap perut ke, ketuk kepala ke (cemburu kan), cubit atau tarik rambut. Dengan cara ni, kurang sikit rasa cemburu lama-lama dia boleh sayang dan terima kehadiran adiknya.

3. Ikut kegemaran atau kesukaannya asalkan tidak melampau.

Anak akan merengek atau buat perangai nak itu dan ini, dan bila tak dapat dia memang akan memberontak. Macam-macam benda dia tak setuju dengan kita macam baju yang nak dipakai, rancangan tv yang dia nak tengok, apa yang nak makan...akan ada saja pemberontakan. Dia nakkan perhatian kan. Jadi asalkan tidak melampau, saya ikutkan saja. Kalau tak, nanti adiknya boleh jadi mangsa sebab dia tahu saya akan marah kalau dia usik adik dengan kasar. Kalau dia nak tindakan sama macam kita buat kat adik, macam cium ke peluk ke, layankan aje. Nanti dia rasa tersisih pula.

4. Jangan kerap marah anak.

Kita anggap dia dah besar sebab kita ada anak kecil tapi macam anak saya yang baru berumur 2 tahun setengah, apalah yang dia faham. Memang ada masa saya hilang sabar juga tapi kebanyakan masa saya cuba untuk tak biarkan itu selalu berlaku. Anak tak faham kenapa dia kena marah dan dihukum. Dan jika kita bertindak kasar dia akan berkasar juga. Saya akan cuba terangkan apa yang dia buat salah dan kena kata maaf. Lepas tu peluk dia. Cakap baik-baik. Insya Allah lama-lama dia akan faham dan ok. Elakkan marah anak selalu. Nanti dia membesar dengan rasa tak puas hati dan asyik nak marah orang lain juga.

5. Berdoa supaya anak dengar kata dan lembut hati.

Ni senjata paling mujarab. Doa mak ayah kepada anak. Boleh doa semasa anak nak tidur dan bisik pada telinga dia apa yang kita nak dia jadi. Selain tu, sambil-sambil masak boleh selawat dan berdoa juga. Sebab anak makan apa yang kita masak. Mudah-mudahan doa tu sampai padanya.

Wallahua'lam.


Cabaran Menjadi Wahm

Bismillah. Cabaran paling hebat bagi ibu yang bekerja di rumah adalah mencari ruang masa untuk bekerja dengan TENANG. Dikelilingi anak-anak yang sedang membesar, sudah tentu banyak perkara yang mereka ingin teroka dan cuba. Dan seringkali melibatkan perkara yang boleh membahayakan mereka atau adik-beradik yang lain. Dan keadaan beginilah cabaran terbesar buat saya, bila mana si abang suka mengusik adik dengan agak kasar, maklumlah dia sendiri belum tahu perbuatannya bahaya atau tidak dan itu menyebabkan sukar saya hendak tinggalkan mereka berdua sendirian. Saya nak ke tandas pun fikir 2-3 kali dulu! Kalau ada masa kedua-dua tidur pada waktu yang sama - betapa leganya saya rasa. Saya ada ruang untuk diri saya, menguruskan kerja-kerja rumah tertangguh atau membuat urusan bisnes. Betul. Wahm kena ada disiplin. Dan kena pantas buat kerja. Sebab masa yang ada tu kadangkala sekejap saja, kalau untung, lama sikit, dapat berehat sekejap. Kelemahan saya sekarang, nak buat kerja dengan pantas. Kadang-kadang tu bila dah ada waktu, saya tak tahu nak tumpu yang mana dahulu. Banyak urat putus terutamanya urat fokus kot masa bersalin dulu. Nak kena tambah fungsi otak dan kembalikan urat-urat yang putus ni. Kena ambil Lecithin dan minyak ikan agaknya ni. Apapun, saya cuba perbaiki diri setiap hari. Saya yakin saya mampu lakukannya. Jangan ingat wahm banyak duduk berehat tidur masak makan sahaja di rumah, ya. Mereka adalah golongan yang bekerja dari pagi hingga malam dan tiada cuti rasmi pun. Jadi jangan ingat jadi wahm itu mudah. Setiap pekerjaan itu ada cabarannya. Dan hormatlah setiap pekerjaan itu. Semua ada fungsi masing-masing. Wallahua'lam.


Jurnal 44: Selesai!

Teks: Hifzaila Hafni

Alhamdulillah.

Tamat tempoh berpantang. Banyak pengalaman baru, banyak cabaran baru tapi yang pasti sangat bersyukur masih dalam keadaan sihat.

Dua-dua ummi dan baby sihat.

Sama seperti yang sulung, saya sendiri menjaga anak di rumah sebab dah berhenti kerja. Matlamat untuk tak mahu memikirkan cuti bersalin (2 bulan sangat singkat bagi saya) dan hantar baby ke taska sebelum 6 bulan tercapai.

Bezanya, kali ni berbisnes di rumah. Dulu, bekerja sambil-sambil aje.

Lagilah mencabar. Dengan ada anak besar lagi.

Tapi alhamdulillah semuanya masih terkawal. Dan saya masih juga adapt dengan rutin sehari-hari. Tapi dengan masa fleksibel - lebih mudah.

Alhamdulillah diberi peluang begini. Niat menjaga anak sendiri di awal-awal usianya dan menjayakan penyusuan eksklusif 6 bulan.

Semoga dipermudahkan.

Jurnal 44: Mengendong Bayi

Teks: Hifzaila Hafni

Tak sabar nak menunggu selesai tempoh pantang, tak sabar nak cuba mengendong bayi nak bawak keluar jalan-jalan.

Dulu, si abangnya juga digendong tapi malangnya pada masa itu, saya cetek ilmu mengendong bayi. Saya gunakan baby carrier dan ternyata anak saya tak selesa. Saya atau suami yang mengendongnya pun kurang selesa tapi masa itu saya tak tahu sebenarnya banyak cara yang lebih selamat dan betul dalam mengendong bayi.

Jadi, kali ini, dengan sedikit pendedahan baru saya tahu macam-macam cara untuk mengendong bayi dengan selamat dan betul serta menjaga postur bayi. Dalam banyak-banyak cara, saya teringin nak cuba baby wrap atau ring sling.

Selain faktor harga yang masih mampu milik, saya kira cara ini nampak tidak terlalu complicated. Tak salah mencuba kan.

Saya ternampak perkongsian di group Babywearers. Cara mengendong bayi menggunakan kain batik lepas.

Saya suka!

Tanpa perlu dijahit, tanpa aksesori tambahan...hanya kain batik lepas semata-mata untuk mengendong. Tapi kena pastikan slipknot (simpulan) dan kedudukan kain betul-betul selamat dan kukuh. Kos yang terlibat? Membeli kain batik lepas 😊

Insya Allah akan ulang lihat tutorial menyiapkan pengendong batik lepas tu untuk belajar. Insya Allah boleh.

Ada sesiapa yang memang menggunakan pengendong bayi batik lepas?

Best tak?

*Saya ada satu baby carrier dihadiahkan oleh kawan. Tapi kurang ergonomik. Rupanya masih boleh diubahsuai dengan melilit skaf / selendang. Kreatif 😊

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...