Pesta Buku yang Dirindukan

Teks: Hifzaila Hafni

Terus terang, saya sangat rindukan zaman saya boleh ke Pesta Buku setiap tahun tanpa gagal dan ada ketika saya boleh pergi lebih dari sekali.

Betapa seronok dan teruja menunggu tibanya Pesta Buku, biarpun dompet tidak setebal mana namun tetap akan ada hasil yang diangkut pulang. Waktu itu gigih ke PWTC dengan tren.

Masa bekerja dulu, tak sabar tunggu hari giliran ke Pesta Buku. Pergi bersama rakan-rakan sekerja, menjelajah seluruh dewan. Sambil menerjah reruai pesaing, reruai yang wajib saya singgah pastinya Karangkraf dan PTS.

Perasaan membelek buku satu persatu, biar lama atau baharu; adalah satu perasaan yang tidak dapat saya gambarkan.

Saya tak kisah menjelajah dari satu rak ke satu rak mencari buku yang saya suka, walaupun mengambil masa yang lama. Saya juga sanggup menguis satu per satu buku yang berkategori 'stock clearance'. Jika bernasib baik, saya tetap akan terjumpa buku yang bagus dengan harga lelong. Tak mengapa walaupun bukan buku edisi terbaru.

Pernah sekali saya terjumpa buku tentang pemakanan anak hasil tulisan pakar pemakanan kanak-kanak yang saya ikuti - Annabel Karmel, di rak buku terlajak murah. Tak sia-sia saya kuis semua buku di rak itu!

Majalah yang back dated juga sering jadi pilihan saya. Tak mengapa walaupun isu lama atau tidak trending, yang penting info dan ilmunya. Atau penghias muka depannya.

Majalah pilihan?

Tahun 2011, kumpul Pesona Pengantin. Terlepas isu Januari, ke serata kedai buku tak berjumpa. Rupanya laku keras dek penghias muka depannya Angkasawan Negara dan isteri. Maka salah satu target ke Pesta Buku tahun tersebut adalah untuk cari isu yang terlepas tu. Alhamdulillah jumpa.

Seterusnya, majalah Rapi. Kemudian Pa & Ma. Begitulah.

Bila beranak satu, masih pergi. Pagi-pagi, siap sempat parking di basement PWTC. Beranak dua dan kini tiga, hanya mampu pandang dari jauh dan baca lintas langsung rakan-rakan sahaja.

Bersesak di tempat awam, berlama-lama di luar bukanlah satu keadaan yang saya dan suami gemar. Anak jadi kurang selesa dan kita pun terkejar-kejar masa.



Tidak mengapalah.

Saya masih boleh menjamu mata dengan belian online (pujuk hati sendiri).

Jika Allah panjangkan umur, adalah rezeki ke sana. Tahun depan, tahun satu lagi atau tahun seterusnya. Insya Allah.

Oh ya, kalau sesiapa yang senasib dengan saya yang tak dapat ke Pesta Buku tahun ini, tak perlulah kita layan sedih sangat ye tak. Boleh berkunjung ke bukulelong.com untuk jamu mata. Diskaun best juga. Kalau ada buku yang berkenan, boleh Whatsapp terus 019 460 3094.

Pesta Buku Online pun tak kalah nak shopping!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...