Entri 32: Travelog, Kembara dengan Buku

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Bookcafe

Jujurnya saya tak minat sangat buku travelog. Disebabkan tu, saya juga kurang promosi buku-buku travelog padahal banyak je buku travelog, backpacker yang terbit. Sehinggalah ada suatu hari tu, kawan tanya saya ada jual tak buku KEMBARA AFGHANISTAN oleh Siti Noridah Abdul Rahman.

Saya check katalog, ada. Banyak. Dan dari situlah, saya tahu buku travelog banyak yang best. Iyalah, kita nak pergi ke sesebuah negara ni ada kalanya tak berpeluang, atau tak berkemampuan. Atau mungkin juga tak berani. Jadi dengan baca buku-buku travelog ni boleh juga dapat tahu tentang sesebuah negara yang asing bagi kita.

Bermula dengan buku Kembara Afghanistan itulah, saya tahu buku-buku travelog lain antaranya Namaste India, Kompilasi Travelog 7 Benua dan siri buku I'm A Backpacker.

Kemudian tak tahan baca review buku-buku Dr Jamilah Jaafar (Dr Hayya Bilal), saya akhirnya beli buku travelog beliau - Laki Aku Negro dan Afrika Aku Mai Lagi. Disusuli buku Moving Out oleh Puan Anie Alja tentang penghijrahannya ke Perth, Australia.

Bila baca, seronok rupanya!

Kita yang tak ada peluang ke negara-negara lain, dapat juga ilmu kembara dan pendedahan berdasarkan pengalaman orang lain. Mana tahu suatu hari kita pula bakal ke sana. Atau sekurang-kurangnya tahu tentang budaya negara lain.

Baca buku travelog, luas pandangan dan pengetahuan :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...