Menangani Anak Mengamuk

Teks: Hifzaila Hafni
Imej: Carian Google

Kadang-kadang sesabar mana pun ibu bapa, ada ketika hilang sabar juga. Tambah lagi bila kita kepenatan dan anak buat perangai. Walaupun puas menahan sabar, bila dipujuk berkali-kali masih tak menjadi, memang kita mudah nak naik angin.

Tapi, bukan salah anak kita.
Kita yang tak memahami keadaan emosi dia.

Ini situasi untuk anak di bawah 2 tahun ya, iaitu merujuk kepada situasi saya sendiri.

Anak saya kurang sihat. Selsema dan batuk. Jadi, memang faham sangat bila dia jadi sedikit cranky dan buat perangai. Tapi, dia hanya buat perangai begitu bila dengan saya atau abahnya saja. Dengan Atuk dan Wan, makcik-makciknya, sepupunya semua ok. Boleh bermain aktif walaupun dia kurang sihat. Begitulah cabarannya kan. Anak lain macam mengadanya bila dengan mak ayah. Manja sangat tiba-tiba.

Semalam, dalam perjalanan balik ke rumah dari rumah mak, anak saya ok saja. Ditunjuk lampu, bas, lori, tol -- dia ikut saja apa yang saya sebut. Sebelum sampai ke rumah, kami singgah beli burger. Masa tu pun, mood dia masih ok. Sesampai kami di rumah pun, dia ok sampailah saya nak makan burger tadi. Ada 2 biji - satu untuk saya, satu untuk abahnya. Biasa memang saya kongsi saja makanan saya dengan dia. Tapi semalam, dia tak nak tapi nak yang abahnya punya. Siap ambil sendiri atas meja dan minta saya bukakan bungkusan burger. Dan nak MAKAN SENDIRI sebiji burger ayam tu.

Tak dibaginya kita suapkan. Nak pegang sendiri. Nak makan sendiri. Saya tak bagi, dia mula menangis. Makin kuat sampai saya memang hampir hilang sabar. Saya dah bagi, dia menangis juga. Abahnya pujuk pun, menangis lagi. Sampai satu tahap, saya habiskan burger saya, saya biarkan dia tenang sendiri tanpa dipujuk. Abahnya dukung keluar dia tetap juga menangis.

Kedua-dua kami tak berjaya nak memujuknya.

Saya tarik nafas dalam-dalam. Dukung dia bawa masuk semua bilik dengan harapan dia akan tenang. Sama saja dia tetap mengamuk hinggalah saya baringkan dan menyusukannya.

Baru dia berhenti menangis. Memang menyusu lazimnya jalan terakhir saya gunakan untuk tenangkan dia.

Saya dan suami membuat kesimpulan: dia mengantuk (kesan ubat mungkin) tetapi ditahan matanya. Dan dia marah / sentap bila saya tak benarkan dia pegang burger tadi sendiri sekaligus meleret-leret marahnya, mengamuk hingga sukar dipujuk.

Anak tunjuk perasaan.

Dia tak mampu bersuara, menangis la 'suara'nya.

Dan kami tak faham signal itu semalam. Sedih sangat rasa bila kita tak faham apa yang anak kita mahukan. Dan dari situlah betapa penting dan perlunya belajar ilmu keibubapaan (parenting).



Di Facebook tadi suami saya ada tag artikel berkenaan tantrum pada anak dan cara mengatasinya. Di sini saya kongsikan, untuk perhatian ibu bapa yang membaca.


Menangani Tantrum Anak

Sumber: Facebook
Anak berusia 1.5 tahun ke 2.5 tahun akan mula memberontak, buang barang, merajuk dan protest. Jika anak anda berkelakuan demikian, bukan bermaksud dia sudah menjadi degil atau kurang ajar. Anak sekecil ini, tidak akan kurang ajar. Dia sedang belajar untuk ekspres diri dia disebabkan dia berasa letih atau kecewa akan sesuatu.
Oleh itu jalan untuk membantu dia menjadi tenang:
1- Pegang dia seperti dalam gambar ini.
2- Bisik kan anda sayang dia dan understand perasaan dia.
3- Baca ayat Quran dan A'uzubillah hi manasyaitan nir rajim, supaya syaitan tidak mengambil kesempatan kepadanya dan anda.
4- Tenangkan dia dengan kata-kata kasih dan anda pun perlu tenang
5- JANGAN SEKALI-KALI MARAH DAN MENJERIT ATAU MEMUKULNYA KONONNYA UNTUK MENDISIPLINKAN DIA. Ini hanya akan menjadikan dia anak yang pengecut atau yang suka memberontak.

*Kenali Apa Itu Tantrum?
Tantrum bermaksud kemarahan secara tiba-tiba. Manakala "Temper Tantrum" ialah suatu luapan emosi yang meledak-ledak sehingga tiada kawalan diri. Temper Tantrum seringkali muncul pada anak usia 15 bulan – 6 tahun. Tantrum biasanya terjadi pada anak yang hyper-aktif. Tantrum juga lebih mudah terjadi pada anak-anak yang dianggap "sulit", dengan ciri-ciri sebagai berikut:
1) Kanak-kanak tidak cukup tidur.
2) Makan dan proses pembuangan najis tidak teratur.
3) Kekok dengan situasi baru atau orang yang dia tidak kenali.
4) Lambat beradaptasi terhadap perubahan.
5) Emosi tidak tenteram (sering negatif).
6) Mudah marah dan mudah menangis.
7) Sulit dialihkan perhatiannya.
Tantrum termanifestasi dalam berbagai perilaku. Berikut adalah beberapa contoh perilaku Tantrum, mengikut peringkat usia:
Dibawah Usia 3 tahun
·Menangis
·Menggigit
·Memukul
·Menendang
·Menjerit
·Memekik-mekik
·Menghempaskan badan ke lantai
·Memukul-mukulkan tangannya
·Menahan nafas
·Menghentakkan kepala
·Melemparkan barang
·Menyangkung
·Memeluk tubuhnya
Usia 3-4 tahun
·Perilaku tersebut diatas
·Menghentakkan kaki
·Berteriak
·Meninju
·Membantingkan pintu
·Mengkritik
·Merengek
Usia 5 tahun keatas
·Perilaku-perilaku tersebut diatas
·Memaki hamun orang lain @ ibubapanya
·Menyumpah
·Memukul kakak @ adik @ kawan-kawannya
·Mengkritik diri sendiri
·Memecahkan barang dengan sengaja
·Mengancam
·Merungut
·Trauma @ fobia keatas sesuatu yang menekan emosi anak.
*FAKTOR PENYEBAB TANTRUM
Ada beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya Tantrum. Diantaranya adalah seperti berikut:
1) Kehendak @ Keinginan Anak Di Halang
Setelah tidak berhasil meminta sesuatu yang tetap pada keinginannya, maka sianak mudah saja melepaskan emosi tantrumnya yang bertujuan mendesak ibubapanya agar memenuhi impiannya.
2) Ketidakmampuan anak mengungkapkan dengan perkataan
Kanak-kanak bawah usia 4 tahun memiliki keterbatasan bahasa. Amat sukar sekali untuk mereka menterjemahkan keinginan mereka dalam bentuk bahasa yang mudah untuk kita fahami. Oleh itu, kondisi mereka yang masih tidak betah telah menekan emosi mereka menjadi kecewa dan secara tidak langsung mewujudkan frustasi pada diri mereka dan disampaikan dengan sikap tantrum.
3) Pergerakan yang Terhad
Kanak-kanak yang hyper-aktif sudah biasa dengan pergerakan yang bebas tanpa kongkongan atau batasan. Sekiranya, ibubapa cuba mengawal pergerakan atau hadkan kelakuannya menjadi sopan dan bertertib, maka ini mewujudkan stress pada diri sianak. Untuk anak melepaskan stress, maka wujudnya tantrum. Sebagai contoh; anak hendak minum menggunakan gelas, ibu atau pengasuh tidak benarkan dan menggantikan dengan cawan plastik; sianak masih bertegas dengan keinginannya, maka telah wujud sifat amarah dalam dirinya dan untuk dia melepaskannya dia akan bersikap tantrum agar kehendaknya
diperbolehkan.
4) Asuhan Ibubapa
a. Terlalu dimanjakan apabila semua keinginan dipenuhi dan tetiba ada keinginannya yang lain tidak diikutkan.
b. Asuhan yang tidak konsisten – tidak menerangkan yang mana baik dan yang mana buruk (tiada penjelasan diberikan). Apabila anak melakukan kesilapan dan secara tiba-tiba kita menegur dan menghukum, maka inilah komplikasi yang timbul dengan wujudnya tantrum.
c. Ibubapa bertelagah pendapat yang mana baik @ buruk untuk si anak.
5) Anak merasa penat, lapar atau dalam keadaan sakit.
6) Anak sedang stres
Samada anak penat dengan bebanan tugasan sekolah, dan lain-lain atau kerana merasa tidak aman (insecure).
7) Trauma @ Fobia
Anak diseksa atau pernah menyaksikan sesuatu yang ngeri atau diperkosa sejak kecil. Trauma yang melanda dirinya menjadikan emosinya tak tenteram. Kanak-kanak mengharapkan perlindungan yang aman. Apabila itu terjadi, dia beranggapan bahawa ibubapa tidak memberikan kasih sayang atau keamanan yang diharapkan. Maka dia akan tantrum untuk melepaskan tekanan yang melanda emosinya. Tantrum ini memakan masa untuk pulih dan akan terbawa sehingga dia dewasa.
Moga bermanfaat untuk kita menangani tantrum yang mungkin terjadi pada anak-anak kita. Banyak yang aku pelajari daripada artikel ini. Sharing is caring.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jadi ibu yang bijak urus masa, urus tenaga dan urus rumah tangga.

Dapatkan ebook Super WAHM Super Mom - sebuah perkongsian ibu-ibu yang sibuk dengan kerjaya dan bisnes tetapi masih mampu mengurus keluarga dengan baik.




Ebook ini hanya RM25 tetapi penuh dengan ilmu dan info.

Atau dapatkan pakej ebook promosi berikut, pilihan yang lebih nilai dan berbaloi. Harga asal pakej ini ialah RM75 (kini hanya RM50 untuk dua ebook).



Untuk melihat pilihan ebook lain >> http://hifzaila.blogspot.com/p/ebook-pilihan-suri.html

Tempah melalui:

Hifzaila Hafni
SMS/Whatsapp: 019-4603094
Emel: hifzaila.hafni@gmail.com
Facebook: Hifzaila Hafni



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...